Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Presiden Ranil Wickremesinghe menghadapi tugas berat di Sri Lanka | berita Dunia

Meskipun Dana Moneter Internasional ingin menyelesaikan pembicaraan penyelamatan dengan Sri Lanka secepat mungkin, terpilihnya Ranil Wickremesinghe, pangeran negara mutiara, menunjukkan bahwa keadaan akan menjadi lebih buruk di negara kepulauan itu sebelum mereka mulai membaik.

Ranil Wickremesinghe sangat tidak populer di antara massa, yang telah mengalami kekurangan bahan bakar, makanan dan kebutuhan lainnya yang parah setelah cadangan devisa mereka habis. Sedemikian rupa sehingga sering diejek oleh publik sebagai Ranil Rajapaksa karena dianggap sebagai kedok kerajaan Rajapaksa, sebagai Perdana Menteri lima kali dan beberapa kali sebagai Menteri Keuangan ia dipandang sebagai penyumbang utama kekacauan ekonomi. Namun, sebagai seseorang yang pernah berurusan dengan IMF di masa lalu, Ranil juga memiliki peluang dalam hal ini jika ia dapat meredakan situasi ekonomi di negara itu dan mengembalikan kredibilitasnya. Ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan karena saat ini masyarakat harus menunggu tiga hingga empat hari untuk mendapatkan tabung gas dan empat hingga lima hari untuk mendapatkan bahan bakar mobil.

Sementara Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva telah menyatakan bahwa dia ingin menyelesaikan negosiasi dengan Sri Lanka mengenai paket penyelamatan ekonomi secepat mungkin, catatan Kolombo dengan Bretton Woods Institution tidak ada artinya. Ia belum mampu menyelesaikan negosiasi dengan Dana Moneter Internasional tidak kurang dari enam sampai tujuh kali di masa lalu. Sri Lanka sebelumnya gagal membayar utang luar negerinya untuk pertama kalinya awal tahun ini setelah pandemi menghancurkan sektor pariwisata intinya. Saat ini, negara tersebut mengalami inflasi yang tinggi dengan satu dolar AS setara dengan 360 rupee Sri Lanka dan mengalami devaluasi dengan kecepatan tinggi.

Baca juga | Sri Lanka membuat ‘taruhan bodoh’ pada China: kepala CIA di negara yang dilanda krisis

READ  Tip Perjalanan Mumbai: Apakah Anda bepergian dari negara-negara ini ke Mumbai? BMC mewajibkan tes RT-PCR mulai 3 September | Berita Mumbai

Sejak awal krisis ekonomi, India telah menyumbang 3,8 miliar dolar AS ke Sri Lanka tanpa imbalan apa pun. Meskipun ada perbedaan pendapat dari anggota parlemen, pemerintah Modi telah memilih untuk tidak ikut campur dengan cara apapun dengan sistem pemerintahan Sri Lanka kecuali untuk memberikan dukungan dalam bentuk makanan, bahan bakar, pupuk dan obat-obatan dengan tujuan jangka panjang menstabilkan tetangga. . Ini tidak terjadi dengan Cina, negara-kota lain di Sri Lanka, yang memberikan pinjaman berbunga tinggi kepada kerajaan Rajapaksa untuk membanggakan proyek infrastruktur gajah putih yang tidak layak secara ekonomi seperti pelabuhan komersial dan bandara di Hambantota dan berkontribusi pada negara itu. keruntuhan ekonomi. Kita tidak boleh lupa bahwa jika Rajapaksa yang terkenal membiarkan Cina masuk ke Sri Lanka, Ranillah yang memberikan sewa 99 tahun Hambantota ke Beijing. Negara-negara seperti Pakistan, Maladewa dan Nepal juga menuju ke arah yang sama dan jatuh ke dalam perangkap utang China. Jepang, debitur utama Sri Lanka lainnya, juga menolak memberikan kredit sampai pemerintahan yang layak dipulihkan di negara itu. Barat yang melampaui dukungan Ranil sama sekali tidak peduli karena terlibat dalam perang tanpa akhir di Ukraina.

Sangat jelas bahwa suasana hati publik di Sri Lanka menentang Ranil Wickremesinghe ketika mereka membakar rumah pribadinya. Terpilihnya dia sebagai presiden adalah tamparan di wajah publik karena dia hanya ditunjuk sebagai anggota Parlemen Sri Lanka dan satu-satunya wajah partainya. Publik mungkin tidak akan menerima manipulasi politik ini dengan baik dan hanya akan marah jika situasi ekonomi tidak segera diatasi. Hal ini tidak mungkin tanpa menimbulkan rasa sakit yang lebih bagi publik karena IMF akan menetapkan syarat berat berupa rasionalisasi pajak, pemutusan hubungan kerja, dan PHK untuk meringankan beban pemerintah.

READ  Dari larangan SWIFT hingga zona larangan terbang, daftar sanksi yang dijatuhkan kepada Rusia karena menginvasi Ukraina

Dengan MD Dana Moneter Internasional dengan jelas menunjukkan bahwa risiko resesi global telah meningkat dengan China menuju “pemotongan yang sangat besar” dari perkiraan pertumbuhan 4,4 persen dalam perkiraan lembaga April, dunia sedang menuju ke perairan yang belum dipetakan dan negara-negara seperti Sri Lanka dan Pakistan akan menanggung sengat ketidakpastian ekonomi dan politik. Presiden Ranil Wickremesinghe menghadapi tugas berat untuk menyelamatkan ekonomi Sri Lanka dengan ketidakpastian politik yang membayangi.