Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengangkat masalah Kashmir saat berpidato di Majelis Umum PBB

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengangkat masalah Kashmir saat berpidato di Majelis Umum PBB

Recep Tayyip Erdogan mengatakan Turki akan terus mendukung langkah yang akan diambil ke arah tersebut.

Persatuan negara-negara:

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengangkat masalah Kashmir dalam pidatonya di hadapan para pemimpin dunia pada sidang tingkat tinggi Majelis Umum PBB ke-78 di sini.

“Perkembangan lain yang akan membuka jalan bagi perdamaian, stabilitas dan kemakmuran regional di Asia Selatan adalah terciptanya perdamaian yang adil dan abadi di Kashmir melalui dialog dan kerja sama antara India dan Pakistan,” kata Erdogan dalam pidatonya pada debat umum pada hari Selasa. . .

“Sebagai Turki, kami akan terus mendukung langkah-langkah yang akan diambil ke arah ini,” ujarnya.

Komentarnya muncul beberapa minggu setelah pertemuannya dengan Perdana Menteri Narendra Modi di sela-sela KTT G20 di New Delhi, di mana kedua pemimpin membahas penguatan hubungan perdagangan dan infrastruktur.

Erdogan mengatakan, merupakan suatu kebanggaan bagi India untuk berperan di Dewan Keamanan PBB. Dia mengatakan dia lebih memilih untuk menjadikan lima anggota tetap dan 15 anggota “sementara” sebagai anggota tetap Dewan Keamanan PBB.

“Dua puluh orang ini (5 + 15) harus menjadi anggota tetap Dewan Keamanan PBB yang bergilir. Tapi seperti yang Anda tahu, dunia ini lebih besar dari lima. Ketika kami mengatakan dunia lebih besar dari lima, yang kami maksud adalah bahwa ini bukan sekadar tentang dunia.” Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Tiongkok, dan Rusia.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemimpin Turki merujuk pada masalah Kashmir dalam pidatonya di hadapan para pemimpin dunia pada sesi tingkat tinggi Majelis Umum PBB.

Tahun lalu, Erdogan mengangkat masalah Kashmir saat berpidato di depan para pemimpin dunia pada sidang tingkat tinggi Majelis Umum PBB di sini.

READ  7 tewas saat SUV menabrak orang yang menunggu di stasiun bus di Texas: Polisi

“India dan Pakistan, yang telah menegakkan kedaulatan dan kemerdekaannya 75 tahun lalu, belum mampu membangun perdamaian dan solidaritas satu sama lain. Hal ini sangat disayangkan. Kami berharap dan berdoa bagi perdamaian dan kemakmuran yang adil dan abadi di Kashmir,” Erdogan dikatakan.

Pada tahun 2020, Erdogan dalam rekaman video pernyataannya pada debat umum merujuk pada Jammu dan Kashmir. India pada saat itu menyebutnya “sama sekali tidak dapat diterima”, dan mengatakan bahwa Turki harus belajar menghormati kedaulatan negara lain dan memikirkan lebih dalam mengenai kebijakannya.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)