Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Presiden undang Oposisi bergabung dengan pemerintah, sebut menteri baru

Presiden undang Oposisi bergabung dengan pemerintah, sebut menteri baru

Seorang pria Sri Lanka meneriakkan slogan-slogan anti pemerintah selama protes di luar kediaman pribadi presiden Sri Lanka di pinggiran Kolombo, Sri Lanka, Kamis, 31 Maret 2022. (AP)

Protes menuntut pengunduran diri Presiden Rajapaksa dilaporkan berlanjut Senin pagi setelah jam malam 36 jam dicabut. Negara itu tetap dalam keadaan darurat, yang diumumkan setelah massa yang marah mengepung kediaman pribadi Presiden pada 31 Maret. Pada hari Minggu, lebih dari 600 orang ditangkap di Provinsi Barat Sri Lanka karena melanggar jam malam dan mencoba melakukan aksi anti – unjuk rasa pemerintah. Publik yang marah telah menyalahkan keluarga Rajapaksa atas krisis yang sedang berlangsung, dengan dua bersaudara yang memimpin sebagai Perdana Menteri dan Presiden.

Anggota parlemen oposisi, yang dipimpin oleh pemimpin mereka Sajith Premadasa, telah melakukan pawai menuju Lapangan Kemerdekaan yang ikonis di Kolombo, menentang jam malam yang diberlakukan oleh pemerintah pada hari Sabtu, menjelang protes yang direncanakan pada hari Minggu. Protes itu diselenggarakan oleh media sosial terhadap krisis ekonomi yang sedang berlangsung dan kesulitan yang menimpa orang-orang karena kekurangan kebutuhan pokok. Sebanyak 664 orang ditangkap di Provinsi Barat pada Minggu.

Sementara itu, pemerintah Sri Lanka pada Minggu mencabut larangan yang diberlakukan pada platform media sosial seperti WhatsApp, Twitter, Facebook, dan Instagram setelah mengumumkan darurat publik nasional dan memberlakukan jam malam selama 36 jam. Layanan Facebook, Twitter, YouTube, Instagram, TokTok, Snapchat, WhatsApp, Viber, Telegram, dan Facebook Messenger dipulihkan setelah 15 jam, menurut seorang pejabat. Layanan telah diblokir seluruhnya atau sebagian.

‘Bisakah kita makan uang?’: Harga tinggi, persediaan rendah, keputusasaan di Lanka

Vani Susai, seorang guru sekolah berusia 31 tahun yang bekerja di Batticaloa di provinsi timur Sri Lanka, mengingat tanda-tanda pertama krisis ekonomi pada minggu terakhir bulan Januari. “Minggu pagi itu, saya kehabisan bensin. Saya menelepon agen untuk memeriksa silinder dan diberi tahu bahwa mereka tidak dapat mengirimkannya selama beberapa hari. Saya pergi mencari satu, pergi berbelanja ke toko. Saya akhirnya menemukan silinder setelah tiga jam.”

READ  Center membela kebijakan vaksin, mengatakan laporan ketidaksetaraan 'tidak berdasar'

Dua bulan kemudian, pasokan gas untuk memasak turun menjadi seminggu sekali. “Semua orang pergi ke satu tempat ini pada hari Minggu dan berdiri dalam antrian yang mulai terbentuk pada jam 4 pagi.

Mereka memberikan 300 token sekaligus, sementara antriannya lebih dari 1.000 orang,” kata Susai, seraya menambahkan bahwa sebagai ibu dan ibu bekerja, dia tidak bisa meluangkan waktu untuk berdiri dalam antrian. Suaminya bekerja di Teluk. “Jika saya mendapat kesempatan, saya akan pergi.”

Pekan lalu, Tamil Nadu menerima lebih dari selusin orang yang melarikan diri dari Lanka di bawah tekanan ekonomi yang sama. Negara ini menghadapi salah satu krisis ekonomi terburuknya, dihantam oleh ledakan Minggu Paskah April 2019, dua gelombang Covid dan sekarang Rusia-Ukraina perang. Kemunduran telah merugikan industri pariwisata yang merupakan landasan ekonomi Lanka. Negara kepulauan yang mengimpor hampir segala sesuatu dari luar telah berjuang untuk mengelola pasokan.