Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Putin muncul dalam konfrontasi tegang dengan kepala staf di latihan perang di Timur Jauh

Putin muncul dalam konfrontasi tegang dengan kepala staf di latihan perang di Timur Jauh

Presiden Rusia Vladimir Putin muncul dalam konfrontasi canggung dengan kepala staf militernya pada hari Selasa saat ia memeriksa latihan perang di Timur Jauh Rusia, ribuan mil dari perang di Rusia. Ukraina.

Layanan berita militer Zvezda memposting video Putin dan Kepala Staf Jenderal Valery Gerasimov memasuki stan observasi, duduk pada jarak yang lebar di antara mereka dan menjaga keheningan yang tidak nyaman sambil menunggu Menteri Pertahanan Sergei Shoigu tiba.

Gerasimov menyisir rambutnya dan mengocok kertas dan meraih Putin dan melihat melalui teropong, pada satu titik menerima komentar dari sang jenderal dengan anggukan singkat.

Bahasa tubuh yang aneh telah menarik perhatian para analis politik dan militer di media sosial.

“Jelas bahwa Putin tidak ingin berbicara dengan komandan angkatan bersenjata Rusia,” tulis mantan Perdana Menteri Swedia Carl Bildt di Twitter.

Dalam klip terpisah, suasana tampak lebih ringan, dengan Putin dan Shoigu bertukar lelucon saat Gerasimov berbicara di telepon.

Gerasimov hampir absen dari pandangan publik selama 195 hari perang Rusia di Ukraina, memicu spekulasi tentang posisinya dengan Putin dan kadang-kadang bahkan tentang kesehatannya.

Setelah merebut sekitar seperlima dari wilayah negara itu, Rusia menghadapi kebuntuan virtual sambil menimbulkan kerugian besar dalam pasukan dan peralatan.

Dengan bergerak maju dengan latihan perang “Vostok” (Timur) empat tahun, Putin tampaknya mengirimkan sinyal bahwa militer Rusia dapat melakukan bisnis seperti biasa meskipun ada tuntutan perang.

Tetapi Departemen Pertahanan mengatakan latihan itu, yang dimulai pada 1 September, hanya melibatkan 50.000 tentara, sebagian kecil dari 300.000 yang mereka katakan ambil bagian pada 2018. Analis militer Barat mengatakan mereka yakin kedua jumlah itu dilebih-lebihkan.

READ  'Kiska', orca paling kesepian di dunia, menghadapi kondisi penyiksaan yang keras di penangkaran: lapor

Latihan tersebut termasuk pasukan dari India dan China, meskipun tidak jelas apakah Putin melihat pasukan dari kedua negara itu beraksi.

Pada hari Selasa, Kementerian Pertahanan merilis video bagian angkatan laut dari latihan yang menunjukkan Armada Pasifik Rusia berlatih untuk meluncurkan rudal jelajah Kalibr, yang dikatakan telah berhasil mencapai target lebih dari 300 km jauhnya.

Pada hari Senin, kapal tempur Rusia dan Cina dilatih untuk mengusir serangan udara musuh menggunakan sistem artileri pertahanan udara. Pekan lalu, kapal perang kedua negara melakukan misi pertahanan anti-kapal, anti-udara dan anti-kapal selam di Laut Jepang, kata kementerian itu.

Putin dan pemimpin China Xi Jinping mengumumkan kemitraan “tanpa batas” pada Februari, berjanji untuk bekerja sama lebih erat melawan Barat.

Rusia adalah pemasok peralatan militer terbesar India, yang melanjutkan latihan tersebut, beberapa hari setelah Amerika Serikat mengatakan pihaknya khawatir tentang negara mana yang melakukan latihan semacam itu dengan Rusia sekarang.

Moskow mengatakan latihan perang itu juga mencakup unit militer dan pengamat dari Aljazair, Laos, Mongolia, Nikaragua, Suriah, dan enam bekas republik Soviet.