Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

putin: Setelah seminggu hening, Putin pergi ke Barat, bersumpah menang di Ukraina

LONDON: Presiden Vladimir Putin pada hari Selasa bersumpah Rusia akan menang dalam semua tujuan perang “mulia” di Ukrainamenggunakan komentar publik pertamanya tentang konflik dalam seminggu untuk mendorong Barat karena gagal membawa Moskow untuk menyerah dengan Blitzkrieg ekonomi.
Mengatasi perang di depan umum untuk pertama kalinya sejak pasukan Rusia mundur dari Ukraina utara setelah mereka dihentikan di gerbang Kyiv, putin mengatakan situasi di Ukraina adalah sebuah tragedi.
Namun Rusia tidak punya pilihan selain melawan, katanya, karena harus membela penutur bahasa Rusia di Ukraina timur dan mencegah bekas tetangga Sovietnya menjadi batu loncatan anti-Rusia bagi musuh Moskow.
Enam puluh satu tahun sejak Yuri . dari Uni Soviet gagarin menjadi manusia pertama di luar angkasa, Putin ditunjukkan oleh televisi pemerintah pada kunjungan ke Kosmodrom Vostochny 3.450 mil (5.550 km) timur Moskow.
Ditanya oleh pekerja badan antariksa Rusia apakah operasi di Ukraina akan mencapai tujuannya, Putin berkata: “Tentu saja. Saya tidak ragu sama sekali.”
“Tujuannya sangat jelas dan mulia,” kata Putin. “Tidak ada keraguan bahwa tujuan akan tercapai.”
“Blitzkrieg yang menjadi andalan musuh kita tidak berhasil,” kata Putin tentang sanksi melumpuhkan Barat yang dijatuhkan setelah Putin pada Februari. 24 perintah untuk invasi ke Ukraina.
Putin, yang mengatakan Ukraina dan Rusia pada dasarnya adalah satu orang, menyebut perang itu sebagai konfrontasi yang tak terhindarkan dengan Amerika Serikat yang menurutnya mengancam Rusia dengan ikut campur di halaman belakangnya.
Barat telah mengutuk perang itu sebagai perampasan tanah bergaya kekaisaran yang brutal dari sebuah negara berdaulat. Ukraina mengatakan sedang berjuang untuk bertahan hidup setelah Putin mencaplok Krimea pada tahun 2014 dan pada bulan Februari 21 mengakui dua wilayah pemberontaknya sebagai negara berdaulat.
Putin, yang muncul di mana-mana di televisi Rusia pada hari-hari awal perang, sebagian besar telah menarik diri dari pandangan publik sejak penarikan Rusia dari Ukraina utara bulan ini.
Satu-satunya penampilan publiknya dalam seminggu terakhir adalah di pemakaman seorang anggota parlemen nasionalis, di mana dia tidak secara langsung berbicara tentang perang. Pada hari Senin ia bertemu dengan kanselir Austria di sebuah kediaman pedesaan di luar Moskow tetapi tidak ada gambar dari pertemuan itu yang dirilis.
‘TERLALU BESAR UNTUK DIIsolasi’
Putin menarik analogi antara penerbangan luar angkasa pertama Gagarin 61 tahun lalu dan pembangkangan Rusia hari ini.
“Sanksinya total, isolasi selesai tetapi Uni Soviet masih yang pertama di luar angkasa,” kata Putin, 69, mengingat keheranannya sendiri sebagai anak sekolah yang belajar dari pencapaian tersebut.
“Kami tidak bermaksud untuk diisolasi,” kata Putin. “Tidak mungkin mengisolasi siapa pun di dunia modern – terutama negara yang sangat luas seperti Rusia.”
Kremlin kepala telah lama mengutip keberhasilan Uni Soviet di luar angkasa – lebih dari kehancuran setelah kehancuran Perang Dunia Kedua – sebagai kisah peringatan tentang kemampuan Rusia untuk mencapai hasil spektakuler melawan rintangan.
Keberhasilan ruang angkasa Perang Dingin Rusia seperti penerbangan Gagarin dan peluncuran Sputnik 1 tahun 1957, satelit buatan pertama dari bumi, memiliki relevansi khusus untuk Rusia: kedua peristiwa tersebut mengejutkan Amerika Serikat.
Peluncuran Sputnik 1 memicu fase publik dari perlombaan antariksa Perang Dingin dan mendorong Presiden AS Dwight D. Eisenhower untuk membentuk Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (NASA).
Namun, ekonomi Rusia masih kecil dibandingkan dengan negara adidaya Uni Soviet – dan telah tertinggal di belakang Amerika Serikat dan China dalam hal teknologinya.
Tahun lalu, output ekonomi nominal Rusia hanya $1,6 triliun – lebih kecil dari Italia – dan hanya sekitar 7% dari ekonomi AS $22,9 triliun.
Ekonomi Rusia berada di jalur untuk berkontraksi lebih dari 10% pada 2022, terburuk sejak tahun-tahun setelah jatuhnya Uni Soviet pada 1991, kata mantan menteri keuangan Alexei Kudrin, Selasa.