Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rakov – Tembak. Rasa sakit dan kemajuan besar Rako. Liga Konferensi Eropa

Sakit di lapangan

Di babak pertama pertandingan Rako dengan Sudoku, para pemain, wasit, dan penggemar yang tercengang menemukan bahwa gawangnya penuh dengan lubang di gawang Vladon Kovashevik. Staf menangani masalah yang tidak terduga secara efisien dan para pemain dapat segera kembali ke tugas mereka dan siap menerima tembakan net. Apakah Rakov siap bermain di Piala Eropa?

Mereka sempat menghadapi kekalahan Kamil Pistkovsky di Czestochowa, namun David Djonik sudah sold out di sela-sela pertandingan melawan Sudovo. Dua kekalahan serius yang tak seorang pun di tim Rako bisa menebusnya, dan penderitaan bersama tim Lituania menunjukkannya. Direktur olahraga Pave Tomsik akan berhenti merancang kebijakan pertukaran Rakov setahun kemudian. Selama latihan, Marek Bobson dapat mengulangi: “Saya tidak punya pistol” saat seorang polisi beraksi di film “Psy”. Ketika kami bangkit dari bangku cadangan, kami melihat Rako yang tidak bersenjata. Orang-orang Lituania mengkhawatirkan penyerang Jacobs Arak (80 pertandingan dan 6 gol di liga) dan Sarko Udovicic yang hampir berusia 34 tahun sebagai alternatif di Lecia musim lalu.

Tentu saja, jika Anda membandingkan anggaran kedua klub, penduduk Czestochowa pasti menang. Pesepakbola berpenghasilan tertinggi tim dari Mariampol membawa pulang lima ribu euro per bulan, yang akan memberinya tempat di suatu tempat di akhir daftar gaji di Rogo. Di lapangan, bagaimanapun, perbedaan pendapatan tidak diamati.

Seni kesabaran

Rakov terbiasa dengan kehidupan kosakata. Selama sebagian besar pertandingan liga di era Mike wierczewski, ia membawa rivalnya ke Pechato, di mana ia kembali ke Cestochova sejenak, jadi kita tidak perlu terkejut jika ia bermain dalam pertandingan liga konferensi di Peelsco-Piana. Lagi pula – bahkan tidak setengah dari persaingan historis bagi penduduk Czestochowa. Di Rogo, mereka menyayangkan tidak diizinkan menjual tiket di kantor tiket UEFA pada hari pertandingan karena kursi kosong akan diambil oleh beberapa penduduk setempat.

READ  Lebih dari 100 juta dosis vaksin Covid-19 telah diberikan di seluruh dunia

Pelatih tidak harus menyelesaikan sekolah untuk memprediksi seperti apa sebelum pertemuan. Para tamu yang ditarik menunggu untuk melihat apa yang akan diusulkan oleh runner-up Polandia, dan mereka harus menggunakan pikiran mereka selama serangan level. Pertandingan pertama antara kedua tim terlihat sama, tetapi pertahanan rumput yang bocor di sana tampaknya membantu Lithuania. Sekarang pengecualian untuk pemain Marek Bobshoon ini juga telah berkurang. Para pemain bermain di meja yang sama, dan lapangan disiram sebelum dan selama istirahat sehingga bola bisa mendapatkan kecepatan yang tepat.

Pelatih Tsuva Vector Passatre mampu menetralisir Rako untuk kedua kalinya, dan bentuk yang mengejutkan penghuni Sestosova di liga kali ini tidak berhasil. Seni kesabaran, kemampuan untuk menemukan celah dan menemukan paksaan yang harus dimainkan oleh para pemain Bobson. Ini tidak berhasil untuk tuan rumah yang berada di antara para tamu – Vladislav Gudkovsky lebih kesal daripada membantu, Ivy Lopez mengoper alih-alih menembak, dan Markin Cebula melewatkan bola alih-alih bermain. Setelah istirahat, kami menunggu Rencana B, tetapi jika ada, itu masuk akal. Rakov harus berhati-hati dalam perjalanannya dengan Zhou, karena setelah salah satu dari mereka, Kozhevich membela penduduk Czestochowa dengan tangannya yang panjang. Jadi tendangan penalti adalah hasil yang adil.

Rakov Sastosova – Tembak Mariam 4: 3 (0: 0, 0: 0, 0: 0) setelah denda

Pertandingan pertama: 0: 0. promosi: Rakov Chestochova

Kartu kuning: Fran Duterte, Victor Dugos, Marco Polatonovic – Oliver Romans, Saby Asmenti, Nicholas Koropsov.

Hakim: Wali Amanat Farrukia Kane (Malta). HADIRIN: 3 917.

READ  Quarterback Washington Ryan Fitzpatrick menghindari operasi untuk saat ini

Rakov Chestochova: Vladivan Kovasevic – Fran Duterte, Andrzej Nyulis (113. McKeez Vilus), Soren Arsenic – Mattus Vodoiak (101. Jacob Arak), Marco Boldanovic, Ivy Lopez, Patrick Kunov (78. Sarkozy Djokovic), Sebastian Muselic), Marcin Cebula (101 .Ionis Babanikov).

Seperti Sudua Mariam: Seraphim Giannikoglo – Marcus Benetta (90 + .3 Nicholas Tavavel), Samir Kerla, Alexander Shivanovic, Valdas Slavicos (77. Juan Juremov) – Oliver Romans (69. Kaitrius Matulevicos), Nicos ), Romain Hebron (90 + 3. Alexander McCas ), Jordan N. Cololo.