Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rata-rata Eropa memiliki rata-rata 15.055 euro yang dia miliki tahun ini

Pada tahun 2021, gabungan orang Eropa memiliki sekitar €10,2 triliun untuk dibelanjakan untuk makanan, perumahan, layanan, biaya energi, pensiun swasta, asuransi, liburan, transportasi, dan pembelian konsumen. Pada basis per kapita, ini sesuai dengan daya beli rata-rata 15.055 euro, yaitu 1,9%. Peningkatan nominal daya beli y/y. Namun, jumlah yang pada akhirnya harus dibelanjakan dan dihemat konsumen sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain.

Semua sepuluh negara teratas dalam peringkat memiliki daya beli per kapita yang sangat tinggi, setidaknya 55% lebih tinggi. dari rata-rata Eropa. Secara keseluruhan, 16 dari 42 negara yang disurvei berada di atas rata-rata Eropa, dan 26 negara sisanya di bawah, termasuk. Spanyol. Yang terakhir dalam daftar adalah Ukraina, di mana rata-rata populasi yang tersedia hanya 1.892 euro, kurang dari 13 persen. rata-rata Eropa.

“Menyusul stagnasi daya beli tahun lalu akibat pandemi virus corona, tahun ini konsumen sebagian dapat mengimbangi kenaikan inflasi melalui peningkatan nominal daya beli. Ini berarti bahwa pada tahun 2021, orang Eropa akan sekali lagi memiliki lebih banyak uang yang tersedia untuk belanja konsumen, Dan layanan, liburan, dll. Namun, daya beli tidak berperilaku sama di setiap negara Eropa – sementara Inggris akan naik dua tempat dalam peringkat daya beli, juga karena pound yang lebih kuat, negara tetangga Irlandia telah turun tiga tempat. juga beberapa Perubahan di masing-masing negara, misalnya di Prancis, di mana perbedaan daya beli semakin melebar antar wilayah,” jelas Przemyslaw Dojak, Direktur Senior GfK, dikutip dalam pernyataannya.

Polandia: kontras tajam antara kaya dan miskin

Pada tahun 2021, daya beli rata-rata per kapita di Polandia adalah 8.294 euro, atau sekitar 45%. Di bawah rata-rata Eropa, yang menempatkan Polandia di peringkat 28 di peringkat Eropa. Pada saat yang sama, ada pembagian besar dalam distribusi daya beli antara provinsi kaya dan miskin. Hanya 82 orang miskin yang memiliki daya beli per kapita di atas rata-rata nasional, sedangkan 298 di bawah tingkat tersebut.

READ  Properti Zbigniew Ziobro dan istrinya Patrycja Kotecka. - Polandia

“Setelah daya beli stagnan tahun lalu sehubungan dengan pandemi, tahun ini konsumen Polandia juga setidaknya dapat mengimbangi kenaikan inflasi dengan meningkatkan daya beli mereka. Peningkatan daya beli yang signifikan tidak berarti bahwa penduduk Polandia akan sekali lagi memiliki lebih banyak uang. uang yang tersedia Untuk belanja konsumen, layanan, liburan, dll, dengan inflasi yang begitu tinggi, itu hanya berarti bahwa untuk beberapa Polandia kenaikan harga tidak akan terlalu tinggi dan menyakitkan. Namun, yang paling mengkhawatirkan adalah disproporsi yang besar antara daerah miskin , karena Bagi penduduk daerah yang lebih miskin, kenaikan harga hanya dengan sedikit peningkatan pendapatan akan sangat parah, kata Agnieszka Szlaska-Bąk, mitra bisnis klien di GfK.

Dengan pendapatan bersih sekali pakai sebesar €13.566 per kapita, wilayah metropolitan Warsawa menempati urutan pertama dalam peringkat tersebut. Populasinya sekitar 64 persen. Jumlah pengeluaran dan tabungan konsumen yang lebih besar daripada rata-rata nasional.

Di akhir klasifikasi poviat, di sisi lain, adalah Kolno poviat, di mana daya beli per kapita hanya 5558 euro. Ini setara dengan 67 persen. Rata-rata nasional sekitar 37 persen. rata-rata Eropa. Populasi Warsawa memiliki 2,4 kali lebih banyak kematian daripada populasi Kolno.

Dibandingkan tahun lalu, banyak perubahan terjadi di sepuluh besar dalam peringkat daya beli provinsi di Polandia: Wroclaw dan Pozna dipertukarkan (hari ini di tempat ketiga dan keempat, masing-masing), Krakow dan Bielsko-Biała naik ke atas . Dua tempat (masing-masing untuk keenam dan ketujuh).), Piaseczno juga memimpin oleh dua tempat (ke-8), satu tempat dan kesembilan, Gliwice maju. Tychy masuk sepuluh besar, dan yang terakhir (dengan daya beli per kapita 10.664 euro, berada di depan wilayah barat Warsawa).

READ  Industri kimia - Perusahaan "Bashem" meningkatkan modal melalui penempatan pribadi

Studi daya beli “GfK Purchasing Power for Europe 2021” tersedia untuk 42 negara Eropa. Antara lain, data rinci wilayah, hingga tingkat kotamadya dan kode pos, dengan pencocokan data kependudukan, rumah tangga, dan peta digital.

Baca juga: Naiknya harga pangan dan bahan bakar di Polandia memiliki pengaruh yang lebih kuat terhadap inflasi daripada, misalnya, di Jerman

Daya beli dipahami sebagai pendapatan yang dapat dibelanjakan setelah pajak dan sumbangan, termasuk tunjangan pemerintah. Survei menunjukkan tingkat daya beli individu pada tahun tertentu, dinyatakan dalam euro dan sebagai nilai yang diindeks. Peringkat daya beli GfK didasarkan pada pendapatan nominal penduduk, yang berarti angka tersebut tidak termasuk inflasi. Perhitungan dibuat berdasarkan data statistik tentang jumlah pendapatan, keuntungan, manfaat negara, dan perkiraan perusahaan ekonomi.

Konsumen menggunakan daya beli total mereka untuk menutupi pengeluaran seperti makanan, perumahan, utilitas, energi, pensiun pribadi, rencana asuransi, dan pengeluaran lain seperti liburan, transportasi, dan pembelian konsumen.