Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ratusan lembaga pemerintah salah mengartikan kredit pajak

Selama epidemi COVID-19 tahun lalu, lebih dari 500 lembaga pemerintah secara tidak benar mengajukan pembayaran di muka atas hutang pajak majikan, yang mengharuskan mereka untuk dilunasi, kata sebuah laporan baru.

Itu Melaporkan, Dari Inspektur Jenderal Perbendaharaan untuk Administrasi Pajak, mengidentifikasi 113 lembaga pemerintah pada 23 September 2020, yang tidak memenuhi syarat untuk kredit pajak pemberi kerja yang disebutkan, dengan total 2 juta. IRS telah mengidentifikasi 420 lebih lembaga pemerintah yang telah menerima $7,2 juta kredit pajak majikan yang disalahgunakan dan sedang dalam proses memodifikasi kredit. IRS sekarang memiliki prosedur dan prosedur yang dapat membantu mengidentifikasi permintaan kredit pajak majikan palsu dari lembaga pemerintah.

IRS sebagian besar telah berhasil menerapkan berbagai jenis keringanan pajak yang disahkan oleh Kongres tahun lalu untuk memberikan bantuan kepada individu dan pengusaha yang menangani epidemi. Istilah-istilah tersebut termasuk pinjaman retensi karyawan, pinjaman cuti sakit dan pinjaman cuti keluarga. Namun, di bawah CARES Act dan First Corona Virus Response Act of Families, yang disahkan oleh Kongres pada Maret 2020, sebagian besar lembaga pemerintah tidak memenuhi syarat untuk mengklaimnya. Namun demikian, ratusan instansi pemerintah berusaha mengajukan permohonan bantuan yang sangat dibutuhkan.

Kantor Pusat Layanan Pendapatan Darat di Washington DC

Samuel Coram / Bloomberg

“Ketika kami membawa 113 perusahaan ini ke perhatian manajemen IRS, mereka mengirim 63 dari 113 perusahaan ke Divisi Pembebasan Pajak dan Perusahaan Pemerintah untuk menentukan kelayakan, dan pada 17 Desember 2020, proses transformasi dimulai,” laporan itu memegang kredit dikonfirmasi, dan IRS bekerja untuk mengubah kredit ini. Pada 17 Desember 2020, IRS telah mengidentifikasi 420 lembaga pemerintah tambahan yang telah menerima $ 7,2 juta dalam kredit pajak majikan yang disalahgunakan dan sedang bekerja untuk membayar kembali kredit tersebut. Akibatnya, IRS telah menerapkan prosedur dan prosedur untuk deteksi lanjutan klaim kredit pajak majikan palsu yang terkait dengan lembaga pemerintah. ”

READ  Oleznik datang langsung bersama Kwasniewski. Dia mengungkapkan rahasia Lukashenko. Tidak ada yang perlu dibicarakan - Super Express

IRS bertujuan untuk membuat pengusaha mengetahui keringanan pajak dan menerapkannya dengan cepat. Menanggapi berlakunya UU CARES dan UU Pertama tentang Keluarga, IRS meluncurkan kampanye pendidikan untuk mempromosikan ketersediaan keringanan pajak bagi pengusaha; Pembayaran di muka kredit pemberi kerja karena Formulir 7200, COVID-19 dihasilkan; Dan mengembangkan prosedur dan prosedur yang memungkinkan majikan untuk membayar utang pajak majikan di muka, bahkan jika pusat pemrosesan pajak IRS sendiri ditutup karena epidemi. Pada akhir April 2020, IRS telah mulai memproses 7200 Formulir, dan pada pertengahan Oktober telah memproses 10.163 Formulir 7200 dan membayar lebih dari $583 juta dalam bentuk kredit pajak pemberi kerja.

“Kami bangga dengan langkah-langkah signifikan yang telah kami ambil dalam jangka pendek untuk secara efektif menerapkan beberapa perubahan pajak legislatif yang lebih luas,” tulis De Lone Harris, Komisaris Seleksi di Divisi Usaha Kecil / Wiraswasta IRS. “Kami memiliki fokus ganda pada layanan pelanggan dan kepatuhan, sementara pada saat yang sama menangani dampak epidemi pada tenaga kerja kami sendiri.”