Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ratusan orang berkumpul di Inggris untuk menemukan Monster Loch Ness, perburuan terbesar yang pernah ada

Ratusan orang berkumpul di Inggris untuk menemukan Monster Loch Ness, perburuan terbesar yang pernah ada

Perburuan monster Loch Ness terbesar dalam lima dekade terjadi di Dataran Tinggi Skotlandia pada hari Sabtu, ketika para peneliti dan penggemar dari seluruh dunia berkumpul untuk mencoba melacak monster Nessie yang sulit ditangkap.

Ekspedisi tersebut akan mengerahkan drone yang dilengkapi pemindai termal, perahu yang dilengkapi kamera inframerah, dan hidrofon bawah air untuk mencoba mengungkap misteri yang telah memikat dunia selama beberapa generasi.

Alan McKenna, dari Loch Ness Exploration, mengatakan: “Tujuan kami selalu mencatat, mempelajari, dan menganalisis segala jenis perilaku dan fenomena alam yang lebih sulit dijelaskan.”

Para peneliti percaya bahwa pemindai termal bisa menjadi sangat penting dalam mengidentifikasi anomali aneh di kedalaman keruh.

Hidrofon akan memungkinkan peneliti mendengar panggilan tidak biasa seperti Nessie di bawah air.

Danau air tawar ini terbentang sepanjang 23 mil (36 kilometer) dan memiliki kedalaman maksimum 788 kaki (240 meter), dan merupakan danau terbesar di Inggris berdasarkan volume.

monster tua

Laporan tentang monster air yang bersembunyi di Loch Ness berasal dari zaman kuno, dengan ukiran batu di area tersebut yang menggambarkan monster bersirip misterius.

Catatan tertulis paling awal tentang makhluk ini berasal dari tahun 565 M dalam biografi biarawan Irlandia Saint Columba.

Menurut teks, monster itu menyerang seorang perenang dan hendak menyerang lagi ketika Columba memerintahkannya mundur.

Baru-baru ini, pada bulan Mei 1933, surat kabar lokal Inverness Courier melaporkan sepasang suami istri yang sedang berkendara di sepanjang jalan tepi danau yang baru dibangun, melihat “turbulensi besar” di dalam air.

“Di sana, makhluk itu bergerak, berguling dan jatuh selama satu menit penuh, tubuhnya seperti ikan paus, dan airnya memancar dan beriak seperti kuali yang mendidih,” kata laporan itu.

READ  Benjamin Netanyahu memperingatkan Iran dan Hizbullah: Jangan menguji Israel berita Dunia

Pada bulan Desember tahun itu, British Daily Mail meminta bantuan seorang nelayan besar Afrika Selatan, Marmaduke Wetherill, untuk menemukan belut.

Wetherill menemukan jejak kaki besar yang diyakininya milik “hewan yang sangat kuat dan berkaki halus dengan panjang sekitar 20 kaki”.

Namun ahli zoologi di Museum Sejarah Alam London menetapkan bahwa monumen tersebut dibuat menggunakan tempat payung atau asbak yang memiliki kaki kuda nil sebagai alasnya.

Pada tahun 1934, dokter Inggris Robert Wilson mengambil apa yang kemudian dikenal sebagai “Foto Ahli Bedah”, yang tampaknya menggambarkan kepala dan leher panjang Nessie yang muncul dari air.

Foto yang dimuat di Daily Mail itu kemudian terungkap sebagai bagian dari hoax yang melambungkan Monster Loch Ness ke ketenaran internasional.

Kini ada lebih dari 1.100 penampakan Nessie yang tercatat secara resmi, menurut Loch Ness Center di Drumnadrochit, dekat Inverness.

The Beast mendatangkan jutaan pound (dolar) pendapatan pariwisata bagi perekonomian Skotlandia setiap tahunnya.

Reptil prasejarah

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan dan penghobi telah mencoba menemukan bukti adanya ikan besar seperti sturgeon yang hidup di kedalaman danau.

Beberapa orang berpendapat bahwa monster itu mungkin adalah reptil laut prasejarah seperti plesiosaurus.

Pada tahun 1972, Biro Investigasi Loch Ness melakukan penggeledahan terbesar hingga saat ini, namun kembali dengan tangan kosong.

Pada tahun 1987, Operasi Deepscan menyebarkan peralatan sonar ke seluruh lebar danau dan mengklaim telah menemukan “benda tak dikenal dengan ukuran dan kekuatan luar biasa”.

Pada tahun 2018, peneliti melakukan pemindaian DNA di Loch Ness untuk mengidentifikasi organisme yang hidup di air.

Tidak ada tanda-tanda plesiosaurus atau hewan besar lainnya yang ditemukan, meskipun temuan tersebut menunjukkan adanya banyak ular.

READ  Sayap militer gerakan Hamas mengumumkan bahwa mereka menghadapi pasukan Israel yang melanggar gencatan senjata setelah memperpanjangnya untuk waktu yang singkat.

Paul Nixon, manajer umum Loch Ness Centre, mengatakan: “Akhir pekan memberikan kesempatan untuk mencari perairan dengan cara yang belum pernah dilakukan sebelumnya, dan kami tidak sabar untuk melihat apa yang kami temukan.”

(Cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)