Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Ratusan pejuang” sedang menuju ke kubu perlawanan di Lembah Panjshir: Taliban | berita Dunia

Taliban mengatakan ratusan pejuangnya sedang menuju ke Lembah Panjshir, yang saat ini menjadi pusat perlawanan di Afghanistan yang dilanda perang, bahkan ketika Ahmed Masoud dari Front Perlawanan Nasional mengatakan dia menginginkan negosiasi dengan kelompok militan Islam tetapi pasukannya sudah siap untuk bertarung.

Saluran Al-Yamarah, yang berafiliasi dengan Taliban, mengatakan ratusan pejuang menuju Panjshir “setelah pejabat negara setempat menolak untuk menyerahkannya secara damai”. Tweet itu datang dengan klip video 14 detik yang menunjukkan kolom truk yang ditangkap dengan bendera putih Taliban bergerak di sepanjang jalan raya.

Masoud adalah putra Ahmad Shah Massoud, salah satu pemimpin perlawanan Afghanistan melawan Soviet pada 1980-an. Fansnya bilang Mereka siap berperang jika Taliban mencoba menyerang Lembah Panjshir. “Kami ingin membuat Taliban menyadari bahwa satu-satunya jalan ke depan adalah melalui negosiasi. Kami tidak menginginkan perang,” katanya kepada Reuters melalui telepon dari kubunya di lembah Panjshir di barat laut Kabul.

Dia dan Amr Allah Saleh, Wakil Presiden Negara, Pasukan berkumpul Ini terdiri dari sisa-sisa unit tentara reguler dan pasukan khusus, serta pejuang milisi lokal. “Mereka ingin membela, mereka ingin berjuang, mereka ingin perlawanan terhadap rezim totaliter,” katanya kepada Reuters.

Baca juga | ‘Jika Taliban melancarkan serangan besar-besaran di Panjshir…’: Apa yang dikatakan para analis

Reuters melaporkan bahwa ada beberapa ambiguitas tentang apakah Taliban telah memulai operasinya. Ia mengutip seorang pejabat Taliban yang mengatakan bahwa serangan telah diluncurkan di Panjshir, tetapi seorang pembantu Massoud mengatakan tidak ada indikasi bahwa barisan itu benar-benar memasuki jalan sempit ke lembah dan tidak ada laporan pertempuran.

Tonton juga | Pejuang anti-Taliban berlatih di Panjshir; Ahmed Masoud meminta bantuan Barat

READ  Penjelasan: Bagaimana Kuba mengembangkan lima vaksin asli untuk Covid-19

Para ahli mengatakan para pejuang perlawanan yang berkumpul di Lembah Panjshir harus berjuang jika gerilyawan Islam melancarkan serangan besar-besaran. Perlawanan saat ini hanya bersifat verbal karena Taliban belum mencoba masuk ke Panjshir. “Taliban hanya perlu menutup Panjshir, mereka bahkan tidak perlu pergi ke sana,” kata Doronsoro kepada AFP. “Taliban telah mengepung Panjshir dari semua sisi, dan saya tidak berpikir bahwa putra Masoud dapat melawan lebih dari dua bulan. Saat ini dia tidak memiliki dukungan kuat,” kata peneliti independen Abdul Sayed kepada AFP.

Baca juga | Ahmed Masoud, putra pejuang anti-Taliban yang terbunuh, menyerukan dukungan

Pasukan anti-Taliban merebut kembali tiga distrik di provinsi utara Baghlan, yang berbatasan dengan Panjshir, pekan lalu. Namun, Massoud mengatakan dia tidak mengorganisir operasi itu dan itu dilakukan oleh kelompok-kelompok milisi lokal sebagai tanggapan atas “kebrutalan” di daerah itu.

Tolo News Afghanistan melaporkan pada hari Minggu bahwa pejuang anti-Taliban merebut distrik Bul Hisar, Deh Salah dan Banu di provinsi Baghlan pada hari Jumat, tetapi Taliban merebut kembali Banu pada hari Sabtu dan pertempuran sedang berlangsung untuk merebut kembali dua lagi. kabupaten.

(dengan masukan agensi)