Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ratusan wanita pertama dilempar ke udara pada Hari Kemerdekaan, pakaian robek: lapor

Tiktoker wanita dengan enam teman sedang merekam video di dekat Minar-e-Pakistan.

Lahore:

Laporan media mengatakan, pada hari Selasa, bahwa seorang wanita dari TikToker di Pakistan, mengklaim bahwa pakaiannya robek dan dilemparkan ke udara oleh ratusan orang yang juga menyerangnya pada kesempatan Hari Kemerdekaan di sini.

Pengadu mengatakan, dalam Laporan Informasi Pertama (FIR) yang diajukan di Kantor Polisi Lori Adda, bahwa dia dan enam rekannya sedang merekam video di dekat Minar-e Pakistan pada Hari Kemerdekaan pada hari Sabtu ketika sekitar 300 hingga 400 orang diserang. koran.

Dia dan teman-temannya berusaha keras untuk melarikan diri dari gerombolan itu, tetapi tidak berhasil.

“Kerumunan sangat besar dan orang-orang memanjat pagar dan datang ke arah kami. Orang-orang mendorong dan menarik saya sampai-sampai mereka merobek pakaian saya. Beberapa orang mencoba membantu saya tetapi kerumunan itu terlalu besar dan mereka terus melempari saya.” Rekannya juga diserang.

Polisi Lahore, pada hari Selasa, mendaftarkan kasus terhadap ratusan orang tak dikenal atas penyerangan dan perampokan seorang wanita Tic Tucker dan rekan-rekannya di Taman Grand Iqbal kota pada Hari Kemerdekaan.

Laporan tersebut menyatakan bahwa cincin dan anting-antingnya “diambil secara paksa” dan ponsel seorang teman, kartu identitas dan 15.000 rupee disita.

Pengadu menambahkan bahwa “orang tak dikenal menyerang kami dengan kejam.”

Kantor Operasi DIG Lahore telah memerintahkan Direktur Polisi (SP) Sajid Kayani untuk mengambil “tindakan hukum segera” terhadap para tersangka yang terlibat dalam insiden tersebut.

Dia mengatakan bahwa siapa pun yang “melanggar kehormatan seorang wanita dan melecehkannya akan dibawa ke dalam lingkup hukum.”

Sebuah video dari kejadian tersebut tersebar di media sosial, di mana warga mengungkapkan kemarahan mereka atas tindakan para pria dalam video tersebut.

READ  Rusia bertujuan untuk memiliki kekebalan terhadap virus pada musim gugur: Vladimir Putin

Aplikasi video pendek China yang populer telah dilarang beberapa kali di Pakistan karena diduga mengizinkan “konten yang tidak pantas” di platformnya.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)