Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rebecca Marino membuat kejutan lain di Montreal

Petenis Kanada berusia 30 tahun itu mengatasi awal pertandingan yang sulit untuk akhirnya memenangkan tiga set 1-6, 7-5, 6-4 di raket ke-31 dunia.

Sangat sulit untuk memprediksi hasil dari pertemuan dua jam dan 14 menit di akhir babak pertama ini, dengan Padusa sepenuhnya memegang kendali.

Marino gagal dalam dua pertandingan servis pertamanya dan tertinggal 0-4. Petenis Spanyol berusia 23 tahun itu menyelesaikan set pembuka dalam waktu 24 menit dengan satu break lagi.

British Columbian, yang menempati peringkat 220 di WTA, melakukan jauh lebih baik setelah itu. Dia berdiri melawan lawannya sepanjang set kedua sebelum mencetak break yang menentukan di game kesebelas.

Di ronde terakhir, Marino dengan cepat maju dengan break di ronde keempat, dan tidak mampu menyelesaikan debat pertama kali dia melakukan servis, dengan hasil imbang 5-2, tetapi pulih dengan baik pada kesempatan kedua.

Paula Badusa

Foto: Getty Images / Minas Panagiotakis

Ini adalah tangkapan besar lainnya untuk Marino, yang memanfaatkan umpan dari penyelenggara ke babak utama setelah mengirim unggulan ke-16 Madison Keys di pertandingan pertamanya. Memang, Padusa adalah pemain yang sangat mengesankan musim ini.

Pembalap Spanyol, yang mencapai perempat final di Olimpiade Tokyo, memenangkan gelar pertamanya, turnamen WTA 250, tahun ini di Beograd, serta mencapai semifinal di Madrid, Charleston dan Lyon. Dia juga mencapai perempat final di Roland Garros, hasil terbaik dalam karirnya di turnamen besar.

Di babak 16 besar, Marino akan menghadapi pemenang pertandingan antara unggulan teratas Belarusia Arina Sabalenka, melawan petenis Amerika Sloane Stephens.

Kemudian pada hari itu, dia akan memulai karir gandanya dengan Montrealer Leylah Annie Fernandez melawan Elixane Lechemia dari Prancis dan Ingrid Neel dari Amerika.

READ  Bukan hanya setahun: Mercedes ingin mempertahankan juara dunia Hamilton