Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rekaman kamera pengawas mengenai kebakaran pabrik yang menewaskan lebih dari 20 orang memicu kemarahan publik

Rekaman kamera pengawas mengenai kebakaran pabrik yang menewaskan lebih dari 20 orang memicu kemarahan publik

Saya memulai percakapan tentang keselamatan kerja.

Pada tanggal 24 Juni, kebakaran besar terjadi di pabrik baterai di Hwaseong, Korea Selatan. Meskipun ada respons Tingkat 2, di mana lebih dari 145 petugas pemadam kebakaran dan 50 mobil pemadam kebakaran dikerahkan untuk memadamkan api, lebih dari 20 mayat ditemukan dari tempat kejadian, termasuk 23 pekerja yang dilaporkan hilang sebelumnya.

Unduh - 28-06-2024T103103.622
| Yonhap

Insiden tragis ini mengguncang seluruh negeri setelah laporan awal. Namun rekaman CCTV kebakaran yang baru-baru ini dirilis telah memicu diskusi mendalam tentang keselamatan pekerja di pabrik dan apakah tragedi tersebut dapat dihindari.

Unduh - 28-06-2024T103117.673
| Yonhap

Rekaman keamanan dari pabrik menunjukkan api bermula dari ledakan kecil dari tumpukan baterai yang ditumpuk setinggi lutut. Tidak ada indikasi jelas apakah ada keadaan eksternal yang menyebabkan ledakan tersebut. Namun, seorang karyawan memperhatikan asap tersebut dan segera mundur. Dua karyawan laki-laki mulai mengeluarkan tumpukan baterai yang berasap, kemungkinan besar untuk mencegah api menyebar ke baterai lainnya. Namun, staf di lapangan umumnya tidak menyadari keseriusan situasi ketika mereka kembali bekerja.

Beberapa detik setelah asap mulai muncul, nyala api besar muncul dari tumpukan baterai, menyebabkan ledakan sekunder. Kedua karyawan yang sedang memindahkan alat itu panik dan mundur. Lima detik kemudian, terjadi ledakan baru, yang menyebabkan karyawan lain mengambil alat pemadam kebakaran. Sayangnya, alat pemadam bubuk ini sepertinya tidak cocok untuk nyala api litium, karena tidak mengurangi nyala api.

Saat karyawan tersebut terus menggunakan alat pemadam, ledakan lain terjadi, dan pada saat itu para pekerja mulai mengevakuasi alat pemadam tersebut. Segera setelah itu, terjadi 5-6 ledakan berturut-turut dengan kilatan terang saat layar dipenuhi asap tebal. Sekitar 4 jam 40 menit kemudian, 21 karyawan yang bekerja di lantai tersebut ditemukan tewas di ruang sudut seberang titik api awal.

READ  Taliban mengatakan perempuan akan memiliki 'manajemen yang kuat dan efektif' setelah menjauhkan mereka dari sekolah dan kantor | berita Dunia

Rekaman tersebut membuat netizen bertanya-tanya apakah para pekerja telah menerima pelatihan yang memadai untuk menghadapi keadaan darurat seperti itu. Banyak yang merasa bahwa jika mereka mengetahui langkah-langkah keamanan yang tepat, jumlah kematian ini sebenarnya bisa dihindari.

Tangkapan layar 28-06-2024 095313
| Thiko
  • “Perusahaan seharusnya memberikan pelatihan rutin untuk situasi seperti ini.”
  • “Saya melihat di berita kemarin banyak pekerja yang merupakan pegawai tidak tetap yang sudah lama tidak bekerja di sana dan tidak paham dengan tata letak bangunan, sehingga menyebabkan tragedi tersebut tidak ada jalan keluar di sisi lain, jadi mereka terjebak dan tidak bisa melarikan diri.
  • “Oh tidak, mereka tidak memiliki pelatihan keselamatan yang cukup…”
  • “Ini sangat menjengkelkan…”
  • “Uh…kalau mereka segera dievakuasi.”

Insiden ini telah menempatkan Aricell di bawah sorotan, karena sebagian besar tenaga kerjanya terdiri dari pekerja asing dengan visa luar negeri F-4 Korea dan visa kerja dan kunjungan H-2, meskipun tidak memenuhi standar untuk mempekerjakan para pekerja ini. CEO Aricell Park Soon-kwan membantah tuduhan mempekerjakan pekerja asing secara ilegal, dan mencatat bahwa sebagian besar dari mereka dipekerjakan melalui agen sumber daya manusia sebagai buruh harian subkontrak. Ia juga mengklaim bahwa lembaga tersebut adalah pihak yang memberikan instruksi kepada para pekerja, dalam upaya untuk menghindari tanggung jawab memberikan pelatihan kerja terkait keselamatan kepada para pekerja.

Persentase tenaga kerja asing di Aricel menunjukkan bahwa perusahaan tersebut sangat bergantung pada tenaga kerja asing. Tingginya dugaan bahwa ini adalah kasus perekrutan tenaga kerja asing secara ilegal dengan tujuan mendapatkan tenaga kerja murah tanpa melakukan tindakan pengamanan yang memadai.

— Profesor Kim Sung-hee, Sekolah Pascasarjana Studi Perburuhan Universitas Korea

sumber: Thiko Dan Hankyoreh

Apa yang terjadi di Korea