Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rektor Universitas Columbia menghadapi banyak kecaman dari fakultas ketika protes terus berlanjut di seluruh negeri

16:15 ET, 26 April 2024

Universitas Texas di Austin menempatkan Komite Solidaritas Palestina pada “penangguhan sementara”

Dari Ashley Kilo dari CNN

Pengunjuk rasa pro-Palestina menghadapi petugas Departemen Keamanan Publik Texas di Universitas Texas di Austin pada hari Rabu, 24 April.

Jordan Vonderhaar/Bloomberg/Getty Images

Universitas Texas di Austin menempatkan Komite Solidaritas Palestina pada “penangguhan sementara,” dengan alasan “dugaan pelanggaran aturan institusional,” menurut Brian Davis, juru bicara universitas.

Yang jelas kelompoknya dalam skorsing sementara. Bukan perorangan. Lamanya skorsing ditentukan oleh Kantor Dekan Kemahasiswaan, kata Davis dalam keterangannya.

Kelompok tersebut, yang menyelenggarakan acara hari Rabu yang dihadiri banyak polisi, mengunggah pernyataan di Instagram pada hari Jumat, menyebut komentar tersebut sebagai “serangan terhadap kebebasan berekspresi untuk mengalihkan perhatian dan memungkinkan kampanye genosida Israel terhadap rakyat Palestina!”

CNN berusaha mengklarifikasi apa arti penangguhan sementara itu bagi kelompok tersebut. Dewan Perdamaian dan Keamanan berencana mengadakan protes Senin depan, namun tidak jelas apakah hal itu akan terus berlanjut. CNN telah menghubungi anggota kelompok tersebut untuk memberikan komentar.

Universitas tersebut terjebak dalam keputusan penegakan hukum untuk mencegah aksi unjuk rasa pada hari Rabu, yang mengakibatkan lebih dari 50 penangkapan dan beberapa bentrokan antara polisi dan mahasiswa. Dekan Kantor Kemahasiswaan juga mengeluarkan surat kepada PSC pada hari Selasa, memperingatkan bahwa acara tersebut tidak akan disetujui dan kelompok tersebut akan menghadapi tindakan disipliner, termasuk skorsing, jika terus berlanjut.

Sedangkan kelompok tersebut menggunakan istilah-istilah seperti “menempati wilayah” dalam karyanya Postingan promosi Mengenai acara hari Rabu, anggota PSC mengatakan kepada CNN bahwa mereka tidak pernah bermaksud mendirikan kamp di rumput atau bermalam, dan telah Jadwal Untuk acara yang meliputi istirahat belajar dan mengajar.

Pada hari Kamis, Rektor universitas Jay Hartzell mengeluarkan pernyataan yang mengatakan sekolah tersebut mencoba menghentikan acara tersebut karena “kami memiliki indikasi yang dapat dipercaya bahwa penyelenggara acara, baik nasional maupun lokal, mencoba mengikuti pola yang kita lihat di tempat lain, dengan menggunakan perangkat.” Kebebasan berbicara dan berekspresi akan sangat mengganggu kampus untuk waktu yang lama.”

Hartzell juga mencatat bahwa 26 dari 55 orang yang ditangkap adalah individu yang tidak ada hubungannya dengan universitas.

Hartzell mengatakan universitas tersebut telah menyelenggarakan 13 acara pro-Palestina dalam beberapa bulan terakhir tanpa insiden, termasuk satu lagi yang terjadi pada Kamis sore di kampus.

READ  India menjadi importir terbesar ke-3 pada tahun 2050: Laporan Inggris