Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Remaja Iran menghadapi protes anti-hijab “diculik” dan “disiksa” untuk kedua kalinya |  berita Dunia

Remaja Iran menghadapi protes anti-hijab “diculik” dan “disiksa” untuk kedua kalinya | berita Dunia

Sonia Sharifi, yang gambarnya di mobil dengan tangan di udara telah menjadi simbol pembangkangan di tengah protes anti cadar di Iran, mengatakan dia telah diculik dan dipukuli oleh pihak berwenang untuk kedua kalinya. Gadis remaja itu adalah di antara banyak orang lain yang menghadapi kemarahan atas tindakan keras Iran setelah protes yang melanda negara itu tahun lalu.

Protes Anti-Hijab di Iran: Sonia Sharifi.

Ketika keluarga, teman, dan tetangga Sonia Sharifi berkumpul di jalan Abadanan untuk merayakan kepulangannya untuk terakhir kalinya, protes terus terjadi setiap hari selama empat bulan. Delapan bulan kemudian, Sonia Sharifi membagikan foto luka di kepala yang mengatakan dia terluka oleh pasukan keamanan ketika mereka menahannya lagi. Dia mengatakan dia ditarik dari mobilnya dan ditutup matanya sebelum diculik dan dipukuli.

Grup Hengaw, sebuah kelompok yang memantau pelanggaran hak asasi manusia di Iran, mengatakan remaja berusia 17 tahun itu mengalami banyak luka dan “ditinggal sendirian di sebuah jalan di Abadan setelah diancam, diinterogasi, dan disiksa selama lebih dari dua jam”.

Lebih dari 500 pengunjuk rasa tewas dan ribuan ditangkap, menurut Kantor Berita Aktivis Hak Asasi Manusia (HRANA), sementara sejumlah pengunjuk rasa dieksekusi. Pengawal Revolusi negara itu sebelumnya menuduh “media musuh” “berbohong” tentang penangkapan Sonia Sharifi pada bulan Desember. Pihak berwenang belum mengomentari klaim remaja tersebut.

Serangan itu terjadi sekitar sebulan sebelum peringatan satu tahun kematian Mahsa Amini, yang meninggal dalam tahanan polisi, yang memicu protes anti cadar di seluruh negeri. Menjelang hari jadi, saluran berita Iran International yang berbasis di AS melaporkan bahwa dinas keamanan Iran telah mulai mengintimidasi dan mengancam pengunjuk rasa.

READ  Bayi gajah menginjak belalainya sambil berlari. Apakah Anda sudah melihat video yang bagus? | umum

Sementara itu, komisi penyelidikan internasional independen tentang Iran mendesak pemerintah untuk “mengakhiri kampanye berkelanjutannya melawan pengunjuk rasa damai” dalam sebuah laporan yang disampaikan pada bulan Juli.