Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Remaja menolak transplantasi ginjal karena dia tidak divaksinasi COVID, kata orang tua

Remaja menolak transplantasi ginjal karena dia tidak divaksinasi COVID, kata orang tua

Muncul di “Fox & Friends Weekend” pada Sabtu pagi untuk membahas dilema medis mengerikan yang dihadapi keluarga mereka, orang tua dari seorang gadis remaja yang tidak divaksinasi melawan COVID-19 Dia mengungkapkan bahwa putri mereka tidak dapat melanjutkan transplantasi ginjal yang dia butuhkan di Duke University Hospital di Durham, North Carolina.

Chrissie Hicks, ibu dari Yulia Hicks yang berusia 14 tahun, menceritakan kembali percakapannya tentang kasus tersebut dengan seorang petugas medis.

Saya berkata, ‘Jadi pada dasarnya Anda memberi tahu kami jika Anda tidak mengerti vaksin“Kalau begitu dia tidak mendapatkan transplantasi,” kata Chrissie Hicks. Dan [the medical employee] Dia berkata, “Ya, itu satu-satunya hal yang menahan kita.”

dr. Ben Carson berbicara tentang vaksin bivalen baru untuk anak kecil

Chrissie dan Lee Hicks dari North Carolina mengadopsi putri mereka, Yulia dari Ukraina Hampir dua tahun lalu.

Program tersebut menunjukkan bahwa pasangan tersebut memiliki delapan anak biologis dan tiga anak adopsi.

Seorang gadis berusia 14 tahun, Yulia Hicks, dikatakan telah ditolak transplantasi ginjalnya oleh rumah sakit karena dia tidak divaksinasi COVID-19.
(Berita Rubah)

Gadis itu menderita Kondisi ginjal degeneratif langka yang dikenal sebagai Sindrom Luken Atas, yang membutuhkan transplantasi, menurut laporan.

Meskipun dia belum divaksinasi COVID, dia mengidap virus corona – jadi orang tuanya yakin dia terlindungi olehnya kekebalan alami.

Pastor Lee Hicks berkata pada Sabtu pagi, “Kami telah berada di depan sepanjang waktu yang kami lihat di Duke, selama beberapa tahun terakhir, bahwa kami merasa tidak nyaman dengan vaksin — dengan vaksin COVID-19. Dan jadi mereka tahu selama ini bahwa kami tidak nyaman dengan itu.”

Sang ayah menambahkan, “Dan itu bukan keharusan. Itu adalah… rekomendasi, menurut [the doctors] Dari awal hingga akhir.

“Mereka tahu selama ini kami tidak nyaman” dengan vaksin COVID-19, kata orang tua.

Hicks memberi tahu saya bahwa putri mereka mendapat “sembilan jam [medical] kerja” pada bulan Oktober.

Pengganggu dengan jas putih? ‘Terlalu banyak’ petugas layanan kesehatan mengalami tempat kerja yang beracun, penelitian menunjukkan

“Dan saat itulah mereka [the doctors and hospital officials] Dia memutuskan atau memberi tahu kami bahwa ini akan menjadi persyaratan yang sangat disarankan baginya untuk mendapatkan vaksin sebelum dia mendapatkan transplantasi.”

“Jadi panggilan telepon … itu waktunya,” tambahnya [the official] Dia mengatakan itu bukan kondisi, itu [a] Rekomendasi, tapi dia tidak bisa Dapatkan implan Tanpa vaksin.”

Pejabat kesehatan mengatakan, “Ini bukan suatu kondisi, itu [a] rekomendasi, tapi dia tidak bisa mendapatkan transplantasi tanpa vaksin.”

Chrissie Hicks juga berkata “Akhir Pekan Rubah & Teman,” “Kami telah menyewa seorang pengacara… untuk membantu kami melawan Duke [Hospital]. “

Dia menambahkan, “Tetapi kami tidak ingin nyawa Yulia terjebak dalam konflik. Kami berharap pusat medis akan bertindak dan berkata: Kemarilah, kami akan memberikan Anda transplantasi tanpa vaksinasi.”

Orang tua Julia Hicks, seorang gadis berusia 14 tahun, muncul "Akhir Pekan Fox & Teman" Pada hari Sabtu untuk membahas masalah putri mereka.

Orang tua dari Julia Hicks yang berusia 14 tahun muncul di “Fox & Friends Weekend” pada hari Sabtu untuk membahas kasus putri mereka.
(Berita Rubah)

Orang tua mengatakan bahwa mereka membuat situs web untuk putri mereka – YuliaGrace.com.

“Kalau ada puskesmas pasti butuh [our daughter] Sebagai seorang pasien, kami ingin mereka menghubungi kami, ”tambah Chrissie Hicks.

Sang ibu juga berkata, “Kami 11 anak. Sehingga tidak mudah untuk mengakses finansial bagi kami untuk pergi sendiri ke luar negeri [get] operasi.”

Hicks yang berasal dari Ukraina ternyata terjangkit virus corona dan sembuh.

Rumah Sakit dan Pusat Kesehatan Anak Duke, di situs webnya, menempati peringkat di antara rumah sakit anak terbaik secara nasional dalam sembilan spesialisasi oleh US News & World Report. Memberikan perawatan untuk ribuan pasien anak setiap tahun.

READ  Virus Langia: China menemukan virus mematikan baru yang ditularkan ke manusia dari tikus

Kurangnya susu formula bayi akan terus menimbulkan malapetaka bagi keluarga di tahun baru:

Fox News Digital menjangkau sistem rumah sakit pada hari Sabtu.

Pejabat Duke Health membagikan komentar berikut.

“Hati kami tertuju pada semua keluarga dengan penyakit serius dari orang yang dicintai, dan kami berkomitmen untuk membuat transplantasi organ dapat diakses oleh sebanyak mungkin pasien yang memenuhi syarat,” kata para pejabat.

Untuk melindungi privasi pasien, kami tidak dapat mengomentari kasus individual.

Mereka melanjutkan, “Kami telah melakukan lebih dari 10.000 transplantasi sejak tahun 1965.” “Kelayakan transplantasi adalah keputusan medis yang kompleks yang diinformasikan oleh banyak faktor kesehatan untuk memastikan hasil terbaik. Penentuan ini dilakukan melalui konsultasi dengan keluarga dan profesional medis serta mengikuti bukti medis terbaru dan pedoman peraturan yang harus diikuti oleh semua pusat transplantasi.”

Lebih lanjut Duke Health berkata, “Untuk melindungi privasi pasien, kami tidak dapat mengomentari kasus individu.”

Julia Hicks, seorang gadis berusia 14 tahun, yang ditolak melakukan transplantasi ginjal karena tidak divaksinasi untuk Covid-19.

Julia Hicks, seorang gadis berusia 14 tahun, yang ditolak melakukan transplantasi ginjal karena tidak divaksinasi untuk Covid-19.
(Berita Rubah)

Alex Berenson, mantan reporter investigasi New York Times, melaporkan di Substack-nya Rabu lalu bahwa anak berusia 14 tahun itu telah ditolak melakukan transplantasi ginjal di Duke University Hospital karena dia belum divaksinasi COVID-19, lapor Outkick.

Catatan Outkick Dalam postingannya bahwa “Menurut Berenson, Yulia Hicks perlu divaksinasi sebelum rumah sakit melakukan operasi. Hicks, yang berasal dari Ukraina, sebenarnya tertular COVID dan sembuh.” Berenson berbicara kepada orang tua gadis itu.

“Ya, sangat disarankan agar semua pasien dalam daftar transplantasi divaksinasi penuh sebelum transplantasi.”

Banyak sistem rumah sakit di seluruh negeri merekomendasikan atau mengharuskan pasien dalam daftar transplantasi divaksinasi penuh sebelum transplantasi.

READ  Sebuah kapsul SpaceX akan berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional yang membawa astronot internasional

Misalnya, Sistem Kesehatan Universitas California San Francisco memiliki informasi Pendidikan Pasien yang membagikan pedoman ini.

“Ya, sangat disarankan agar semua pasien dalam daftar transplantasi divaksinasi penuh sebelum transplantasi,” kata situs tersebut.

Ginjal manusia ditampilkan dalam tampilan penampang. "Penerima transplantasi dianjurkan untuk mendapatkan vaksin COVID-19 jika memungkinkan," kata salah satu rumah sakit.

Ginjal manusia ditampilkan dalam tampilan penampang. “Kami mendorong penerima transplantasi untuk mendapatkan vaksin COVID-19 jika memungkinkan,” kata salah satu rumah sakit.
(iStock)

“Begitu seseorang memiliki sistem kekebalan yang tertekan pada saat transplantasi, respons terhadap vaksin akan menjadi kurang kuat dari sebelumnya,” tambahnya.

Situs web ini juga mengatakan, “Kami sangat menganjurkan vaksinasi untuk semua anggota keluarga dan individu yang memenuhi syarat yang tinggal dengan penerima transplantasi, termasuk penguat. Penerima transplantasi cenderung memiliki respons yang kurang optimal terhadap vaksin, jadi cara terbaik untuk melindungi semua orang di sekitar mereka adalah Mereka harus divaksinasi penuh.”

Klik di sini untuk mendaftar buletin gaya hidup kami

Dalam contoh lain, Pusat Medis Universitas Maryland di Baltimore, MarylandDi situs webnya, dikatakan “memahami bahwa pasien transplantasi – baik yang sudah ditransplantasikan maupun yang menunggu – memiliki pertanyaan khusus mengenai vaksin COVID-19.”

Dia membagikan pertanyaan umum berikut: “Haruskah pasien transplantasi divaksinasi?”

Jawabannya: “Ya. Kami mendorong penerima transplantasi untuk mendapatkan vaksin COVID-19 jika memungkinkan.”

Klik di sini untuk aplikasi FOX NEWS

Rumah Sakit Brigham dan Wanita di Massachusetts Dia membagikan catatan ini di situs webnya: “Seperti kebanyakan program transplantasi lainnya di seluruh negeri, vaksin COVID-19 adalah salah satu dari beberapa vaksinasi dan perilaku gaya hidup yang diperlukan untuk pasien yang menunggu transplantasi organ padat.”

Dia menambahkan, “Kandidat transplantasi harus menerima vaksinasi influenza dan hepatitis B musiman, mengikuti perilaku sehat lainnya, dan menunjukkan bahwa mereka dapat mematuhi pengobatan yang diperlukan setelah transplantasi.”