Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Reserve Bank of Australia mempertahankan suku bunga tetap stabil, mengatakan kenaikan lebih lanjut 'tidak dapat dikesampingkan' Oleh Investing.com

Reserve Bank of Australia mempertahankan suku bunga tetap stabil, mengatakan kenaikan lebih lanjut 'tidak dapat dikesampingkan' Oleh Investing.com

© Reuters.

Investing.com — Reserve Bank of Australia mempertahankan suku bunga tidak berubah seperti yang diperkirakan pada hari Selasa, namun mengatakan inflasi masih terlalu tinggi dan masih akan mempertimbangkan menaikkan suku bunga jika tekanan harga tetap stabil.

Reserve Bank of Australia mempertahankan suku bunga pada 4,35%, sejalan dengan ekspektasi pasar. Langkah ini sebagian besar telah diperhitungkan oleh pasar, di tengah meningkatnya spekulasi bahwa penurunan inflasi Australia akan memberikan sedikit dorongan kepada Reserve Bank of Australia untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut.

Namun bank tersebut menentang gagasan ini dengan memperingatkan bahwa meskipun inflasi telah turun dalam beberapa bulan terakhir, namun inflasi masih “sangat tinggi”, yang pada gilirannya membuat prospek ekonomi Australia menjadi tidak menentu.

Reserve Bank of Australia tetap berpegang pada perkiraan sebelumnya yang memperkirakan inflasi hanya akan kembali dalam kisaran target tahunan sebesar 2% hingga 3% pada tahun 2025, dan inflasi hanya akan mencapai titik tengah kisaran tersebut pada tahun 2026.

“Meskipun data terbaru menunjukkan bahwa inflasi mereda, namun angka tersebut tetap tinggi… Jalur suku bunga yang paling baik untuk memastikan bahwa inflasi kembali ke target dalam jangka waktu yang wajar akan bergantung pada data, penilaian risiko yang terus berkembang, dan kenaikan suku bunga lebih lanjut. ,” kata Reserve Bank Australia dalam sebuah pernyataan: “Suku bunga tidak dapat dikesampingkan.”

Reserve Bank of Australia telah menaikkan suku bunga secara kumulatif sebesar 425 basis poin selama dua tahun terakhir untuk memerangi kenaikan inflasi pasca-virus corona.

Inflasi Australia telah turun secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir, dengan pembacaan kuartal keempat – yang dirilis minggu lalu – menunjukkan perlambatan tajam dalam pertumbuhan inflasi.

READ  Sebuah video viral menunjukkan Grim Reaper pada penobatan Raja Charles | umum

Namun inflasi CPI masih jauh di atas target tahunan yang ditetapkan oleh Reserve Bank of Australia.

Gubernur Michelle Bullock juga telah berulang kali menyatakan kekhawatirannya mengenai risiko kenaikan inflasi, dengan fokus khusus pada inflasi harga jasa, yang terbukti lebih menantang dibandingkan inflasi umum.

Data ekonomi terkini menunjukkan bahwa perekonomian Australia melambat akibat tingginya suku bunga dan inflasi. Data bulan Desember menunjukkan penurunan belanja konsumen yang besar dan tidak terduga.

Pasar tenaga kerja – pertimbangan utama RBA lainnya dalam mengubah suku bunga – juga menunjukkan beberapa tanda perlambatan pada tahun 2023, meskipun bank sentral mengatakan pada hari Selasa bahwa sektor ini masih lebih ketat dari yang seharusnya.

Indeks naik 0,3% setelah Reserve Bank of Australia mengumumkan, sementara indeks sedikit memperdalam kerugiannya.