Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Restoran terapung terkenal di Hong Kong terjun lebih dari 1.000 meter ke laut

Restoran jumbo terapung yang terkenal, objek wisata utama di Hong Kong, telah tenggelam lebih dari 1.000 meter di Laut Cina Selatan. Kapal utama restoran terbalik setelah mengalami kondisi buruk di dekat Kepulauan Paracel.

Restoran Apung Jumbo (Foto: AFP/File)

Highlight

  • Sebuah restoran jumbo di Hong Kong tenggelam di Laut Cina Selatan
  • Kapal utama restoran tenggelam lebih dari 1.000 meter ke laut
  • Tidak ada anggota kru yang terluka

Restoran Jumbo yang terkenal di Hong Kong tenggelam lebih dari 1.000 meter di Laut Cina Selatan, yang membuatnya sangat sulit untuk melakukan pekerjaan penyelamatan. sangat terkenal Restoran jumbo terapung di Hong Kong telah terbalik Setelah mengalami “keadaan buruk” di Laut Cina Selatan. Kapal itu tenggelam ketika ditarik oleh kapal tunda dari rumahnya 46 tahun yang lalu. Namun, tidak ada kru yang terluka dalam kecelakaan itu.

Aberdeen Restaurant Enterprises mengatakan kapal utama restoran itu sedang melakukan perjalanan ke galangan kapal yang dirahasiakan ketika terbalik pada hari Sabtu setelah menghadapi “kondisi buruk” di Laut Cina Selatan.

Digambarkan sebagai restoran terapung terbesar di dunia, Jumbo Kingdom telah ditampilkan di banyak film Hong Kong dan internasional, dan juga menjadi tuan rumah bagi banyak tokoh terkenal, termasuk Ratu Elizabeth II, Jimmy Carter, dan Tom Cruise. Restoran ini terkenal dengan fasad besar bergaya kekaisaran, lampu neon, lukisan besar di tangga, dan dekorasi bergaya Cina yang penuh warna.

Aberdeen Restaurant Enterprises, dalam sebuah pernyataan resmi, mengatakan sangat sedih dengan kejadian tersebut. Saat panggilan berkembang untuk penyelidikan penyebab tenggelamnya, pemerintah Hong Kong telah meminta laporan dari pemilik tentang bagaimana kapal tenggelam di laut, penyiar publik RTHK melaporkan.

READ  Satu tewas, tiga terluka dalam penembakan Santa Rosa: lapor

Restoran menderita kerugian

Sejak 2013, kelompok restoran mulai menipis karena jumlah nelayan yang berkurang di pelabuhan selatan pulau itu. Pada Maret 2020, selama pandemi Covid-19, pemilik mengumumkan bahwa kerugian telah terakumulasi hingga $13 juta dan mengumumkan bahwa restoran akan ditutup hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Meskipun banyak proposal untuk menghidupkan kembali restoran telah diumumkan, biaya pemeliharaan yang tinggi setiap tahun menghalangi calon investor. Setelah berbulan-bulan pembatasan Covid-19, perusahaan induk tidak dapat menemukan pemilik baru dan kekurangan dana untuk memeliharanya.

Kepergian Jumbo dari Hong Kong telah menjadi nostalgia bagi banyak warga Hong Kong. Warga mengucapkan selamat tinggal pada restoran Jumbo yang populer pada Selasa (14 Juni) saat ditarik oleh kapal tunda dari rumahnya 46 tahun yang lalu. Beberapa juga bertukar pesan perpisahan dan kenangan indah dari kunjungan sebelumnya.

(dengan masukan agensi)