Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“revolusi besar berikutnya” dari drone laut setelah drone Kamikaze; Ideal untuk Ukraina untuk membuang tentara Rusia

Terlepas dari kenyataan bahwa kendaraan udara tak berawak (UAV) telah menjadi pusat perhatian dalam konflik antara Rusia dan Ukraina, kapal permukaan tak berawak (USV) juga memainkan peran penting, terutama dalam serangan di pelabuhan Sevastopol, markas Moskow. Latar depan Laut Hitam. cepat.

Pada awal 22 Maret, Angkatan Laut Rusia dilaporkan “memukul mundur” serangan drone di pelabuhan Krimea Sevastopol, lapor EurAsian Times.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan Channel 24, Alexander Musienko, direktur Pusat Studi Militer dan Hukum, berbicara tentang keuntungan menggunakan UAV angkatan laut dibandingkan drone.

Musienko mengatakan bahwa kendaraan permukaan tak berawak dapat memberikan pukulan kuat dan memberikan tekanan psikologis pada Rusia.

Dia percaya bahwa drone adalah aspek penting dari konflik di Ukraina dan militer lain akan mendapat manfaat dari Ukraina di masa depan dengan mempelajari teknologi ini.

Pertama-tama, Musienko menekankan bahwa produksi drone laut lebih sederhana dan lebih murah daripada produksi kapal perang, yang memungkinkan Ukraina menghemat sumber daya.

Dia menunjuk ke keuntungan kedua, tetapi tidak kalah pentingnya, yaitu kecepatan produksi, yang berarti gudang senjata pasukan Ukraina akan segera diisi ulang.

Pakar militer berkata: Bayangkan saat perkembangan teknologi berarti bahwa tidak selalu diperlukan untuk membangun kapal selam atau kapal yang mahal, menelan biaya beberapa puluh juta dolar, tetapi drone dapat digunakan sebagai gantinya.

Dia lebih lanjut mencatat bahwa drone permukaan berguna dalam pertempuran karena ukurannya yang kecil, kecepatannya, dan kemampuannya untuk beroperasi secara diam-diam. Efektivitas yang luar biasa seharusnya membuat Rusia berada di bawah tekanan psikologis.

Namun, drone tidak dapat menggantikan kapal perang. Tetapi mereka memiliki peluang bagus untuk memberikan kontribusi yang signifikan pada sistem pertahanan jika terjadi konfrontasi dengan Armada Laut Hitam Federasi Rusia.

READ  Ukraina memiliki ambisi nuklir: saudara perempuan Kim Jong-un menyerang Kiev | berita Dunia

Dari sudut pandang ekonomi, industri drone permukaan lebih menjanjikan daripada drone, menurut Alexander Musienko. Ukraina telah menunjukkan kemampuannya untuk memproduksi drone semacam itu dan menargetkan aset Rusia.

Musienko menekankan bahwa Ukraina perlu mempromosikan pembuatan drone laut baik sendiri atau dengan bantuan sekutu Barat.

Monobank USV Ukraina
Monobank USV Ukraina

Kapal tak berawak dalam perang Ukraina

Kapal permukaan tak berawak dan drone Ukraina baru-baru ini menargetkan kota Sevastopol di Krimea.

pengguna media sosial Posting video Ledakan besar, tampaknya sebuah benda di dekat pintu masuk pelabuhan. Serangan di Sevastopol adalah yang terbaru dari rangkaian panjang serangan Ukraina di semenanjung itu.

Pada November 2022, laporan media Rusia mengklaim bahwa serangan drone “kamikaze” Ukraina terjadi di pelabuhan Shishchares di pelabuhan Novorossiysk di Laut Hitam Rusia.

USV Ukraina – UNITED24

Teknologi SpaceX Starlink biasa digunakan untuk mengelola USV Ukraina di luar jangkauan yang terlihat. Tetapi pendiri bisnis Elon Musk kini telah memilih untuk membatasi fungsionalitas Starlink karena memang demikian Itu berkata Khawatir tentang “efek terbalik” dari serangan Angkatan Udara AS di Kiev.

Ada cara tambahan di mana UAV ini dapat digunakan, seperti navigasi otonom ke area target dan dikendalikan dari jarak jauh oleh orang yang dekat dengan target dalam garis pandang.

Ukraina telah mengungkapkan rencananya untuk membangun armada 100 USV kamikaze. Sementara itu, batch baru USV Ukraina tampaknya sedang dalam pengembangan.

Pada 22 Maret, sukarelawan Ukraina Serhiy Sternenko dan Ihor Lachenkov berbagi foto USV di Twitter. Menurut industri pertahanan Ukraina, foto tersebut menggambarkan dua drone bernama “Bakhmut” dan “Raccoon”.

Organisasi tersebut mengklaim, “Seharusnya, [the] Drone memiliki hulu ledak dan akan digunakan sebagai serangan terhadap sasaran angkatan laut Rusia.” Namun, tidak diketahui apakah USV saat ini digunakan.

READ  Blinken mengunjungi Kiev pada momen penting perang dan hubungan dengan Ukraina

Angkatan Laut Ukraina sebelumnya juga menyoroti pentingnya drone ini untuk keamanan Ukraina.

Wakil Laksamana Oleksey Nezbaba, Komandan Angkatan Laut Ukraina, membenarkan bahwa drone angkatan laut ini telah membuktikan keefektifannya dan memiliki kemampuan untuk mengubah jalannya peristiwa di Laut Hitam.

Neizhpapa lebih lanjut menegaskan bahwa USV ini mampu berpartisipasi dalam pengawasan pantai, mengawal kapal dagang, mempertahankan pangkalan, dan mencegah operasi amfibi.

Pengembangan drone ini tidak diragukan lagi merupakan titik balik dalam perang angkatan laut. Angkatan laut lain bekerja secara agresif untuk memperluas kemampuan tak berawak dan otonom mereka karena mereka tidak ingin ketinggalan di bidang ini.