Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Revolusi penerbangan! Rusia mengirim Airbus A330-300 ke Iran untuk diperbaiki; Aeroflot dapat mengirim lebih banyak pesawat untuk pemeliharaan

Situs berita Rusia RBC melaporkan pada 10 April bahwa maskapai penerbangan terbesar Rusia, Aeroflot, telah mengirim salah satu Airbus A330-300 miliknya ke Iran untuk diperbaiki, pertama kali maskapai Rusia harus melalui perbaikan di Iran.

Keputusan untuk melakukan perbaikan pesawat di Iran tampaknya karena sanksi Barat yang melarang perawatan pesawat milik maskapai Rusia.

Pesawat Rusia tiba di Iran pada 5 April, dan teknisi maskapai Iran Mahan Air akan melakukan pekerjaan pemeliharaan.

Aeroflot mengakui mengirim salah satu pesawatnya ke Iran untuk pemeliharaan, dengan menyatakan bahwa Mahan Air memiliki “peralatan dan fasilitas yang diperlukan, sertifikasi, dan pengalaman luas” untuk tugas tersebut, dan diharapkan pekerjaan dilakukan “dengan kualitas tinggi, ” Menurut RBC.

Menurut sumber RBC, Aeroflot dilaporkan telah menjajaki kemungkinan melayani di Iran selama beberapa bulan. Mempertahankan penyangga pendaratan pesawat dalam kondisi baik adalah tujuan utama pengiriman A330 pertama ke Mahan Air untuk pemeliharaan.

File: Aeroflot, Airbus A330-300, VQ-BPJ - NRT.jpg - Wikimedia Commons
Aeroflot, Airbus A330-300 – Wikimedia Commons

Sebelumnya, Aeroflot melakukan layanan tersebut dengan menggunakan fasilitas kontraktor lain, seperti HAECO di Hong Kong. Perusahaan Rusia dan HAECO Sepakat untuk kontrak pemeliharaan dan perbaikan komponen pesawat jangka panjang yang baru pada tahun 2021.

Namun, sanksi internasional yang dikenakan pada Moskow sebagai tanggapan atas invasinya ke Ukraina memengaruhi beberapa aspek, termasuk penyediaan layanan perbaikan dan penggantian komponen untuk maskapai penerbangan Rusia.

Menurut informasi yang diberikan oleh kantor berita tersebut, Aeroflot memiliki 178 pesawat Airbus dan Boeing dalam armadanya per 1 April, dan dianggap sebagai maskapai penerbangan terbesar di Rusia.

Maskapai penerbangan Rusia meminta otoritas pengatur untuk mengizinkan mereka memperpanjang interval layanan untuk pesawat Barat dalam keadaan luar biasa. Proposal telah diajukan ke Badan Transportasi Udara Federal dan Layanan Pengawasan Transportasi Federal.

READ  Sebuah kapsul kecil "sangat radioaktif" yang hilang di gurun Australia menimbulkan kekhawatiran

Sementara itu, mengakuisisi AerCap, perusahaan penyewaan pesawat terbesar di dunia Aksi legal melawan perusahaan asuransi, mengklaim $3,5 miliar sebagai ganti rugi atas pesawat dan mesinnya yang saat ini terdampar di Rusia.

Industri penerbangan Rusia menghadapi tantangan besar akibat dampak sanksi Barat, yang semakin membatasi akses sektor ini ke suku cadang impor yang penting.

Akibatnya, banyak maskapai Rusia yang kesulitan beroperasi. Surat kabar Kommersant Rusia melaporkan, setidaknya sembilan maskapai penerbangan di negara itu telah menangguhkan operasinya pada 2022. Di antara mereka, regulator penerbangan nasional, Rosaviatsiya, telah mencabut sertifikat kelaikan terbang empat maskapai penerbangan.

Aeroflot Airbus
Aeroflot Airbus

Mengapa Rusia meminta bantuan Iran?

Setelah Rusia menginvasi Ukraina pada bulan Februari, Uni Eropa dan Amerika Serikat memberlakukan sanksi terhadap industri penerbangan Rusia.

Sanksi tersebut melarang penggunaan pesawat Rusia di wilayah udara mereka, melarang penjualan suku cadang, asuransi, dan layanan pemeliharaan ke maskapai penerbangan Rusia, dan mewajibkan perusahaan leasing untuk menghentikan semua kontrak sewa pesawat ke operator Rusia.

Dengan demikian, maskapai penerbangan Rusia memiliki pilihan terbatas dan terpaksa melepas pesawat untuk suku cadang. Izvestia tersebut Pada Desember 2022, Kremlin melegalkan kanibalisme, meski sudah umum dilakukan.

Andrei Patrakov, pendiri perusahaan keselamatan penerbangan RunAvia, mengatakan kepada RFE/RL bahwa regulator Rusia telah mengambil tindakan lebih keras setelah menyadari bahwa mengizinkan penggunaan suku cadang asli, bahkan dengan dokumentasi dari negara ketiga, tidaklah cukup.

Akibatnya, Batrakov menambahkan, mereka mengizinkan penggunaan suku cadang tidak asli, meski disertai dengan dokumen dari negara ketiga seperti Iran, yang menunjukkan rasa putus asa.

Sebanyak 20 pesawat ATR 72-600 jarak pendek telah dikirim ke Iran. Gambar: WikiCommons

Pada Juli 2022, Rusia dan Iran menandatangani perjanjian untuk memasok peralatan dan suku cadang guna mendukung industri penerbangan Rusia meski kedua negara tersebut berada di bawah sanksi internasional.

READ  Coronavirus (Covid-19) India 30 November berita langsung: Bharat Biotech mempelajari apakah suntikan Covaxin akan bekerja pada varian Omicron

Kesepakatan itu juga mencakup ketentuan untuk perbaikan dan pemeliharaan pesawat Rusia. Meskipun Iran mungkin tidak memiliki pijakan yang kuat dalam industri penerbangan, Iran mampu mempertahankan dan mengoperasikan beberapa pesawat Barat yang lebih tua meskipun menghadapi sanksi yang serupa dengan yang dikenakan pada Rusia.

Iran tidak dapat membeli pesawat baru atau suku cadang dari pabrikan internasional selama beberapa tahun karena berbagai sanksi internasional. Namun, maskapai penerbangan Tanah Air tetap beroperasi dengan menggunakan beberapa pesawat untuk suku cadang.

Hampir 100 dari 250 pesawat di armada Iran Air terlibat dihukum Pada tahun 2018 karena masalah perawatan atau pembongkaran suku cadang.

Namun, fakta bahwa pesawat Rusia dikirim ke Iran untuk diperbaiki menunjukkan kemitraan yang berkembang antara kedua negara, meskipun ada peringatan terus-menerus dari negara-negara Barat, yang menuduh Iran membantu invasi Rusia ke Ukraina dengan menyediakan drone.