Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ribuan warga Israel berdemonstrasi menentang pemerintahan baru Netanyahu |  Berita Benyamin Netanyahu

Ribuan warga Israel berdemonstrasi menentang pemerintahan baru Netanyahu | Berita Benyamin Netanyahu

Massa berdemonstrasi menentang rencana Netanyahu untuk memperluas permukiman di Tepi Barat yang diduduki dan melemahkan Mahkamah Agung Israel.

Ribuan warga Israel turun ke jalan untuk memprotes rencana pemerintahan baru Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang mereka katakan mengancam demokrasi dan kebebasan.

Para pengunjuk rasa berkumpul di kota Tel Aviv pada hari Sabtu, beberapa hari setelah pemerintah sayap kanan dan konservatif agama dalam 74 tahun sejarah negara itu dilantik. Dan itu merencanakan reformasi besar-besaran, dari memperluas permukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki hingga melemahkan mereka. kekuasaan kehakiman.

Para pengunjuk rasa membentangkan spanduk bertuliskan “Demokrasi dalam bahaya” dan “Bersama melawan fasisme dan apartheid”.

Spanduk lain bertuliskan, “Perumahan, Mata Pencaharian, Harapan.” Beberapa pengunjuk rasa mengibarkan bendera pelangi.

Demonstrasi dipimpin oleh sayap kiri dan anggota parlemen Palestina di parlemen Israel, Knesset.

Mereka mengkritik Menteri Kehakiman Yariv Levin, yang pada hari Rabu meluncurkan perombakan sistem peradilan yang telah lama dijanjikan pemerintah yang bertujuan melemahkan Mahkamah Agung negara itu.

Kritikus menuduh pemerintah menyatakan perang terhadap sistem hukum, dengan mengatakan rencana itu akan menjungkirbalikkan sistem check and balances Israel dan melemahkan institusi demokrasinya dengan memberikan kekuasaan absolut kepada koalisi baru yang berkuasa.

kata Danny Simon, 77, pengunjuk rasa dari kota Yavne, di selatan Tel Aviv.

Dia merujuk pada Netanyahu yang didakwa atas tuduhan korupsi pada tahun 2021, tuduhan yang dibantah oleh perdana menteri.

Netanyahu, 73, telah menjabat sebagai perdana menteri lebih lama dari siapa pun dalam sejarah Israel, memimpin negara itu dari tahun 1996 hingga 1999 dan dari 2009 hingga 2021. Kabinet barunya termasuk seorang politisi yang akhir tahun lalu mengakui penggelapan pajak serta beberapa karakter Kanan. , seperti seseorang yang pernah menyimpan di rumahnya foto seorang pria yang membunuh puluhan jemaah Palestina.

READ  OPEC+ mempertahankan kebijakan yang stabil di tengah ekonomi yang lemah dan batas atas minyak Rusia

Pada hari Sabtu, para demonstran juga menyerukan perdamaian dan koeksistensi antara orang Yahudi dan Palestina yang tinggal di negara tersebut.

“Kita sekarang dapat melihat banyak undang-undang yang dipertahankan terhadap orang-orang LGBT, terhadap orang Palestina, dan terhadap minoritas yang lebih besar di Israel,” kata Rola Daoud dari Stand Together, sebuah gerakan akar rumput Palestina dan Yahudi.

“Kami di sini untuk mengatakan dengan lantang dan jelas bahwa kami semua, orang Arab, Yahudi, dan berbagai komunitas di Israel, menuntut perdamaian, kesetaraan, dan keadilan.”