Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rishi Sunak: Bagaimana “Rishi Dishy” Jatuh Dari Kasih Karunia

Hai, Ini Hot Mic dan saya Nidhi Razdan.

Rishi Sunak adalah bintang baru dari Partai Tory di Inggris. Beberapa bulan lalu, Menteri Keuangan Inggris, Sunak, disebut-sebut sebagai orang yang difavoritkan menggantikan Boris Johnson sebagai Perdana Menteri. Johnson berada di pusat skandal Partygate pada saat itu, sebuah skandal yang sekarang membuat dia dan Sunak didenda oleh polisi karena menghadiri pesta selama penguncian Inggris. Tapi kapal Sunak tenggelam sebelum itu sebagai skandal tentang kekayaan istrinya dan pajaknya membawa dia dan keluarganya menjadi sorotan yang buruk.

Jadi, bagaimana ceritanya? Selama dua tahun terakhir, ketika pandemi melanda pekerjaan dan bisnis, janji Rishi Sunak untuk melakukan ‘apa pun yang diperlukan’ untuk membantu orang membuatnya sangat populer. Dia meluncurkan paket dukungan sebesar £350 miliar, yang membantu peringkat pribadinya melonjak di antara publik. Keunggulan bersihnya sekitar +30 menurut beberapa jajak pendapat.

Tapi menurut lembaga survei lain, seperti Ipsos, sekarang -18. Masalah dimulai pada musim semi ketika dia mempresentasikan Mini-Anggaran kontroversial di parlemen yang menaikkan pajak secara tajam. Ini terjadi pada saat krisis biaya hidup yang besar melanda Inggris berkat melonjaknya harga energi dan bahan bakar. Sunak kemudian diserang karena ‘tidak berhubungan’ setelah laporan media mengklaim bahwa dia memiliki empat mobil mewah dan bukan hatchback sederhana seperti yang dia klaim. Dia menghadapi ejekan setelah pemotretan yang dipentaskan melihatnya dengan canggung mengisi bahan bakar Kia Rio di pompa bensin Sainsbury. Dan kemudian datang bom politik yang menyegel nasibnya – bahwa istrinya Akshata Murthy berpotensi menghindari membayar hingga £ 20 juta pajak Inggris, yang hampir 200 crore rupee.

READ  UEA sekarang mengizinkan pemegang izin tinggal perak dari India

Akshata Murthy dan Rishi Sunak bertemu sebagai mahasiswa di Universitas Stanford di California. Mereka menikah pada 2009 dan memiliki dua putri. Akshata adalah putri pendiri Infosys Narayana Murthy dan dia memiliki sekitar 0,93% dari perusahaan IT yang berbasis di Bengaluru. Menurut surat kabar The Guardian, dia menerima sekitar £11,5 juta dividen tahunan dari sahamnya di perusahaan. Sekarang secara teknis, Akshata tidak melanggar hukum Inggris. Dia menunjukkan bahwa dia dibebaskan dari membayar pajak atas penghasilan luar negeri di Inggris karena statusnya sebagai apa yang disebut warga negara yang tidak berdomisili. Itu pada dasarnya berarti dia adalah warga negara India dan menurut hukum Inggris dia dianggap tidak berdomisili.

The Guardian mengatakan dia mengumpulkan sekitar £54,5 juta dividen dari Infosys selama bertahun-tahun dan karena status non-domnya, dia dapat menghemat sekitar £20 juta dalam pajak Inggris. Juru bicaranya mengatakan dia telah membayar pajak Inggris untuk setiap pendapatan yang dihasilkan di dalam negeri. Namun, anggota parlemen Partai Buruh Oposisi telah menulis surat kepada Sunak, menanyakan apakah istrinya membayar pajak luar negeri di India atau di surga pajak seperti Kepulauan Cayman – klaim yang ditolak oleh juru bicara Murthy untuk dikomentari. Ini bukan pertama kalinya klaim seperti itu muncul.

The Guardian melaporkan pada tahun 2020 bahwa beberapa investasinya dialihkan melalui Mauritius untuk menghindari pajak di India. Jadi apa itu status non-dom? Ini pada dasarnya adalah undang-undang pajak era kolonial yang berlaku untuk orang-orang yang merupakan penduduk pajak Inggris tetapi memiliki rumah permanen mereka di luar negeri. Mereka tidak bertanggung jawab atas pajak baik di Inggris atau tanah air mereka atas pendapatan asing mereka. Tapi itu tidak murah. Mereka yang telah tinggal di Inggris selama setidaknya tujuh dari sembilan tahun pajak sebelumnya harus membayar £30.000 setahun kepada pemerintah.

READ  Seorang hakim Argentina tertangkap kamera mencium seorang tahanan yang mencoba untuk mengurangi hukumannya. video viral

Di bawah hukum Inggris, non-dom akan secara otomatis dianggap berdomisili jika Anda tinggal di negara itu selama 15 tahun. Jadi ya, pengaturan pajak Akshata Murthy sepenuhnya legal, tetapi politik adalah tentang persepsi dan di situlah Rishi Sunak mengambil palu. Dan kemudian ada kartu hijau. Sunak mengaku bahwa ia memiliki satu sampai Oktober 2021, lebih dari enam tahun setelah ia menjadi anggota parlemen dan lebih dari 18 bulan setelah ia menjadi Menteri Keuangan, yang dikenal sebagai Rektor.

Memiliki kartu hijau membutuhkan janji untuk menjadikan AS tempat tinggal permanen Anda. Jadi, apakah Sunak menyimpan opsi cadangan jika politik di Inggris tidak berhasil? Sekali lagi, persepsinya tidak begitu besar. Sunak menyebut serangan terhadap istrinya tidak adil. Bahkan memanggil Will Smith dalam satu wawancara di mana dia berkata, “Setidaknya saya tidak bangun dan menampar siapa pun.” Istrinya tidak melanggar hukum apa pun, seperti yang telah kami katakan, tetapi pada saat Sunak telah menaikkan pajak atas orang Inggris biasa, penampilan bahwa dia menghindari pajak jutaan tampak mengerikan. Politik, pada akhirnya, semua tentang persepsi dan waktu.