Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Risiko infeksi BA.5 di antara orang yang terpapar varian SARS-CoV-2 sebelumnya

Risiko infeksi BA.5 di antara orang yang terpapar varian SARS-CoV-2 sebelumnya

Kepada editor:

Dalam beberapa bulan terakhir, omicron (B.1.1.529) telah menjadi varian dominan dari sindrom pernafasan akut parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2), menunjukkan beberapa tingkat penghindaran kekebalan.1 Sub-varian utama dari omicron, BA.1 dan BA.2, secara bertahap digantikan oleh BA.5 di banyak negara, mungkin karena peningkatan transmisibilitas dan penghindaran kekebalan parsial yang disebabkan oleh BA.1 dan BA.2.2,3 Perlindungan yang diberikan oleh BA.1 terhadap infeksi oleh subvariabel BA.5 sangat penting karena vaksin yang diadaptasi dalam uji klinis didasarkan pada BA.1.

Portugal adalah salah satu negara pertama yang terkena dominasi BA.5. Kami menggunakan National Registry for Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) (SINAVE) untuk menghitung risiko infeksi BA.5 di antara subjek dengan infeksi terdokumentasi dengan varian sebelumnya, termasuk BA.1 dan BA.2. Registri mencakup semua kasus yang dilaporkan di negara tersebut, terlepas dari presentasi klinisnya.

Efek perlindungan dari infeksi SARS-CoV-2 sebelumnya pada infeksi dengan varian Omicron BA.5.

Seperti yang ditunjukkan pada panel (a), kami mengidentifikasi periode (dalam warna yang berbeda) di mana satu varian diwakili di lebih dari 90% dari sampel isolat (data dari sindrom pernapasan akut nasional coronavirus 2). [SARS-CoV-2] pengendalian keragaman genetik4). Periode abu-abu mewakili waktu ketika lebih dari satu variabel beredar. Mengingat transisi yang relatif lambat antara dominasi varian omicron BA.1 dan dominasi varian omicron BA.2, kami menggabungkan BA.1 dan BA.2 dalam analisis. Kami tidak memasukkan subjek yang terinfeksi dalam 90 hari sebelum dominasi subfaktor omicron BA.5. Panel B menunjukkan kemanjuran perlindungan terhadap infeksi selama periode kontrol BA.5 (mulai 1 Juni 2022) di antara subjek dengan infeksi tunggal dalam periode dominasi varian yang berbeda, seperti yang ditunjukkan pada Panel A, dibandingkan dengan subjek yang tidak terdokumentasi infeksi per 1 Juni. Orang dengan infeksi sebelum 1 Juni tidak dimasukkan dalam penelitian. Batang mewakili interval kepercayaan 95%.

READ  Korban tewas akibat virus Corona di Amerika Serikat telah melampaui 700.000 meskipun vaksin tersedia secara luas

Surveilans genetik nasional untuk SARS-CoV-2 telah mengidentifikasi periode di mana varian yang berbeda mencakup lebih dari 90% isolat.4 Kami mengidentifikasi semua subjek yang mengalami infeksi pertama mereka pada periode kontrol untuk setiap variabel, untuk menghitung risiko infeksi mereka selama periode kontrol BA.5 (Gambar 1a). Kami mengumpulkan BA.1 dan BA.2 karena transisi yang lambat antara dua subvariabel dalam populasi. Akhirnya, kami menghitung risiko BA.5 untuk populasi yang tidak memiliki infeksi yang terdokumentasi sebelum dominasi BA.5 (1 Juni 2022).

Kami menemukan bahwa infeksi SARS-CoV-2 sebelumnya memiliki efek perlindungan terhadap infeksi BA.5 (Gambar 1b dan Tabel S1 dalam Lampiran Tambahan, tersedia dengan teks lengkap surat ini di NEJM.org), dan perlindungan ini maksimal untuk infeksi sebelumnya dengan BA.1 atau BA.2. Data ini harus dipertimbangkan dalam konteks infeksi penetrasi pada populasi yang divaksinasi tinggi, mengingat bahwa lebih dari 98% populasi penelitian di Portugal menyelesaikan seri vaksinasi primer sebelum 2022.

Desain penelitian tidak dapat menghilangkan semua pembaur (lihat bagian diskusi dalam Lampiran Tambahan). Selain itu, salah satu batasannya adalah efek diduga dari penurunan kekebalan pada populasi dengan kekebalan heterozigot (infeksi dan vaksinasi sebelumnya). Kami menemukan bahwa infeksi BA.1 atau BA.2 pada subjek yang divaksinasi memberikan perlindungan yang lebih tinggi terhadap BA.5 daripada infeksi dengan varian pra-omikron, konsisten dengan laporan terbaru dari desain tes negatif.5 Namun, infeksi BA.1 atau BA.2 terjadi lebih dekat ke periode dominasi BA.5 daripada infeksi dengan varian sebelumnya. Ada persepsi bahwa perlindungan yang ditawarkan oleh infeksi sebelumnya dengan BA.1 atau BA.2 sangat rendah, mengingat banyaknya jumlah infeksi BA.5 di antara orang-orang yang sebelumnya terinfeksi virus BA.1 atau BA.2. Data kami menunjukkan bahwa persepsi ini mungkin merupakan hasil dari kelompok subjek yang lebih besar dengan infeksi BA.1 atau BA.2 dibandingkan dengan infeksi oleh subvariabel lain, dan tidak didukung oleh data.

READ  Pengujian "selusin misinformasi" Facebook, dan kemampuan Twitter untuk mengekang penipuan vaksin: NPR

Secara keseluruhan, kami menemukan bahwa infeksi tembus dengan varian BA.5 lebih kecil kemungkinannya di antara orang dengan riwayat SARS-CoV-2 sebelumnya pada populasi yang divaksinasi tinggi, terutama untuk infeksi BA.1 atau BA.2 sebelumnya, dibandingkan di antara subjek yang tidak terinfeksi. . . .

Joao Malato, MA.
Institut Kedokteran Molekuler João Lobo Antunes, Lisbon, Portugal

Roy M. Ribeiro, Phil D.
Laboratorium Nasional Los Alamos, Los Alamos, New Mexico

Petrus B. Cahaya, MD
Pedro Casaca, MD
Eugenia Fernandez, Ph.D.
Direktorat Jenderal Kesehatan, Lisbon, Portugal

Carlos Antunes, Ph.D.
Universitas Lisbon, Lisbon, Portugal

Walter R. Fonseca, MD, PhD.
Direktorat Jenderal Kesehatan, Lisbon, Portugal

Manuel C. Gomez, Ph.D.
Universitas Lisbon, Lisbon, Portugal

Luis Graca, MD, Phil D.
Institut Kedokteran Molekuler João Lobo Antunes, Lisbon, Portugal
[email protected]

Dengan dukungan dari Uni Eropa Cakrawala 2020 Program Penelitian dan Inovasi (nomor proyek ERA, 952377-iSTARS) dan oleh institut sains dan teknologi melalui 081_596653860 dan PTDC/MAT-APL/31602/2017 dan melalui Institut Kesehatan Nasional Berikan R01-AI116868.

Formulir pengungkapan yang disediakan oleh penulis tersedia dengan teks lengkap surat ini di NEJM.org.

Pesan ini diposting pada 31 Agustus 2022, di NEJM.org.

Dr.. Gomez dan Graca sama-sama berkontribusi pada pesan ini.

  1. 1. itu PDan Varoni JDan Evans JB, dan lain-lain. Netralisasi subvarian Omikron SARS-CoV-2 BA.4/5 dan BA.2.12.1. Dalam Angel J Med 2022; 386:25262528.

  2. 2. yo cDan Collier adalahDan ROM, dan lain-lain. Netralisasi varian omicron SARS-CoV-2 BA.1 dan BA.2. Dalam Angel J Med 2022; 386:15791580.

  3. 3. Cao WeiDan Ini Simai ADan Jian Fu, dan lain-lain. Antibodi yang disebabkan oleh infeksi omicron BA.2.12.1, BA.4 dan BA.5. sifat pemarah 2022; 608:593602.

  4. 4. Institut Kesehatan Nasional Dr. Ricardo Jorge. Keragaman genetik dari novel coronavirus SARS-CoV-2 (COVID-19) di Portugal. (dalam bahasa Portugis) 2022 (https://insaflu.insa.pt/covid19).

  5. 5. Tarawneh huDan Kimiteli HDan Ayoub HH, dan lain-lain. Perlindungan dari infeksi SARS-CoV-2 alami terhadap infeksi ulang dengan subvarian omicron BA.4 atau BA.5. Juli 12Dan 2022 (https://www.medrxiv.org/content/10.1101/2022.07.11.22277448v1). pra-cetak.

READ  Gejala varian Omicron: Bagaimana Anda tertular COVID?