Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

RNA dan vitamin B3 ditemukan dalam sampel yang diambil dari asteroid dekat Bumi

RNA dan vitamin B3 ditemukan dalam sampel yang diambil dari asteroid dekat Bumi

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Molekul organik telah terdeteksi dalam sampel yang dikumpulkan oleh misi Hayabusa2 Jepang dari asteroid dekat Bumi Ryugu.

Ketika para peneliti menganalisis sampel, yang dikumpulkan dari dua lokasi berbeda di asteroid, mereka menemukan urasil, salah satu bahan penyusun RNA, serta vitamin B3, atau niasin (kofaktor kunci dalam metabolisme makhluk hidup).

Urasil adalah nukleobase, atau senyawa yang mengandung nitrogen. Ini adalah salah satu dari lima basis nuklir dalam DNA dan RNA, protein dan molekul yang mengandung informasi dan instruksi genetik yang penting bagi sel-sel organisme hidup.

Sebuah studi rinci tentang hasilnya diterbitkan Selasa di jurnal Komunikasi Alam.

Ryugu adalah asteroid berbentuk berlian yang kaya karbon dengan diameter sekitar 3.000 kaki (1 kilometer). Hayabusa2 adalah misi pertama yang mengembalikan sampel bawah permukaan dari asteroid ke Bumi.

Misi Japan Aerospace Exploration Agency mengumpulkan satu sampel dari permukaan asteroid pada Februari 2019, kemudian menembakkan “peluru” tembaga ke asteroid untuk membuat kawah selebar 10 meter. Sampel diambil dari kawah ini pada Juli 2019. Hayabusa2 kemudian terbang di atas Bumi dan menjatuhkan sampel tersebut di Australia pada Desember 2020.

Dalam analisis sebelumnya, para peneliti mendeteksi asam amino dan molekul lain dalam sampel Ryugu, sementara urasil dan niasin juga ditemukan dalam meteorit yang mendarat di Bumi.

“Para ilmuwan sebelumnya telah menemukan pangkalan nuklir dan vitamin di beberapa meteorit kaya karbon, tetapi selalu ada masalah kontaminasi melalui paparan lingkungan Bumi,” kata penulis senior studi Yasuhiro Ohba, seorang profesor di Universitas Hokkaido di Jepang, dalam sebuah pernyataan. “Karena pesawat ruang angkasa Hayabusa2 mengumpulkan dua sampel langsung dari asteroid Ryugu dan mengirimkannya ke Bumi dalam kapsul tertutup, kontaminasi dapat disingkirkan.”

READ  Peneliti UCLA dan Harvard telah mengidentifikasi 10 insektisida neurotoksik

Para peneliti mendeteksi partikel ketika mereka merendam partikel yang dikumpulkan dari Ryugu dalam air panas dan menganalisis hasilnya menggunakan berbagai metode pengamatan, seperti kromatografi cair dan spektrometri massa.

Selanjutnya, tim menemukan sidik jari urasil, niasin, dan senyawa organik lain yang mengandung nitrogen.

“Molekul biologis lain juga ditemukan dalam sampel, termasuk pilihan asam amino, amina, dan asam karboksilat yang masing-masing ditemukan dalam protein dan metabolit,” kata Ohba.

Secara keseluruhan, hasil dari sampel Ryugu sejauh ini menambah bukti yang berkembang bahwa bahan penyusun kehidupan berasal dari luar angkasa dan awalnya dikirim ke Bumi miliaran tahun yang lalu oleh meteorit.

Ohba mengatakan molekul-molekul itu kemungkinan awalnya terbentuk melalui reaksi fotokimia dalam es di luar angkasa sebelum tata surya kita ada.

Konsentrasi partikel dalam kedua sampel berbeda, tetapi kemungkinan besar karena paparan lingkungan luar angkasa yang keras. Ada kemungkinan bahwa Ryugu pernah menjadi bagian dari benda langit yang lebih besar, seperti komet, sebelum hancur berkeping-keping akibat tabrakan dengan benda luar angkasa lainnya.

“Tidak ada keraguan bahwa molekul penting secara biologis seperti asam amino dan basa nuklir di asteroid/meteorit telah diberikan ke Bumi,” kata Ohba. “Secara khusus, kami berspekulasi bahwa mereka mungkin berperan dalam evolusi prebiotik di Bumi purba.”

Mungkin juga bahwa ketika batuan luar angkasa bertabrakan dengan planet lain di tata surya kita, mereka mungkin membawa beberapa bahan penyusun kehidupan.

“Saya tidak bisa mengatakan bahwa keberadaan komponen semacam itu secara langsung mengarah pada kemunculan/keberadaan kehidupan di luar bumi, tetapi setidaknya komponennya seperti asam amino dan basa nukleat mungkin ada di mana-mana di luar angkasa,” kata Ohba.

READ  Foto "Ring of Fire" dari seluruh dunia: NPR

Sekarang, para peneliti ingin mengetahui seberapa umum partikel ini berada di asteroid. Untungnya, sampel dari asteroid lain bernama Bennu akan dikirim ke Bumi pada bulan September oleh NASA Origins, Spectral Interpretation, Resource Identification, Security-Regolith Explorer, atau pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx.

“Penemuan urasil dalam sampel dari Ryugu memperkuat teori terkini mengenai sumber pangkalan nuklir di awal Bumi,” kata Ohba. “Misi OSIRIS-REx NASA akan mengembalikan sampel dari Bennu tahun ini, dan studi perbandingan komposisi asteroid ini akan memberikan lebih banyak data untuk membangun teori-teori ini.”