Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rocket Lab berencana meluncurkan misi Venus pada akhir tahun 2024

Rocket Lab berencana meluncurkan misi Venus pada akhir tahun 2024

WASHINGTON – Rocket Lab berencana meluncurkan misi ke Venus yang telah lama ditunggu-tunggu dan didanai swasta pada akhir tahun 2024, memanfaatkan pengalamannya dalam misi ke bulan.

Berbicara pada pertemuan Venus Exploration Analysis Group, atau VEXAG, pada tanggal 29 Oktober, Christopher Mundy, insinyur sistem utama untuk misi antarplanet Rocket Lab, mengatakan perusahaan telah menetapkan tanggal peluncuran 30 Desember 2024, untuk peluncuran roket tersebut. . Misi Laboratorium Roket ke Venus.

Misi yang juga disebut Venus Life Finder ini akan mengirimkan pesawat ruang angkasa kecil ke Venus. Sebuah wahana akan terlepas dan memasuki atmosfer planet, dilengkapi dengan satu instrumen, autofluorometer, untuk mendeteksi keberadaan senyawa organik dalam tetesan di awan planet. Misinya adalah Seri pertama yang diusulkan oleh para ilmuwan di MIT Untuk mencari bukti kehidupan di atmosfer Venus.

Rocket Lab berkolaborasi dengan MIT dan lainnya dalam misi ini, yang bergantung pada pendanaan swasta. Misi tersebut awalnya diperkirakan akan diluncurkan pada Mei 2023, namun perusahaan menundanya karena sedang mengerjakan prioritas lain. “Misi Venus adalah proyek semalam dan akhir pekan,” kata CEO Rocket Lab Peter Beck dalam sebuah wawancara di bulan April. “Hal ini selalu dikesampingkan, tetapi kami masih mengusahakannya.”

Mandy mengatakan perusahaannya membuat kemajuan yang baik dalam misi tersebut. “Kami mendapatkan berbagai komponen dari vendor luar,” katanya, termasuk sistem perlindungan termal wahana yang disediakan oleh Pusat Penelitian Ames NASA dan instrumen utama dari Teknologi Pengukuran Tetesan. Mereka diharapkan akan dikirim pada akhir tahun ini, sehingga pesawat ruang angkasa tersebut dapat dirakit, diintegrasikan, dan diuji tahun depan.

Jadwal saat ini menyerukan peluncuran pada 30 Desember, meskipun Mandy tidak mengungkapkan lamanya periode peluncuran misi tersebut. Roket Electron akan menempatkan pesawat ruang angkasa seberat 315 kilogram itu ke orbit rendah Bumi, di mana ia akan melakukan serangkaian manuver peningkatan orbit yang mengarah ke penerbangan lintas bulan untuk mengirim pesawat ruang angkasa itu ke Venus. Garis waktu ini akan mengakibatkan pesawat ruang angkasa tiba di Venus pada 13 Mei 2025.

READ  Berapa banyak atom yang ada di alam semesta yang terlihat?

Wahana ini akan terpisah dari fase penerbangan dan mengumpulkan data selama sekitar lima menit saat turun melalui awan di bagian atas atmosfer planet. Pesawat ruang angkasa kemudian akan mengirimkan data yang dikumpulkannya selama 20 menit sebelum mencapai ketinggian sekitar 22 kilometer, di mana tekanan atmosfer mencapai 20 atmosfer, batas yang dirancang untuk ditahan oleh wahana tersebut. Dia menambahkan bahwa suhu internal juga akan mencapai batas yang dapat ditahan oleh perangkat elektronik pada saat yang bersamaan.

Misi ini dirancang untuk memanfaatkan perangkat keras dan desain misi yang digunakan pada CAPSTONE, misi bulan yang didanai NASA yang diluncurkan di Electron pada Juni 2022 menggunakan tahap pelayaran yang disebut Lunar Photon. “Ini adalah bus yang sama yang dirancang, diproduksi, dan diluncurkan untuk misi CAPSTONE,” katanya. “Karena kami didanai secara swasta dan berusaha untuk tetap berbiaya rendah, kami menggunakan kembali banyak desain yang sudah ada, sehingga mengurangi jumlah rekayasa yang harus kami lakukan.”

Meskipun para ilmuwan MIT mempunyai rencana untuk misi yang lebih ambisius di kemudian hari, penyelidikan Venus pada dasarnya adalah demonstrasi Lab Roket. “Rocket Lab sendiri saat ini tidak memiliki ambisi untuk mendanai misi lainnya,” ujarnya. “Kami berharap dengan membuktikan bahwa hal ini mungkin terjadi, kami mungkin dapat menarik lebih banyak minat. Biaya misi ini akan jauh lebih rendah dari biasanya, sehingga hal ini dapat mendorong lembaga pemerintah untuk mendukung misi semacam ini.”

Di antara mereka yang menghadiri pertemuan VEXAG adalah Lori Glaze, direktur Divisi Ilmu Planet NASA. “Peningkatan kemampuan ini sangat bagus untuk semua orang,” katanya tentang misi yang direncanakan. “Saya sangat menantikan peluncuran Rocket Lab.”

READ  5 kebiasaan sore yang sehat terinspirasi dari zona biru

Rocket Lab belum mengungkapkan biaya misi tersebut, yang berkontribusi pada peluncuran, tahap penerbangan, dan penyelidikan masuk, namun kemungkinan besar misi tersebut akan masuk dalam kategori misi sains planet terkecil NASA, yang disebut SIMPLex, dengan biaya maksimum $55 juta. Namun, Glaze mengatakan NASA menunda panggilan untuk misi SIMPLEx di masa depan karena keterbatasan anggaran.