Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rocket Labs meluncurkan kubus NASA Tropics

Rocket Labs meluncurkan kubus NASA Tropics

Rocket Lab Electron telah meluncurkan sepasang kubus NASA yang dirancang untuk memantau perkembangan badai tropis, 11 bulan setelah kehilangan satelit pertama di konstelasi ketika roket lain gagal.

Elektron lepas landas dari Kompleks Peluncuran 1 perusahaan di Selandia Baru pada pukul 21:00 EST 7 Mei. Fase peluncuran roket membukukan dua pengamatan struktur presipitasi dan intensitas badai dengan smallsats cube array (TROPICS) yang diselesaikan waktu setelah sekitar 35 menit meskipun hal ini tidak dikonfirmasi hingga stasiun bumi lewat 20 menit kemudian.

Elektron menempatkan kubus 3U ke orbit 550 kilometer dengan kemiringan 32 derajat. Fase kick, yang biasanya digunakan dalam penembakan elektron untuk memutar orbit, mengubah kemiringan yang diperlukan untuk muatan.

Elektron kedua akan melepaskan dua Kubus Tropis lagi sekitar dua minggu kemudian. Sistem empat satelit ini akan dapat memantau perkembangan badai tropis menggunakan radiometer gelombang mikro di setiap satelit yang dapat mengumpulkan profil suhu dan uap air. Dengan empat satelit, TROPICS akan dapat memperoleh pembaruan setiap jam yang dapat membantu memantau pembentukan badai dan sistem cuaca tropis lainnya.

“Kami akan mendapatkan data yang tidak kami miliki sebelumnya, yaitu kemampuan untuk melihat wilayah gelombang mikro badai dengan irama per jam untuk melihat badai saat terbentuk dan semakin intensif,” kata William Blackwell, TROPICS penyidik ​​utama. di Laboratorium MIT Lincoln, selama panggilan pengarahan 28 April. “Kami berharap dapat meningkatkan pemahaman kami tentang proses mendasar yang mendorong badai dan pada akhirnya meningkatkan kemampuan kami untuk memprediksi jalur dan intensitasnya.”

TROPICS awalnya merupakan konstelasi enam satelit. Dua satelit pertama diluncurkan dengan Astra Rocket 3.3 pada Juni 2022 sebagai bagian dari kontrak tiga peluncuran senilai sekitar $8 juta, tetapi gagal mencapai orbit ketika bagian atas roket kehabisan bahan bakar minyak tanah dan mati sebelum waktunya.

READ  Mengapa katak kecil ini sangat buruk dalam melompat?

Astra kemudian menghentikan Rocket 3.3, memaksa NASA menemukan cara baru untuk meluncurkan empat satelit yang tersisa. Agensi memilih Rocket Lab pada November 2022 untuk meluncurkan dua elektron khusus dari Launch Complex 2 baru perusahaan di Wallops Island, Virginia. NASA memberikan penghargaan di bawah akuisisi Dedicated and Rideshare (VADR) kelas Venture, dengan Rocket Lab mengeluarkan pesanan misi senilai $12,99 juta.

Rocket Lab mengatakan pada 10 April akan memindahkan peluncuran dua roket TROPICS dari Virginia ke Selandia Baru. Garis waktu di mana kami dapat meluncurkan pesawat ruang angkasa dari Virginia tidak terkait dengan garis waktu yang diperlukan untuk membawa pesawat ruang angkasa ini ke orbit untuk musim badai, kata CEO Rocket Lab Peter Beck dalam panggilan media. . Dia tidak merinci masalah yang mencegah peluncuran dari Virginia sesuai jadwal.

Pejabat NASA mengatakan mereka puas dengan perubahan lokasi peluncuran. “Kami hampir tidak yakin dengan lokasi peluncuran,” kata Bradley Smith, direktur Layanan Peluncuran untuk Direktorat Misi Operasi Luar Angkasa NASA. “Selama penyedia peluncuran dapat memenuhi persyaratan misi, itu adalah pilihan mereka ke mana mereka ingin pergi.”

Beck mengatakan perubahan di situs peluncuran datang tanpa biaya tambahan ke NASA. Ada beberapa pekerjaan logistik dan dokumen tambahan untuk membawa satelit TROPICS ke Selandia Baru, kata Ben Kim, direktur eksekutif program di Divisi Ilmu Bumi NASA, tapi itu kecil. Manajer misi TROPICS di lokasi peluncuran “mungkin mengalami saat-saat terburuk karena saya terus menelepon dan mengirim pesan kepadanya di tengah malam, melupakan perbedaan waktu.”

Asalkan peluncuran kedua berhasil, NASA berharap sistem empat satelit akan beroperasi pada awal musim badai Atlantik musim panas ini. Memiliki empat bukannya enam yang direncanakan semula “membuat perbedaan,” kata Blackwell, dengan satu kunjungan kembali 10 hingga 15 menit lebih lama daripada jika ada enam. “Kami masih lebih baik dari persyaratan 60 menit kami hanya dengan empat satelit.”

READ  Neuron burung menggunakan glukosa tiga kali lebih sedikit daripada neuron mamalia