Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Roket Berat Falcon SpaceX Akan Meluncurkan Teleskop Luar Angkasa Roman NASA

NASA telah memilih Falcon Heavy milik SpaceX untuk meluncurkan teleskop ruang angkasa utama berikutnya, sebuah observatorium lapangan luas yang secara langsung melengkapi Teleskop Luar Angkasa James Webb yang baru.

Awalnya dikenal sebagai Wide Field Infrared Survey Telescope (WFIRST), NASA baru-baru ini mengganti nama misi untuk menghormati Nancy Grace Roman, kekuatan pendiri di belakang Teleskop Luar Angkasa Hubble. Dengan tepat, desain dasar Teleskop Luar Angkasa Romawi mengingatkan Hubble dalam banyak hal, mengingat fakta bahwa misi itu ada hanya karena Kantor Pengintaian Nasional AS (NRO) memilih untuk menyumbangkan satelit mata-mata bernilai miliaran dolar—satelit yang secara efektif merupakan versi Hubble yang menghadap ke Bumi.

Namun, berkat beberapa dekade perbaikan dalam aspek elektronik, elektromekanis, dan instrumentasi pesawat ruang angkasa dan teleskop ruang angkasa, RST akan secara signifikan lebih mampu daripada teleskop Hubble yang menyerupainya. Dan sekarang, setelah beberapa tahun berjuang untuk bertahan hidup, Teleskop Luar Angkasa Romawi secara resmi melakukan perjalanan ke luar angkasa – roket Falcon Heavy milik SpaceX.

Falcon Heavy terus menjadi sedikit paradoks, memenangkan kontrak demi dekade untuk meluncurkan flagship yang semakin bernilai tinggi meskipun tidak diluncurkan sekali dalam lebih dari tiga tahun. Ini adalah ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya, pada titik ini, karena misi besar yang semakin dipercayakan ke Falcon Heavy kemungkinan akan mengalami penundaan yang signifikan di sisi pesawat ruang angkasa. Suatu saat di akhir tahun 2021, misalnya, SpaceX telah lima Peluncuran Falcon Heavy awalnya direncanakan untuk 2022 – semua kecuali satu telah ditunda beberapa bulan hingga satu tahun atau lebih. Tujuh bulan memasuki 2022, tidak satu pun dari misi ini diluncurkan dan tampaknya semakin besar kemungkinan Falcon Heavy akan beruntung untuk terbang sepanjang tahun ini.

READ  Elon Musk mengejek Presiden Biden setelah SpaceX menyelesaikan misi sipil pertamanya

Namun, teleskop luar angkasa Rumania bergabung dengan pernyataan mengesankan yang mencakup satelit cuaca GOES-U multi-miliar dolar, Europa Clipper NASA, dua modul (HALO dan PPE) untuk stasiun ruang angkasa yang mengorbit bulan, penjelajah asteroid Psyche, hingga NASA. , pendarat Astrobotic Griffin besar yang membawa Fiber Moon NASA, dua satelit komunikasi geostasioner besar, dan tiga misi Angkatan Darat AS. RST adalah kontrak peluncuran roket kesebelas antara sekarang dan pertengahan 2020.

Meskipun memiliki daya pisah yang sama, instrumen medan lebar awal RST akan memiliki bidang pandang 100 kali lebih besar dari Hubble, yang berarti teleskop baru akan dapat dirakit. Bahan Lebih banyak data pada waktu yang sama. itu Tujuan Utama Mereka termasuk mengukur “cahaya dari satu miliar galaksi selama masa misi” dan melakukan “pemindaian mikro lensa dari Bima Sakti bagian dalam untuk menemukan sekitar 2.600 exoplanet.” Instrumen kedua dalam bentuk korona akan “melakukan pencitraan kontras tinggi dan analisis spektroskopi dari lusinan exoplanet terdekat.” berdasarkan Laboratorium Propulsi JetCoronagraph memberikan titik awal yang kritis dalam persiapan untuk misi masa depan yang ditujukan untuk [directly] Menggambarkan dan membedakan planet mirip Bumi [that are] 10 miliar kali lebih redup daripada bintang induknya.”

Menurut NASA, “Program sains teleskop juga mencakup penyelidikan khusus untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan luar biasa [about the nature and] Efek energi gelap dan materi gelap, serta program penyelidik publik yang besar untuk memungkinkan studi lebih lanjut tentang fenomena astrofisika untuk memajukan tujuan ilmiah lainnya.”

Karena RST juga berfokus pada panjang gelombang inframerah cahaya, itu bisa menjadi pendamping yang sangat baik untuk Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST). Sementara RST adalah observatorium survei lapangan luas yang bertujuan untuk mengamati dan mengklasifikasikan miliaran galaksi, bintang, dan planet, cermin JWST yang lebih besar optimal untuk pengamatan jarak dekat dari target tunggal atau pandangan dalam ke hamparan kecil langit. RST akhirnya dapat bekerja seperti MRI atau CT scan dari biopsi JWST, memberi tahu ahli bedah ke mana harus mencari tetapi hanya menunjukkan apa yang mungkin dia temukan.

Menurut NASA, kontrak peluncuran Falcon Heavy senilai $4,3 miliar untuk teleskop luar angkasa akan menelan biaya $255 juta yang luar biasa untuk mengirim pesawat ruang angkasa ke titik Lagrange L2 Sun-Earth 800.000 kilometer (~500.000 mil) dari Bumi. kontrak NASA Untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa Europa Clipper yang lebih mahal sampai ke Jupiter dengan roket Falcon Heavy yang dapat dibuang sepenuhnya, biayanya diperkirakan kurang dari $ 180 juta.

Agensi NASA jumpa pers Ia juga mengklaim bahwa RST akan siap diluncurkan pada Oktober 2026 jumpa pers Per September 2021 tidak menyebutkan target 2026 dan hanya menunjukkan bahwa peluncuran RST dijadwalkan untuk no Nanti Mulai Mei 2027.

Roket Berat Falcon SpaceX Akan Meluncurkan Teleskop Luar Angkasa Roman NASA