Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Roket bersejarah Falcon 9 membuat lebih banyak sejarah pada Jumat malam – Ars Technica

Roket bersejarah Falcon 9 membuat lebih banyak sejarah pada Jumat malam – Ars Technica

Perbesar / Roket Falcon 9 lepas landas dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada Jumat malam.

Luar AngkasaX

CAPE CANAVERAL, Florida — Selama tiga setengah tahun bertugas, salah satu pendorong roket Falcon 9 milik SpaceX yang dapat digunakan kembali menonjol dibandingkan inventaris roket perusahaan lainnya. Booster bernomor seri B1058 ini telah terbang sebanyak 18 kali sejauh ini. Dalam peluncuran perdananya pada 30 Mei 2020, roket tersebut mendorong astronot NASA Doug Hurley dan Bob Behnken ke dalam buku sejarah misi pertama SpaceX untuk mengirim manusia ke orbit.

Hal ini mengakhiri kesenjangan sembilan tahun dalam kemampuan Amerika untuk meluncurkan astronot ke orbit rendah Bumi dan merupakan pertama kalinya pesawat ruang angkasa komersial mencapai prestasi ini. Pada saat itu, roket tersebut masih baru dari pabrik SpaceX di California Selatan, dan berwarna putih cerah, dengan logo “cacing” NASA berwarna merah cerah di sampingnya.

Selama perjalanannya ke luar angkasa dan kembali lagi, cat putih ini menjadi gelap menjadi warna arang. Jelaga yang dihasilkan dari knalpot roket berangsur-angsur menumpuk di booster berbentuk silinder setinggi 15 lantai. Logo cacing merah NASA kini hampir tidak terlihat.

Pada Jumat malam, roket ini diluncurkan untuk ke-18 kalinya, memecahkan rekor 17 penerbangan dengan booster Falcon 9 lainnya di armada SpaceX. Misi ini merupakan peluncuran lainnya untuk menyebarkan lebih banyak satelit di jaringan Starlink SpaceX. Sekelompok 23 pesawat ruang angkasa ditempatkan di atas roket Falcon 9 ketika lepas landas pada pukul 20:37 ET pada hari Jumat (00:37 UTC pada hari Sabtu).

Setelah lepas landas dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida, tahap pertama roket Falcon 9 menembakkan sembilan mesin Merlin berbahan bakar minyak tanah selama sekitar dua setengah menit, mempercepat kendaraan peluncuran hingga lebih dari 5.000 mph (8.000 km/jam). ). Kemudian, seperti yang terjadi 17 kali sebelumnya, booster ditembakkan dari bagian atas roket Falcon 9, yang menembakkan satu mesin untuk menggerakkan satelit Starlink ke orbit.

READ  Kabupaten berubah menjadi situs komunitas yang lebih kecil dan lebih bertarget
Falcon 9 dimulai dengan lapisan cat putih cerah.  Sekarang menunjukkan tanda-tanda jelaga dari 17 penerbangan luar angkasa.
Perbesar / Falcon 9 dimulai dengan lapisan cat putih cerah. Sekarang menunjukkan tanda-tanda jelaga dari 17 penerbangan luar angkasa.

Luar AngkasaX

Rudal tersebut terus menanjak, mencapai ketinggian lebih dari 70 mil (115 kilometer) sebelum jatuh kembali ke atmosfer. Ia menembakkan tiga mesin pembakar rem untuk memperlambat kembalinya, kemudian menyalakan satu mesin dan memperpanjang empat kaki pendaratan serat karbon untuk berhenti di platform terapung dekat Bahama. Kapal drone akan mengembalikan roket tersebut ke Cape Canaveral, tempat SpaceX akan mereparasi kendaraannya untuk penerbangan ke-19.

Dengan penerbangan Jumat malam, booster khusus ini meluncurkan 846 satelit, sebagian besar adalah Starlinks. Jika Anda membiarkannya meresap, itu adalah angka yang besar. Jumlah ini lebih banyak dari jumlah total satelit di jaringan broadband OneWeb. Peluncuran pada Jumat malam, yang disebut Starlink 6-26, menjadikan jumlah total satelit Starlink yang beroperasi di orbit menjadi lebih dari 5.000, menurut Tabulasi oleh Jonathan McDowellseorang ahli astrofisika dan ahli dalam melacak aktivitas penerbangan luar angkasa.

Falcon 9 masih akan ada untuk sementara waktu

Pejabat SpaceX sering menekankan bahwa bahkan setelah peluncuran roket 278 Falcon 9 atau Falcon Heavy, para insinyur mempelajari sesuatu dari setiap penerbangan. Hal ini tentu membantu memulihkan sebagian besar roket (penguat dan selubung muatan) setelah setiap peluncuran, memungkinkan teknisi untuk melakukan inspeksi dan perbaikan, pertukaran mesin sesekali, peningkatan, atau apa pun yang perlu dilakukan di antara misi.

Tampaknya juga tidak ada ketegangan antara ritme penerbangan SpaceX dan tingkat keberhasilannya. Roket Falcon 9 dan Falcon Heavy kini telah mencapai 249 misi sukses berturut-turut sejak ledakan pra-penerbangan Falcon 9 pada tahun 2016 di landasan peluncurannya di Florida.

READ  Hujan meteor Perseid 2021: Cara melihat peristiwa langit

“Saya melihat bahwa tingkat pertempuran hanya dapat terjadi jika Anda dapat meningkatkan keandalan, sehingga mereka tidak menjadi entitas yang bersaing,” kata seorang pejabat SpaceX baru-baru ini kepada Ars. Pejabat itu juga mengatakan SpaceX mungkin memperpanjang batas penerbangan booster Falcon 9 menjadi lebih dari 20, yang saat ini merupakan jumlah pesawat Falcon 9 yang disetujui untuk misi Starlink. Batasannya lebih rendah untuk penerbangan yang membawa muatan pelanggan.

Roket Falcon 9 milik SpaceX meluncur ke jangkauan Jumat malam, dengan sembilan mesin Merlin yang membakar minyak tanah dan oksigen cair.
Perbesar / Roket Falcon 9 milik SpaceX meluncur ke jangkauan Jumat malam, dengan sembilan mesin Merlin yang membakar minyak tanah dan oksigen cair.

Stephen Clark/Ars Technica

Misi tersebut merupakan upaya peluncuran orbital ke-60 tahun ini secara keseluruhan – penghitungan yang mencakup SpaceX, United Launch Alliance, dan Relativity Space – dari Stasiun Space Force Cape Canaveral atau Kennedy Space Center yang berdekatan, juga merupakan sebuah rekor. Tahun lalu terjadi 57 upaya peluncuran orbital dari Space Coast Florida.

SpaceX pada akhirnya ingin mempensiunkan roket keluarga Falcon dan pesawat ruang angkasa Dragon Crew dan memilih roket Starship baru yang sangat besar, sebuah kendaraan yang sepenuhnya dapat digunakan kembali. Namun hal itu tidak akan terjadi sampai SpaceX dapat membuktikan bahwa Starship dapat dengan andal membawa muatan dan manusia ke luar angkasa, sebuah kemungkinan yang mungkin terjadi dalam beberapa tahun lagi.

Misi Jumat malam ini menandai peluncuran roket Falcon ke-79 SpaceX tahun ini, karena perusahaan tersebut menargetkan 100 penerbangan pada akhir tahun 2023. Tahun depan, targetnya adalah meluncurkan 144 penerbangan, atau rata-rata satu penerbangan setiap dua dan satu penerbangan. -setengah hari. Setelah itu, Anda dapat mengandalkan ratusan penerbangan Falcon 9 atau Falcon Heavy lagi sebelum ada pembicaraan serius untuk menghentikan kendaraan ini.

READ  Memecahkan teka-teki matematika tentang quark dan gluon dalam materi nuklir

3 November 2023: Cerita ini diperbarui menyusul keberhasilan peluncuran roket Falcon 9 pada misi Starlink 6-26.