Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Roket buatan siswa terbang lebih tinggi dari pesawat komersial pemecah rekor

Roket buatan siswa terbang lebih tinggi dari pesawat komersial pemecah rekor

Menyebut diri mereka Cygnus Suborbitals, itu adalah tim yang terdiri dari sembilan mahasiswa sarjana dari kampus Prescott Embry-Riddle Aeronautical University. Pada bulan April, tim mengirimkan roket dalam penerbangan yang memecahkan rekor, mendorong batasan proyek yang dipimpin siswa.

rudal Deneb lepas landas dari Teman penggemar roket Fasilitas di Gurun Mojave California, menara peluncuran dibersihkan pada pukul 09:42 waktu setempat pada 16 April 2023. Ekor, dengan total waktu bakar 26,1 detik, mencapai puncak 47.732 kaki (14,55 kilometer) dengan kecepatan tertinggi 1.150 mph (1851 km / jam). Roket ini dinamai Deneb, bintang paling terang di konstelasi Cygnus.

Dnb meluncurkan 3 rekor dunia di game Shutters! 🚀🚀🚀

Menurut Embry Riddell penyataanIni adalah “peluncuran roket cair amatir perguruan tinggi dan universitas berpenghasilan tertinggi di Amerika Serikat”, dan menggandakan rekor sebelumnya 22.000 kaki (6,7 km), yang dibuat oleh mahasiswa di Universitas California, Los Angeles. Zin juga memecahkan rekor amatir dalam peroketan, menurut tim. Kesembilan siswa yang bertanggung jawab untuk merancang, membangun, dan menguji Deneb telah menghabiskan 4.000 jam selama setahun terakhir untuk mengerjakan proyek tersebut. Tim harus menghabiskan satu malam ekstra di gurun setelah gagal meluncurkan roket dalam tiga upaya pada hari sebelumnya.

Kiri: rasa bersalah selama penerbangan.  Kanan: Tim Suborbital Cygnus.

Kiri: rasa bersalah selama penerbangan. Kanan: Tim Suborbital Cygnus.
gambar: Embry-Riddle / Laboratorium Pengembangan Roket

“Saya jatuh berlutut, menangis, menyaksikan pencapaian yang luar biasa,” kata Dalton Songer, ketua tim dan mahasiswa teknik penerbangan, dalam rilisnya. “Semua orang merayakan dalam pelukan kelompok besar. Momen itu istimewa. Sesuatu yang hanya terjadi ketika sekelompok individu yang berdedikasi berkumpul dan menciptakan sesuatu yang luar biasa melawan segala rintangan.”

untuk konteksDeneb banyak terbang Lebih tinggi dari Gunung Everest yang memiliki ketinggian 29.032 kaki (8,8 km), dan lebih tinggi dari pesawat komersial yang tingginya tidak lebih dari 42.000 kaki (12,8 km).

Roket yang dibuat oleh mantan siswa terbang lebih tinggi dari roket Dhib. jauh lebih tinggi. Roket Traveler 4 dibuat oleh mahasiswa dari University of Southern California Secara teknis terbang ke luar angkasa. perbedaan. Roket bahan bakar cair, seperti SpaceX’s Falcon 9 dan Electron Lab Rocket, memiliki kinerja yang lebih tinggi dan fleksibilitas yang lebih besar, dan biasanya digunakan untuk menggerakkan kendaraan peluncuran besar.

Insinyur propulsi Zoe Brand membersihkan suku cadang persiapan aliran dingin.

Insinyur propulsi Zoe Brand membersihkan suku cadang persiapan aliran dingin.
gambar: Teka-teki Embry

Deneb adalah penerus roket bernama Altair, yang tertunda karena pandemi covid-19 dan kemudian meledak saat tim mencoba meluncurkannya pada Oktober 2022. Zoe Brand, anggota tim yang berspesialisasi dalam penggerak, mengatakan Cygnus Suborbitals mempelajari a banyak dari pengalaman itu. “Burung itu sangat berat,” katanya. “Oleh karena itu, kami sengaja fokus untuk membuat roket kami lebih ringan dengan mengintegrasikan tangki bahan bakar ke dalam kekakuan struktural roket.”

Elliot Brynner, Direktur Embry-Riddle Laboratorium Propulsi dan Kompleks Uji RudalDia mengatakan bahwa banyak siswa yang lulus dari tim telah mendapatkan pekerjaan penuh waktu di SpaceX, Blue Origin, dan Firefly Aerospace. Tim memulai sebagai Kursus Senior Desain Pembayaran yang diajarkan oleh Daniel White dan Jonathan Adams, dan merupakan bagian dari kursus yang dipimpin siswa. Laboratorium pengembangan rudalyang mempromosikan peroketan di sekolah dan memberikan peluang kerja bagi mahasiswa sarjana.

“Kami perlu membuktikan kepada dunia bahwa Embry-Riddle tidak hanya mampu membuat kendaraan terbang bermesin dua bahan bakar, tetapi mereka juga yang terbaik dalam membuatnya,” kata Songer.

Sungguh menakjubkan mengetahui bahwa mahasiswa sarjana mampu merancang dan meluncurkan roket bahan bakar cair yang kompleks, dan saya sangat menantikan pencapaian besar berikutnya dari mahasiswa dengan motivasi dan ambisi yang sama.

Untuk lebih banyak penerbangan luar angkasa dalam hidup Anda, pantau terus Twitter dan bookmark khusus untuk Gizmodo halaman penerbangan luar angkasa.

READ  Fosil berusia 500 juta tahun memecahkan misteri berabad-abad dalam evolusi kehidupan di Bumi