Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Roket SLS baru NASA yang besar mendapatkan tanggal peluncuran tentatif pertama

Hari ini, NASA mengumumkan bahwa NASA bertujuan untuk meluncurkan roket barunya yang mengerikan, Space Launch System, pada penerbangan pertamanya ke luar angkasa pada awal Agustus. NASA mengatakan memiliki tanggal tentatif 29 Agustus, 2 September dan 5 September untuk debut roket, meskipun masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan pada kendaraan antara sekarang dan nanti.

Space Launch System, atau SLS, adalah komponen kunci dari program Artemis NASA, inisiatif badan tersebut untuk mengembalikan manusia ke Bulan. Dirancang untuk mengangkut kapsul awak Orion NASA ke luar angkasa, roket tersebut akan melakukan serangkaian misi selama beberapa tahun ke depan yang pada akhirnya akan berakhir dengan pendaratan astronot di Bulan lagi. Tapi pertama-tama, NASA ingin melihatnya terbang tanpa awak, dan mengirim kapsul Orion kosong di sekitar bulan.

Pejabat NASA telah mengkonfirmasi bahwa mereka tidak berpegang pada tanggal tersebut untuk saat ini, tetapi pengumuman itu membawa roket lebih dekat daripada yang pernah diluncurkan. SLS telah dikembangkan selama hampir satu dekade, dan tanggal peluncuran perdananya telah menjadi target yang terus bergerak. NASA awalnya berencana untuk meluncurkannya pada awal 2017, tetapi Penundaan jadwal, kecelakaan pengembangan, dan salah urus Itu menyebabkan roket pertama meluncur berulang-ulang.

Tapi setelah membuat Sebagian besar latihan berpakaian lengkap Dengan roket yang memulai debutnya pada bulan Juni, NASA berada dalam tahap pengembangan akhir, dan peluncuran yang sebenarnya akan segera terjadi. Tanggal peluncuran yang lebih solid harus mendekati lepas landas yang sebenarnya. “Kami akan berkomitmen kepada agensi dalam tinjauan kesiapan penerbangan, lebih dari seminggu sebelum peluncuran,” Jim Frey dari NASA, administrator asosiasi untuk pengembangan sistem eksplorasi, mengatakan selama konferensi pers. “Tapi ini adalah tanggal yang sedang dikerjakan tim dan mereka punya rencana untuk itu.”

READ  Awak SpaceX Dragon mendarat di laut bersama astronot NASA

Setelah latihan, yang melihat SLS terisi penuh dengan pendorongnya untuk pertama kalinya, NASA mengembalikan roket ke Vehicle Assembly Building (VAB) besar di NASA’s Kennedy Space Center. Sejak itu, para insinyur telah bekerja untuk memperbaiki beberapa masalah yang muncul selama latihan, seperti kebocoran hidrogen yang pada akhirnya mencegah tim misi menyelesaikan tes seperti yang mereka inginkan. Ada misi lain yang harus dilakukan sebelum peluncuran, tetapi untuk saat ini, rencana tentatif adalah mengeluarkan SLS dari VAB pada 18 Agustus sebelum upaya peluncuran pertama pada 29 Agustus.

Tergantung pada hari peluncuran SLS, setiap tanggal akan memiliki waktu peluncuran dan durasi misi yang berbeda. Inilah yang diharapkan pada setiap tanggal:

  • 29 Agustus: Jendela peluncuran dua jam dibuka pada pukul 8:33 pagi ET. Misi akan memakan waktu 42 hari, dengan Orion jatuh ke laut pada 10 Oktober.
  • September 2: Jendela peluncuran dua jam dibuka pada 12:48 ET. Misi akan berlangsung 39 hari, dengan Orion jatuh ke laut pada 11 Oktober.
  • 5 September: Jendela peluncuran satu setengah jam dibuka pada pukul 17.12 ET. Misi akan memakan waktu 42 hari, dengan Orion jatuh ke laut pada 17 Oktober.

Jika NASA tidak mematuhi tanggal ini, jendela peluncuran berikutnya akan dibuka pada akhir September. Jendela ditentukan oleh posisi bulan relatif terhadap Bumi sehingga SLS bisa berhasil mendapatkan jalur yang benar di sekitar bulan, dan mereka harus memungkinkan kapsul Orion untuk menerangi matahari untuk sebagian besar penerbangan, sehingga bisa mendapatkan sinar yang cukup. panel suryanya. NASA memiliki daftar semua jendela, serta kriteria mereka sendiri, disini.

Jika NASA meluncurkan SLS di landasan peluncuran pada pertengahan Agustus tetapi tidak dapat diluncurkan pada 5 September, peluncuran roket dapat mengalami penundaan yang signifikan. Ini semua tentang sistem penghentian penerbangan SLS, yang digunakan untuk menghancurkan rudal jika terjadi kesalahan fatal selama peluncuran dan pesawat mulai menyimpang dari jalurnya. Tim harus menguji seluruh sistem penghentian penerbangan sebelum peluncuran, dan pekerjaan ini hanya dapat dilakukan di dalam VAB. Setelah SLS diluncurkan dari VAB, ada batas waktu 20 hari untuk sistem terminasi penerbangan sebelum dapat diuji lagi. Artinya, rudal tersebut harus diluncurkan dalam waktu 20 hari sejak diluncurkan, atau harus dikembalikan ke VAB agar sistem terminasi penerbangan dapat diperiksa kembali.

READ  Merah muda untuk keluarga, teman, dan saudara perempuan saya

Tes ini membutuhkan waktu, jadi jika SLS dipaksa kembali ke VAB setelah diluncurkan pada bulan Agustus, kemungkinan tidak akan siap untuk terbang hingga akhir Oktober. “Namun ada kemungkinan, bahwa kita mungkin akan menyerang [late September] Cliff Lanham, direktur senior operasi kendaraan untuk Sistem Eksplorasi Bumi di Kennedy Space Center NASA, mengatakan selama konferensi pers. “Tapi ini akan menjadi tantangan nyata bagi kami, saya akan jujur ​​dengan Anda. Tapi kami pasti akan memberikan yang terbaik pada saat itu.”

Namun, jadwal pasti bisa berubah dalam beberapa minggu mendatang. Tetapi untuk saat ini, NASA memiliki beberapa kemiripan dengan jadwal peluncuran SLS, dan roket itu mungkin benar-benar melihat ruang angkasa tahun ini.