Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Roket Starship SpaceX berhasil menyelesaikan pengembalian pertamanya dari luar angkasa

Roket Starship SpaceX berhasil menyelesaikan pengembalian pertamanya dari luar angkasa

Peluncuran roket Starship raksasa SpaceX pada hari Kamis, mencapai serangkaian tujuan ambisius yang ditetapkan oleh Elon Musk, CEO perusahaan, sebelum uji terbang keempatnya.

Meskipun penerbangan tersebut tidak sepenuhnya berhasil, hal ini memberikan sinyal bahwa visi Musk untuk membuat roket paling kuat yang pernah ada dan membuatnya dapat digunakan kembali dapat sekali lagi mengubah industri peluncuran luar angkasa global yang sudah didominasi oleh perusahaannya. Hal ini mungkin akan memberi semangat bagi para pejabat di NASA, yang akan menggunakan versi Starship untuk mengangkut astronot ke permukaan bulan selama misi Artemis III, yang saat ini dijadwalkan pada akhir tahun 2026.

Bill Nelson, administrator NASA, mengucapkan selamat atas X, situs jejaring sosial milik Mr. Musk.

“Kami selangkah lebih dekat untuk mengembalikan umat manusia ke Bulan melalui Artemis, dan kemudian kami menantikan Mars,” tulisnya.

Pesawat ruang angkasa itu diangkat ke tingkat atas ke luar angkasa, terbang separuh dunia, selamat dari panas terik saat memasuki kembali atmosfer, dan kemudian mendarat di air di Samudera Hindia, sesuai rencana.

Saat turun, kamera di pesawat ruang angkasa menangkap pancaran warna-warni dari gas yang memanas di bawahnya, dan pada ketinggian sekitar 30 mil, sebagian pelat pemandu mulai runtuh, namun tetap utuh. Pandangan kemudian terhalang ketika serpihan memecahkan lensa kamera.

“Pertanyaannya adalah berapa banyak ruang yang tersisa di kapal,” kata Kate Tice, pembawa acara SpaceX.

Namun data real-time terus mengalir kembali, diteruskan melalui satelit internet Starlink SpaceX, ke kantor pusat perusahaan di Hawthorne, California, hingga ketinggian dilaporkan pada 0, yakni hingga ke permukaan Samudera Hindia.

Manuver terakhir dilakukan untuk membalikkan pesawat ruang angkasa ke posisi tegak sebelum mendarat.

READ  Seiring dengan meningkatnya observasi bintang, sejarah dan masa depan bumi menjadi semakin tidak pasti

“Meskipun beberapa ubin hilang dan penutupnya rusak, pesawat ruang angkasa itu mampu mendarat dengan mulus di lautan!” Tuan Musk menulis di X.

Kerumunan karyawan SpaceX di luar pusat kendali bersorak gembira, melihat hasil tersebut sebagai validasi atas pendekatan terobosan perusahaan dalam bidang teknik.

Pada awal penerbangan, tahap pertama roket, booster Super Heavy raksasa yang dilengkapi dengan 33 mesin, mampu melakukan manuver yang nantinya akan mengembalikannya ke lokasi peluncuran. Pada penerbangan ini, pesawat tersebut melakukan simulasi pendaratan di Teluk Meksiko.

Dengan Starship berada di atas apa yang disebut SpaceX sebagai pendorong yang sangat berat, sistem roket ini, dalam hampir semua ukuran, adalah yang terbesar dan terkuat yang pernah dibuat.

Roket tersebut merupakan yang tertinggi yang pernah ada, dengan tinggi 397 kaki, atau sekitar 90 kaki lebih tinggi dari Patung Liberty, termasuk alasnya.

Roket ini juga memiliki mesin paling banyak yang pernah ada: Super Heavy memiliki 33 mesin Raptor SpaceX yang kuat yang menonjol dari bagian bawahnya. Saat mesin ini mengangkat pesawat ruang angkasa dari landasan peluncuran, mereka akan menghasilkan daya dorong sebesar 16 juta pon dengan kecepatan penuh.

Bagi Tuan Musk, pesawat luar angkasa itu sebenarnya adalah kapal Mars. Dia membayangkan armada pesawat luar angkasa membawa pemukim ke Planet Merah.

Bagi NASA, kendaraan tersebut akan berfungsi sebagai pendarat bulan, membawa astronot ke permukaan bulan untuk pertama kalinya sejak tahun 1972.

Dalam waktu dekat, SpaceX juga berencana menggunakan Starship untuk menyebarkan satelit komunikasi Internet Starlink generasi berikutnya.

Fitur paling transformatif dari Starship adalah ia dirancang agar dapat digunakan kembali sepenuhnya. Kemampuan ini berpotensi mengurangi biaya pengiriman muatan ke orbit, sehingga pengiriman 100 ton ke luar angkasa dalam satu hari akan memakan biaya kurang dari $10 juta, prediksi Musk.

READ  Para ahli mengatakan kecil kemungkinan kasus malaria menyebar ke Utah

Beberapa minggu yang lalu, setelah peluncuran uji coba yang sukses, Musk menulis di X bahwa untuk penerbangan ini, “tujuan utamanya adalah mendapatkan pemanasan maksimum sebagai balasannya.”

Dengan kata lain, dia tidak ingin mobilnya terbakar.

Selama peluncuran, pesawat ruang angkasa mencapai kecepatan orbit lebih dari 17.000 mil per jam dan mencapai ketinggian 145 mil. Saat pesawat ruang angkasa memasuki kembali atmosfer, ia terkena suhu hingga 2.600 derajat Fahrenheit.

Pada hari Kamis, Starship terkena panas tersebut dan kemudian mendarat di daerah terpencil di Samudera Hindia. Tujuan lainnya adalah mendaratkan tahap pertama, booster super berat, di Teluk Meksiko.

Selama penerbangan operasional di masa depan, kedua kendaraan dijadwalkan untuk kembali ke lokasi peluncuran dan dikurung dalam keadaan utuh di dekat menara peluncuran. Upaya ini masih dilakukan di masa depan.

Peluncuran sebelumnya pada bulan Maret mencapai kecepatan yang cukup bagi pesawat ruang angkasa untuk memasuki orbit untuk pertama kalinya. Pendakian tersebut mencakup perkembangan baru yang sukses: pemisahan panas, ketika beberapa mesin tahap kedua menyala sebelum booster yang sangat berat, atau tahap pertama, terpisah dan terjatuh.

Segmen kedua pesawat ruang angkasa mencapai beberapa tujuannya selama peluncurannya ke luar angkasa, termasuk membuka dan menutup pintu muatan pesawat ruang angkasa dan demonstrasi pergerakan propelan antara dua tangki di dalam pesawat ruang angkasa.

Namun saat pesawat luar angkasa mencapai titik tertinggi di jalurnya, ia mulai berputar di luar kendali. Kamera di pesawat menangkap cahaya oranye dari plasma panas di bawah pesawat ruang angkasa. Sekitar 49 menit setelah peluncuran, pesawat itu jatuh, kehilangan komunikasi di ketinggian 40 mil.

READ  Para ilmuwan telah menemukan tempat lahir kehidupan di bawah lapisan es Antartika

Pada awal penerbangan, booster Super Heavy seharusnya mensimulasikan pendaratan di Teluk Meksiko. Namun enam dari 13 mesin yang digunakan untuk manuver ini mati lebih awal.

SpaceX menyalahkan penyumbatan aliran propelan sebagai penyebab paling mungkin hilangnya pesawat ruang angkasa dan booster Super Heavy. Perusahaan mengatakan telah melakukan perubahan untuk mengatasi masalah ini.