Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Roket Vega kembali beroperasi setelah sukses meluncurkan enam satelit

Pada 28 April 2021, Vega berangkat dari Pelabuhan Luar Angkasa Eropa di Guyana Prancis dengan penerbangan VV18 untuk mengirimkan satelit observasi Bumi Pléiades Neo-3 ke dua orbit terpisah dan lima muatan tambahan. Kredit: ESA / CNES / Arianespace

Lepas landas Vega dari European Space Port di Guyana Prancis terjadi pada 02:50 GMT pada 29 April (03:50 CET; 22:50 waktu setempat pada 28 April) untuk mengirimkan Pleiades New 3 dan lima muatan tambahan ke orbit masing-masing.

Vega lepas landas dengan pesawat VV18

Kredit: ESA / CNES / Arianespace

Dalam perjalanan ini, Vega memanfaatkan bagian dari Multiple Payload Adapter (SSMS) yang dikembangkan ESA. SSMS adalah sasis serat karbon ringan dan modular, yang dapat menampung beberapa satelit ringan dengan massa 1 hingga 500 kg.

Fleksibilitas SSMS memungkinkan kapasitas cadangan Vega digunakan untuk meluncurkan satelit kecil pada muatan pelanggan utama. Menggunakan lebih dari satu luka bakar untuk tahap atas berarti dapat dipindahkan ke orbit yang berbeda juga.

Penggunaan SSMS pertama di Eropa adalah misi berbagi penerbangan pada September tahun lalu, membawa 53 satelit. Ini menunjukkan layanan baru Vega untuk menyediakan akses rutin yang terjangkau ke ruang angkasa untuk banyak satelit ringan.

Dengan massa lepas landas 920 kg, satelit observasi Bumi Pléiades Neo-3 adalah satelit pertama yang diluncurkan ke orbit target sinkron matahari sekitar 54 menit setelah misi.

Ini diikuti kira-kira 47 menit kemudian oleh peluncuran terkoordinasi dari satelit kecil Norwegia Norsat-3 dan empat CubeSat: Bravo dan dua satelit Lemur-2 dan Tyvak-128A.

Sesuai dengan peraturan puing-puing untuk membantu menjaga kebersihan tempat, Vega meluncurkan tahap atas untuk terakhir kalinya guna memastikan masuknya kembali dan pembakaran langsung ke atmosfer di atas lautan.

Penerbangan lepas landas VV18 Vega

Kredit: ESA / CNES / Arianespace

Sistem Peluncuran Vega adalah cara Eropa meluncurkan satelit ringan ke beberapa orbit dalam satu peluncuran. Setelah kehilangan misi Vega sebelumnya, Penerbangan VV17, sebuah komisi penyelidikan independen yang ditunjuk oleh ArianeSpace dan Badan Antariksa Eropa, menyusun peta jalan untuk kembalinya Vega yang kuat ke penerbangan.

READ  Departemen Kesehatan Masyarakat merilis data terobosan vaksin Covid-19 yang menyoroti keefektifan vaksin

Avio, kontraktor utama industri untuk peluncur Vega, di bawah arahan Arianespace dan ESA, telah mengikuti semua rekomendasi mengenai produksi kendaraan peluncuran dan persiapan peluncuran. Penerbangan VV18 hari ini menandai kembalinya operasi Vega yang sukses.

Daniel Neuschwander, Direktur Transportasi Luar Angkasa di Badan Antariksa Eropa

Daniel Neuschwander, Direktur Transportasi Antariksa di European Space Agency, berada di Pelabuhan Antariksa Eropa untuk kembalinya Vega ke penerbangan pada 28 April 2021. Vega berangkat dengan penerbangan VV18 untuk mengirimkan satelit observasi Bumi Pléiades Neo-3 dan lima muatan tambahan ke dua orbit terpisah. Kredit: ESA

“Saya senang melihat Vega kembali beraksi dan berterima kasih kepada tim ESA kami, bersama dengan Arianespace, Avio, dan pemasok atas kerja keras mereka untuk mencapai titik ini. Perjalanan ini menunjukkan kecerdikan Vega. Ini telah mengirimkan satu satelit utama dan memanfaatkan kelebihan kapasitas untuk mengerahkan lima satelit tambahan. “Dalam orbit terpisah,” komentar Daniel Neuschwander, Direktur Transportasi Antariksa di Badan Antariksa Eropa.