Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Roman Botel, salah satu pendiri Café de la Gare, meninggal bersama Coluche

Dia ikut mendirikan Café de la Gare dengan Coluche yang populer. Istrinya mengumumkan pada hari Selasa bahwa Roman Bottelli telah meninggal pada hari Senin, 31 Mei.

Istrinya, Saida Churchill, aktris dan programmer budaya di Agence France-Presse, mengatakan bahwa orang terkemuka ini di masa-masa awal kafe theater di Prancis telah meninggal pada usia 84 tahun di Rumah Sakit Corbel Eson, setelah diliputi oleh “gagal napas. “. Kota Itampes.

Dia memiliki sedikit pengikut belenggu dan kepatuhan, dan menjelaskan kepada AFP pada tahun 2005 bahwa dia telah menjadi seorang seniman pada pertengahan 1950-an “untuk menemukan pekerjaan yang memungkinkan Anda untuk bangun kapan saja dan tidak memerlukan sertifikasi atau pekerjaan nyata” kepatuhan . “

Seorang pria bebas dengan semangat tim

Hampir 15 tahun kemudian, yaitu, sehari setelah 68 Mei, pada bulan Juni 1969, ia ikut menciptakan Café de la Gare simbolis dengan Roman Colucci, Colucci yang futuristik, antara lain. Chamber digambarkan sebagai “teater pertama dan terakhir dalam kekacauan nyata”, yang pada saat itu mempertemukan sekelompok aktor muda. Teater “buatan tangan” yang menangani “hubungan masyarakat” diklarifikasi pada tahun 1970, dengan model ekonomi yang “dapat diterapkan” bahkan jika seseorang tidak harus “mengandalkannya untuk membangun kekayaan” seperti yang didefinisikan olehnya, jelas INA Archive .

Awalnya terletak di Odessa Passage dekat stasiun Montparnasse, di bekas bangunan pabrik, yang dibangun atas keberhasilannya, ia dipindahkan pada tahun 1972 ke rue du Temple, di distrik Marais, tanpa perubahan. Nama. Miu Miu, Gerard Lanvin, Renault, Anemon, Josiane Balasco dan Michel Blanc akan melakukan debut mereka di sana.

Saat ini, Coluche meninggalkan tempat itu. Pada tahun 1990, hampir 20 tahun setelah temannya, Roman Botel, pindah dari Café de la Gare untuk membuat panggung bersama istrinya di Itamps, Le Grand Solostes.

Dari Romain Bouteille, seorang pria yang penuh inspirasi dan lengkap, Colucci menjelaskan: “Apa yang tidak dia ajarkan kepada saya, saya mencurinya darinya.” Seniman yang dideskripsikan oleh Pierre Lescure, yang dipujinya di Twitter, sebagai “manusia yang sempurna” dan “pencipta revolusioner, keseimbangan sempurna untuk seorang solois yang menyukai band dan gerakan.”

READ  Dalam 500 halaman, Cattell and Bouquet telah menggambar ribuan kehidupan Josephine Baker