Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Romeza Gilji menetapkan Rekor Dunia Guinness untuk wanita yang hidup terlama

Romeza Gilji tingginya 7 kaki 0,7 inci

Romesa Gilji dari Turki telah menjadi wanita hidup tertinggi di dunia dengan tinggi 215,16 cm (7 kaki 0,7 inci). Gilji, 24, memecahkan Guinness Book of Records untuk kedua kalinya. Pada tahun 2014, pada usia 18 tahun, ia dinobatkan sebagai remaja tertinggi yang masih hidup oleh Guinness Book of Records. Kondisi Bu Gilji disebabkan oleh penyakit yang sangat langka. Dia menderita Sindrom Weaver, yang mempercepat pertumbuhan. Kondisi tersebut juga menyebabkan kelainan lain seperti pematangan tulang. Ms. Gilji kebanyakan menggunakan kursi roda. Tapi dia juga bisa berjalan dalam waktu singkat menggunakan treadmill.

Sindrom Weaver adalah mutasi genetik yang langka. Dalam sebuah video yang diterbitkan oleh Guinness World Records, Ms. Gilgi mengatakan itu adalah kasus pertama penyakit ini di Turki sepengetahuannya. Dia juga berkata, “Saya dilahirkan dengan beberapa penyakit fisik yang serius, seperti skoliosis. Saya juga cacat fisik, kebanyakan terbatas pada kursi roda dan saya hanya bisa bertanya dengan alat bantu jalan.”

Ms Gilji mengakui bahwa dia diintimidasi sebagai seorang anak. Tapi dia mendapat banyak dukungan dari keluarganya. Dia juga mengatakan bahwa meskipun orang-orang peduli padanya, kebanyakan orang asing yang berpapasan dengannya di jalanan baik padanya.

Guinness World Records membagikan publikasi tersebut dengan kutipan di keterangan, “Menjadi berbeda tidak seburuk itu. Itu dapat membuat Anda mencapai hal-hal yang tidak pernah Anda bayangkan sebelumnya.”

Video tersebut telah ditonton lebih dari 3 lakh di platform media sosial. Netizen memuji Ms. Gilji atas perjalanannya yang luar biasa.

Seorang pengguna menulis: “Ini menginspirasi dan luar biasa.”

Seseorang menulis, “Wow. Cerita yang luar biasa.”

“Alhamdulillah, Bu Gilji. Semoga sehat dan sejahtera selalu,” tulis komentar.

laporan dari Amerika Serikat Hari Ini Dikutip oleh Craig Glenday, editor-in-chief Guinness World Records, “Semangat dan kebanggaannya yang tak terkalahkan dalam menonjol dari keramaian sangat menginspirasi. Kategori wanita tertinggi yang hidup bukanlah kategori yang banyak berubah, jadi saya senang bagikan berita ini kepada dunia.”

Laporan itu juga menyebutkan bagaimana Ms. Gilji menyebarkan kesadaran dan pemahaman tentang sindrom Weaver.

Sementara itu, pria tertinggi di dunia juga berasal dari Turki. Tinggi Sultan Kosen, menurut Guinness Book of Records, hanya lebih dari 8 kaki. Tinggi badan Kosen, bagaimanapun, disebabkan oleh tumor otak yang mempengaruhi hipotalamus.

Klik untuk mendapatkan lebih banyak berita yang sedang tren

READ  India akan menerbangkan sistem pencarian kritis untuk menemukan kapal selam Indonesia yang hilang