Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rudal balistik marah di China, Taiwan gelisah: 10 poin

China telah meluncurkan serangkaian latihan di beberapa wilayah di sekitar Taiwan

China menembakkan rudal balistik, manuver pesawat tempur dan kapal perang pada hari Kamis saat melakukan latihan militer terbesar yang pernah ada di sekitar Taiwan, dalam unjuk kekuatan yang dipicu oleh kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke pulau itu.

Berikut adalah hal-hal penting dari kisah besar ini:

  1. Ketua DPR AS Nancy Pelosi adalah pejabat tertinggi AS yang mengunjungi Taiwan selama bertahun-tahun, menentang serangkaian ancaman terang-terangan dari Beijing, yang menganggap pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu sebagai wilayahnya.

  2. Sebagai tanggapan, China meluncurkan serangkaian latihan di beberapa daerah di sekitar Taiwan, yang mencakup kedua sisi dari beberapa jalur pelayaran tersibuk di dunia dan di beberapa titik hanya 20 kilometer dari pantai pulau itu.

  3. Militer China mengatakan latihan dimulai sekitar pukul 12 malam waktu setempat (0400 GMT), dan termasuk “serangan senjata rudal konvensional” di perairan timur Taiwan.

  4. Taiwan mengatakan militer China menembakkan 11 rudal balistik Dongfeng “dalam beberapa gelombang,” dan mengutuk manuver itu sebagai “tindakan irasional yang merusak perdamaian regional.”

  5. Kementerian Pertahanan Taipei mengatakan mereka melihat 22 pesawat tempur China melintasi “garis tengah” Selat Taiwan selama latihan hari Kamis.

  6. Tokyo mengajukan protes diplomatik dengan Beijing atas latihan tersebut, dengan Menteri Pertahanan Nobuo Kishi mengatakan dia yakin lima dari rudal itu mendarat di zona ekonomi eksklusif negaranya.

  7. Beijing mengatakan latihan itu akan berlanjut hingga tengah hari pada hari Minggu, mempertahankan latihan itu sebagai “perlu dan adil” dan menyalahkan eskalasi pada Amerika Serikat dan sekutunya.

  8. “Dalam menghadapi provokasi terang-terangan ini, kita harus mengambil tindakan yang sah dan diperlukan untuk menjaga kedaulatan negara dan integritas wilayah,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying pada briefing reguler Kamis.

  9. Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan Washington telah memanggil Beijing “di semua tingkat pemerintahan” dalam beberapa hari terakhir untuk menyerukan ketenangan dan stabilitas.

  10. “Saya sangat berharap Beijing tidak akan menciptakan krisis atau mencari dalih untuk meningkatkan aktivitas militernya yang agresif,” kata Blinken kepada para menteri dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di Phnom Penh.

READ  Pesawat pribadi jatuh di Republik Dominika, menewaskan 9 orang di dalamnya: maskapai penerbangan