Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rüdiger dan “pejuang utuh”: tangguh dan lembut

Herzogenaurach (dpa) – Dengan masker karbon di tangan, Antonio Rudiger melangkah ke tempat latihan. Dan sebelum latihan pemanasan pertama, raksasa pertahanan itu mengenakan topeng hitam.

Profesional 1,90m dapat menyebarkan sedikit ketakutan di lapangan sepak bola, bahkan jika tidak melawan Prancis, pesaing nomor satu Kejuaraan Eropa, di Herzogenaurach pada hari Minggu. “Dalam latihan, tidak menyenangkan bermain melawan Tony. Anda selalu menginginkan dia di tim Anda,” kata rekan satu klub Kai Havertz.

Werner: “Kami memiliki seorang pejuang”

Profesional ketiga dari tim pemenang Liga Champions Chelsea di tim nasional, Timo Werner, menggambarkan kebajikan Rudiger dengan gaya: “Dia masuk secara individu, dia ingin memenangkan bola. Dia membuat Anda merasa seperti kita memiliki seorang pejuang. Apapun datang berikutnya, dia melemparkan dirinya ke atas”. Rüdiger sendiri tidak terlalu memikirkan untuk dipromosikan menjadi petarung super: “Ini semua pejuang, jika saya jujur, itulah cara saya selalu bermain.” Juga tidak masalah baginya apakah dia sudah pindah ke tingkat dunia: “Orang lain harus menilai itu. Saya tahu saya masih harus bekerja pada diri saya sendiri.”

Yang benar adalah: dengan kepercayaan pelatih nasional Joachim Loew dan pergantian pelatih dari Frank Lampard ke Thomas Tuchel di Chelsea, porsi Rudiger meningkat. “Tony Rudiger telah bermain dengan kami akhir-akhir ini. Dia adalah bek tengah tingkat atas, dan dalam cara dia bermain, dia adalah pemain yang sangat penting bagi kami.” Pada hari Selasa melawan Prancis, Rudiger diperkirakan akan berada dalam tiga seri pertahanan bersama Mats Hummels dan Matthias Ginter dari Gladbach.

Dalam permintaan sebagai pemain mentalitas

Di awal musim ini, Lampard seolah-olah mempromosikan pemain asli Berlin itu dari skuat Chelsea. Havertz mengenang: “Dia merasa seperti dia menetap selama enam bulan pertama. Setelah berganti pelatih, dia bermain hebat. Dia sangat penting sebagai pemain mental.” Dengan demikian, sekarang diminati di Kejuaraan Eropa, setelah Kejuaraan Eropa terakhir Rudiger di Prancis pada tahun 2016 berakhir dengan robekan ligamen bahkan sebelum ia memulai.

READ  Inggris siap: serangan KO melawan Jerman? | kebebasan media

Rudiger tidak bisa menghentikan cedera wajah di semifinal Liga Champions melawan Real Madrid di musim semi. Dia masih harus memakai topeng gelap untuk perlindungan. Hanya setelah Kejuaraan Eropa Anda harus pergi. “Dia terkadang tampak sedikit murung ketika sedang marah,” kata rekan setimnya Werner, yang sebelumnya bermain untuk Rudiger di Stuttgart. Juara Dunia Rio Jerome Boateng adalah panutan dan “kakak” bagi Rüdiger.

Duel tanpa henti

Rudiger adalah duel tanpa henti, saat ia terakhir menghadapi Kevin De Bruyne di final Liga Champions. Setelah memeriksa tubuh pemain Jerman 41 kali, pemain Belgia itu harus meninggalkan lapangan dengan cedera mata patah. Tetapi Rudiger juga memiliki sisi lain, seperti yang dikonfirmasi oleh rekan satu timnya. Tentu saja dia juga sedikit gila, kata Werner.

Rüdiger, yang “harus berjuang sendiri melawan banyak permusuhan” dalam hidupnya dan berkampanye secara agresif melawan rasisme, mencerminkan dunia dengan kepekaan. Setelah melihat tayangan TV yang mengejutkan tentang jatuhnya Dani Christian Eriksen dalam pertandingan Kejuaraan Eropa melawan Finlandia di perempat final, dia berkata pada hari Minggu: “Saya pikir saya tidak bisa terus bermain.”

Motif utama Rüdiger sendiri adalah dan tetap menjadi keluarganya, seperti yang ditekankan dalam Herzogenaurach. Ayahnya orang Jerman dan ibunya dari Sierra Leone. Dia baru-baru ini menjadi seorang ayah untuk kedua kalinya. “Bagi saya, sepak bola hanyalah jalan keluar dari kemiskinan,” kata profesional itu. “Di atas segalanya, saya ingin dapat memberikan kehidupan yang lebih baik untuk keluarga saya dan saya sendiri.”