Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rugby nasional, leg pertama semifinal, SCA-Massy: Albee membuat pilihan! (21-9) – Tarn

Albi – Albigensis / Tarn / Sepak Bola

Rugby nasional, leg pertama semifinal, SCA-Massy: Albee membuat pilihan! (21-9)

Saldo sambutan Anda saat ini: tanggal 15 tujuan. daftar!

Gillen Coehill dan orang-orang Albigensia mengejutkan “Raja Singa” yang patriotik. [G.Cou/Le Tarn libre]

jika Klub Olahraga Albigensian Pada hari Minggu, 22 Mei, di depan para penggemarnya di Stade Municipal, ia memenangkan leg pertama semifinal kejuaraan Prancis melawan Al Ghoul Maseques (21-9), yang merupakan tim terbaik di babak reguler. Dengan dua upaya yang dicetak, termasuk satu tendangan penalti terakhir dan tiga tembakan tepat sasaran, Sporting dapat mulai memimpikan Final dan Pro D2. Akan perlu untuk mengulang pertunjukan, Minggu depan di Massey, untuk mewujudkan mimpi ini.


kartu teknis


CV


Interaksi


Klub Olahraga Al-Beijing: 21


Klub Rugbi Massey Eason: 9


MT : 8-9


Stadion Kota Dalby 3200 penonton


untuk memerintah: M. Noshi


Putaran skor: 0-3; 5-3; 5-6; 8-6; 8-9; 11-9; 14-9; 19-9; 9-21.


Untuk Albi: 2 Merzuca (13H), penalti (66); 1 T (66H); 3 P Queheille (33H56H60H).


Kartu kuning: Fasuenobu (16 .)H game berbahaya), sylvai yaana (melawan game 74H).


Berlian: 3 B Antonis (5H18H37H)


Kartun John: Decubber (34HPenitito (Anti-Game 54 ., Perawatan Serius)H), Oulai (59 .)H)


Otoritas Sekuritas dan Komoditas: (1) Afatia, (2) Venter, (3) Naevers, (4) André (cap), (5) Backhouse, (6) Guillaume, (7) Boutin, (8) Engelbrecht, (9) (m) Queheille , (10) (S) Kaminati, (11) Vasuenobu, (12) Silava Liana, (13) Robinson, (14) Marzuca, (15) Pelete.

READ  The Catalan Dragons berada di final Liga Premier untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka


Dimainkan: (16) Castant, (17) Dedieu, (18) Fourès, (19) Maciotta, (21) Couchinave, (22) Decrop, (23) Tchapnga.


RCME: (1) Sanguinetti, (2) Chabeaudie, (3) Ferrer, (4) Pleindoux, (5) Chauveau (topi), (6) Decubber, (7) Loubière, (8) Penitito, (9) (m) Prier , (10) (o) Ortolan, (11) Preira, (12) Guillomot, (13) Seigneuret, (14) Antunes, (15) Carre.


Memasuki permainan: (16) Duclieu, (17) Poipy, (18) Oulai, (19) Grenod, (20) Marion, (21) Kotze, (22) Fall, (23) Vickos.


Di atas kertas, Sporting jelas bukan favorit dalam pertemuan ini, dan di menit-menit pertama permainan, tim Massey merasa percaya diri dengan permainan mereka, dengan cepat, yang menentukan tempat mereka sebagai pemimpin yang tak terbantahkan di babak reguler. , kabel untuk Pro D2. Terlepas dari dominasi dan kekuatan di barisan, orang-orang Ile-de-France tidak dapat melewati tirai pertahanan kuning dan hitam. Mereka harus mengandalkan sepatu winger dan striker mereka, Antonis, untuk membuka skor dan memimpin saat turun minum (tiga percobaan penalti berhasil). SCA, mungkin melambat atau dimotivasi oleh masalah, awalnya membuat beberapa kesalahan (kartu kuning melawan Vasuenobu karena tendangan bahu pada menit ke-16), dan kemudian adu penalti untuk Lions. Tetapi tanda-tanda itu tidak menipu, karena dalam upaya pertama yang tidak bertobat yang dicatat oleh penduduk setempat pada pukul 12, Enzo Marzocca jatuh. Dua kali, pemain sayap Albigensia membuat pantulan positif dari tendangannya untuk diikuti yang mengikuti candle yang dipukul gelandang Quentin Billet sejauh 30m. Melawan Chambery, NTC kembali ke ruang ganti dengan skor (8-9). Menghadapi Chambery, dia sudah tahu bagaimana membalikkan tren sejak awal periode kedua. Massey, di sisi lain, tidak dapat dikenali, dicekik oleh sponsor Matthew Bonello yang, satu per satu, meleset dan mendapati dirinya hampir mencapai jam bermain di XV melawan empat belas (anti-permainan Penitito), kemudian ke lima belas untuk 13 (Olay 59). Dari keunggulan numeriknya, tidak menguntungkan di babak pertama (34 Decubber untuk lapisan berbahaya) Albi memanfaatkan waktu ini, mencetak tiga poin baru terlebih dahulu melalui setengah scrum Gilen Queheille, kemudian melihat dirinya memberikan penalti setelah dorongan penuh ke tim. SCA, yang sekali lagi menunjukkan kualitasnya sebagai counterforce pada sentuhan, bisa mencetak gol bonus, beberapa menit kemudian, tetapi umpan ke depan datang untuk menghilangkannya. Lebih disiplin dan kuat dalam bertahan dan menunjukkan karakter tertentu, Tarney berhasil menahan serangan terakhir Al Maseko di 10 menit terakhir untuk memberi diri mereka keunggulan besar dengan 12 poin di leg kedua. Tanda lain, sementara pemain Albigensian berjuang untuk sebagian besar pertandingan, pertandingan terakhir yang dimainkan dalam 22 hingga tiga menit akhir dinegosiasikan dengan baik. Pro D2 tidak terlihat begitu dekat dengan SCA, bahkan jika second streak dan kapten, Matthieu André, merayakan di pertandingan terakhirnya di lapangan, diulang dengan sangat baik di zona campuran sehingga tidak perlu menyalakannya. Pemain yang telah memainkan 247 pertandingan dengan Albee tahu apa yang dia bicarakan, dan dialah yang terkena petualangan Rouen pada 24 Mei 2019.

READ  Tidak Ada Peluang di Australia Terbuka: Zverev tanpa henti menganalisis 'minggu sial'


Mathieu Andre, baris kedua dan kapten SCA


“Orang-orang telah memberi saya jalan yang bagus, dan selalu lebih mudah menelan pil ketika Anda berakhir dalam permainan seperti itu di lapangan daripada kekalahan setelah itu, itu sulit, sangat sulit, kami tahu kami bermain melawan yang terbaik tim nasional ini dan itu adalah ini. “Itu. Semua bola yang kami berikan kepada mereka, kami membayar mereka uang, mereka mencetak poin, dan kemudian kami dapat kembali ke dasar. Ya malam ini, ada perasaan emosional, karena semua orang ada di sana untuk pertandingan terakhir di lapangan, dan hal baiknya adalah ketika tidak ada bola lain, itu Ada teman.”


Hugo Putin, baris ketiga berwarna kuning dan hitam


“Di babak pertama kami berada di 80%, kami bermain melawan diri sendiri dan dari saat kami menyadari banyak hal, ketika kami berbicara satu sama lain di paruh waktu, kami masuk ke sistem.” Kami menghormatinya. Itu sangat berbeda di babak kedua, jadi kami harus membangunnya. Sekarang 80 menit tersisa, dan tujuan kami sudah untuk menghargai dan berterima kasih kepada Mathieu Andre (247 pertandingan untuk SCA) dan Bastien Didio (209 penampilan untuk SCA) untuk karir mereka yang luar biasa dan semua yang mereka berikan kepada klub adalah yang paling tidak bisa mereka berikan ke final kemenangan di lapangan, kita lihat saja minggu depan”.

awan courville