Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rusia akan meluncurkan misi pertamanya ke Bulan dalam hampir 50 tahun

Rusia akan meluncurkan misi pertamanya ke Bulan dalam hampir 50 tahun

LONDON (AP) – Rusia akan meluncurkan misi pertamanya ke bulan dalam hampir 50 tahun pada Jumat, berlomba untuk mendarat di kutub selatan bulan sebelum pesawat ruang angkasa dari India tiba di sana.

Peluncuran Luna-25 ke Bulan akan menjadi yang pertama dilakukan Rusia sejak 1976 ketika menjadi bagian dari Uni Soviet dan akan dilakukan tanpa bantuan Badan Antariksa Eropa, yang Mengakhiri kerja sama dengan Rusia setelah invasi ke Ukraina.

Pendarat bulan Rusia diperkirakan akan mencapai bulan pada 23 Agustus, hari yang sama dengan penjelajah India. Ini diluncurkan pada 14 Juli.

Hanya tiga pemerintah yang sukses mendarat di bulan: Uni Soviet, Amerika Serikat, dan Cina. India dan Rusia bertujuan untuk menjadi yang pertama mendarat di kutub selatan bulan.

Badan antariksa Rusia Roscosmos mengatakan ingin menunjukkan bahwa Rusia adalah “negara yang mampu mengirimkan muatan ke Bulan” dan “memastikan jaminan akses Rusia ke permukaan bulan”.

“Mempelajari bulan bukanlah tujuannya,” kata Vitaly Egorov, seorang analis luar angkasa Rusia yang terkenal. “Tujuannya adalah persaingan politik antara dua negara adidaya – China dan Amerika Serikat – dan sejumlah negara lain yang juga ingin mengklaim gelar adidaya di luar angkasa.”

Sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah menginvasi Ukraina mempersulitnya untuk mengakses teknologi Barat, yang memengaruhi program luar angkasanya. Analis mengatakan Luna-25 awalnya seharusnya membawa penjelajah bulan kecil, tetapi gagasan itu ditinggalkan untuk mengurangi bobot kendaraan guna meningkatkan keandalan.

Elektronik asing lebih ringan, elektronik domestik lebih berat, kata Egorov. “Sementara para ilmuwan mungkin memiliki tugas untuk mempelajari perairan bulan, tugas utama Roscosmos hanyalah mendarat di bulan – memulihkan keahlian Soviet yang hilang dan belajar bagaimana melakukan tugas ini di era baru.”

READ  Mengapa bintang terlihat runcing dalam gambar dari Teleskop Luar Angkasa James Webb

Luna-25 akan diluncurkan dari Kosmodrom Vostochny di Timur Jauh Rusia. Pelabuhan antariksa adalah Proyek hewan peliharaan Presiden Rusia Vladimir Putin adalah kunci dari upayanya untuk menjadikan Rusia negara adidaya di luar angkasa dan memindahkan peluncuran Rusia dari Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan.

Tidak jelas apakah Putin akan menghadiri peluncuran pendarat bulan. Pada tahun 2016, ia hadir di Peluncuran gagal Roket Soyuz, setelah itu media Rusia melaporkan bahwa dia dengan serius menegur para pejabat.

untuk preseden Upaya India untuk mendarat Di kutub selatan bulan pada 2019, itu berakhir ketika penjelajah menabrak permukaan bulan.

itu Kutub Selatan Bulan Yang menarik bagi para ilmuwan, yang percaya bahwa kawah kutub yang tertutup bayangan secara permanen mungkin mengandung air. Penjelajah masa depan dapat mengubah air yang membeku di bebatuan menjadi udara dan bahan bakar untuk roket.

“Bulan sebagian besar tidak tersentuh, dan seluruh sejarah Bulan tertulis di wajahnya,” kata Ed Plumer, astronom di Observatorium Kerajaan Inggris, Greenwich. “Ini asli dan tidak seperti apa pun yang dia dapatkan di Bumi. Ini adalah laboratoriumnya sendiri.”

Luna-25 akan mengambil sampel batuan dan debu bulan. Sampel penting untuk memahami lingkungan bulan sebelum pangkalan apa pun dibangun di sana, kata Plumer, “jika tidak, kita dapat membangun sesuatu dan harus menutupnya setelah enam bulan karena secara efektif semuanya telah diledakkan dengan pasir.”

___

Penulis Associated Press Marcia Dunn di Cape Canaveral, Florida, dan Jim Haynes di Tallinn, Estonia, berkontribusi pada cerita ini.