Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rusia dan China mengungkap jembatan pertama di jalan raya.  Berikut adalah 5 hal yang harus Anda ketahui |  berita Dunia

Rusia dan China mengungkap jembatan pertama di jalan raya. Berikut adalah 5 hal yang harus Anda ketahui | berita Dunia

Rusia dan China telah meluncurkan jembatan darat pertama antara kedua negara, yang menunjukkan penguatan hubungan antara kedua negara di tengah perang Moskow di Ukraina, lapor AFP. Jembatan sepanjang satu kilometer di atas Sungai Amur menghubungkan kota Blagoveshchensk Rusia dengan Hehe di Cina utara.

Itu terjadi sebulan setelah selesainya konstruksi bagian Rusia dari jembatan kereta api pertama di seberang Sungai Amur, ANI mengutip laporan media China. Jembatan kereta api China-Rusia menghubungkan kota Tongjiang di timur laut Provinsi Heilongjiang dan kota Rusia Nizhnelininskoye, menurut Kantor Berita Xinhua.

Moskow dan Beijing telah meningkatkan kerja sama politik dan ekonomi selama bertahun-tahun karena keinginan mereka untuk melawan hegemoni global Amerika Serikat.

Berikut lima hal yang perlu Anda ketahui tentang jembatan jalan yang menghubungkan dua negara adidaya ini.

1. Jembatan tersebut selesai dibangun dua tahun lalu, namun pembukaannya ditunda karena pandemi Covid-19.

2. Jembatan dibuka untuk lalu lintas barang dengan perayaan di Blagoveshchensk, di mana truk pertama menerima kembang api.

3. Dari pihak China, delapan truk yang terdiri dari ban mobil dan komponen peralatan listrik berangkat ke Rusia, lapor Russia Today.

Dari pihak China, delapan truk dengan ban mobil dan komponen peralatan listrik berangkat ke Rusia.

4. Jembatan itu terdiri dari dua jalur, dan biayanya mencapai sekitar 19 miliar rubel ($328 juta), menurut angka resmi.

5. Vitaly Savelyev, kepala Kementerian Transportasi Rusia, mengatakan dia berharap jembatan itu akan memungkinkan siklus kargo antara kedua negara hingga satu juta ton per tahun, “Russia Today” melaporkan.

(dengan input ANI dan AFP)


READ  Sebelum masjid Burbanki dibongkar, gelombang penangkapan menebar ketakutan dan memicu protes