Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rusia menawarkan solusi bahan bakar nuklir baru untuk reaktor nuklir India | berita terbaru india

Rusia mendemonstrasikan teknologi dan solusi siklus bahan bakar nuklir baru untuk pembangkit listrik tenaga atom India yang bertujuan untuk meningkatkan efisiensi reaktor di Proyek Pembangkit Listrik Kudankulam.

Teknologi baru tersebut diungkapkan oleh Alexander Ugriumov, Wakil Presiden Senior untuk Penelitian dan Pengembangan di TVEL, divisi bahan bakar perusahaan negara Rusia Rosatom, saat berpartisipasi dalam sebuah konferensi di Hyderabad. Rosatom mengatakan pada hari Selasa bahwa solusi ini dapat meningkatkan efisiensi reaktor VVER-1000 yang ada di Kudankulam dan reaktor yang sedang dibangun.

Dua reaktor air bertekanan 1.000 MW rancangan Rusia saat ini beroperasi di Proyek Pembangkit Listrik Kundankulam dan empat lagi sedang dibangun di lokasi di Tamil Nadu. Rusia terus menyediakan komponen penting untuk proyek tersebut meskipun ada ketidakpastian yang diciptakan oleh konflik di Ukraina.

Rosatom mengatakan bahwa di antara solusi dan teknologi baru tersebut adalah model baru bahan bakar nuklir, solusi untuk pengayaan uranium tinggi dan teknologi siklus bahan bakar nuklir tertutup. Teknologi ini menawarkan potensi untuk membuat pengoperasian pembangkit listrik Kudankulam menjadi lebih efisien selama beberapa dekade.

Baca juga:India akan memiliki sembilan reaktor nuklir pada tahun 2024: Pemerintah memberi tahu Rajya Sabha

Awal tahun ini, TVEL mulai memasok bahan bakar TVS-2M yang lebih canggih ke India, menggantikan model UTVS yang sebelumnya dipasok ke Kudankulam. Bahan bakar baru memungkinkan reaktor berjalan selama 18 bulan sebelum perlu diisi ulang, sedangkan siklus pengisian bahan bakar lama adalah 12 bulan.

Ini meningkatkan kinerja dan efisiensi ekonomis pembangkit listrik, dan Rosatom mengatakan bahwa bahan bakar model TVS-2M lebih andal.

Ugriumov mengatakan bahwa pengenalan bahan bakar nuklir dengan pengayaan lebih dari 5% akan memungkinkan reaktor VVER-1000 beroperasi untuk siklus bahan bakar yang lebih lama selama 24 bulan dan akan memiliki dampak ekonomi yang signifikan pada siklus hidup unit tersebut. Siklus bahan bakar yang diperpanjang juga berarti bahwa pembangkit listrik perlu mematikan reaktor untuk pengisian bahan bakar lebih jarang, membeli lebih sedikit batch bahan bakar baru, dan membongkar paket bahan bakar yang tidak terlalu terpapar radiasi karena menangani bahan bakar bekas juga menimbulkan biaya.

READ  Ular menyebabkan pemadaman listrik di 10.000 rumah di Jepang, mengejutkan penduduk

Ini juga menyoroti pengembangan Advanced Technology Fuel (ATF), bahan bakar generasi baru yang lebih aman. Rosatom juga mengimplementasikan program ATF Rusia, termasuk pengembangan dan pengujian bahan bakar baru di reaktor VVER-1000.

Rosatom juga siap menawarkan solusi lain, termasuk pengolahan bahan bakar nuklir bekas di Rusia dan pasokan bahan bakar uranium dan plutonium untuk reaktor termoneutron umum, terutama fasilitas air ringan seperti VVER.

TVEL menyediakan bahan bakar nuklir untuk 75 reaktor daya di 15 negara, dan divisi bahan bakar Rosatom adalah produsen uranium yang diperkaya terbesar di dunia.