Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rusia Mengatakan Telah Menembakkan Rudal Hipersonik Lagi di Ukraina; Warga Sebut Mariupol ‘Neraka Hidup’

administrasi, mengatakan tidak ada cukup waktu untuk membunyikan alarm atas penggerebekan “karena pada saat kami mengumumkan tornado ini, itu sudah ada”.

“Pesan (waspada) dan pengeboman tiba pada saat yang bersamaan,” katanya di media sosial. Dia tidak memberikan rincian tentang tingkat kerusakan atau kemungkinan korban.

Puluhan tentara tewas setelah pasukan Rusia menyerang barak militer di Mykolaiv Jumat pagi, kata saksi mata kepada AFP pada Sabtu, saat operasi penyelamatan sedang berlangsung. Polisi belum merilis jumlah korban tewas resmi.

Pihak berwenang Ukraina mengatakan bahwa Mykolaiv, yang mereka gambarkan sebagai “perisai” ke pelabuhan militer strategis utama Odessa, sekitar 130 kilometer (85 mil) lebih jauh ke barat, melawan serangan Rusia dan mendorong kembali serangan penjajah.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada hari Sabtu mengecam perusahaan-perusahaan termasuk Nestle karena menjalankan bisnis seperti biasa dengan Rusia “meskipun anak-anak kita sekarat”, pada pidato langsung di rapat umum Swiss.

Zelensky mendesak perusahaan Swiss untuk berhenti melakukan bisnis di Rusia dan mengatakan kepada bank-bank negara itu untuk membekukan dana milik elit Kremlin.

Berbicara di depan rapat umum di luar parlemen Swiss di Bern, Zelensky mengutuk perusahaan yang mempertahankan bisnis seperti biasa meskipun dikepung Mariupol.

Ribuan demonstran yang berkumpul di alun-alun di depan Istana Federal mendengar pidato sembilan menit Zelensky yang diterjemahkan dalam bahasa Jerman, meskipun masalah mengganggu teknis video dari Kyiv.

Zelensky mengkritik perusahaan Swiss karena terus melakukan bisnis di Rusia, memilih raksasa makanan Nestle.

Slogan perusahaan adalah “makanan yang baik, kehidupan yang baik”, katanya.

“Bisnis bekerja di Rusia meskipun anak-anak kita sekarat dan kota-kota kita dihancurkan,” dan sementara orang-orang di Mariupol “tanpa makanan, tanpa air, tanpa listrik, di bawah pengeboman”.

READ  Ancaman Dari Negara Otokratis, Boris Johnson Menjelang Kunjungan India

Zelensky mengatakan itu “menyakitkan” bahwa mereka yang berada di balik konflik memiliki dana yang disimpan di Swiss.

“Uang orang-orang yang melancarkan perang ini ada di bank Anda. Bantu melawan ini. Sehingga dana mereka dibekukan,” katanya, mendesak mereka untuk bergabung dalam “perang melawan kejahatan.”

Zelensky meminta mereka untuk dilucuti dari properti dan hak istimewa mereka, untuk sorak-sorai dari kerumunan.

Jumlah orang kaya Rusia yang tinggal di Swiss telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Presiden Swiss Ignazio Cassis bergabung dengan diplomat Ukraina dan lainnya di atas panggung di atas spanduk bertuliskan “Solidaritas dengan Ukraina. Hentikan perang sekarang.”

“Saya sangat terkesan, Volodymyr sayang, dari kesediaan Anda untuk melawan, dari kesediaan Anda untuk terus maju, dan dari kesediaan Anda dan kesediaan penduduk Anda untuk mengatasi krisis hebat ini,” katanya kepada Zelensky.

Cassis mengatakan dia berharap senjata akan segera diam dan mengatakan Swiss siap untuk menengahi atau menjadi tuan rumah negosiasi.

Presiden Swiss mengatakan dia akan mengunjungi perbatasan Polandia dengan Ukraina pada hari Senin.

Sebelumnya, dalam sebuah artikel surat kabar, Cassis mengatakan perang Rusia di Ukraina didorong oleh “kegilaan yang menghancurkan” dan mengatakan Swiss siap membayar harga untuk membela kebebasan dan demokrasi, sesuai dengan sanksi Uni Eropa terhadap Rusia.

Yevheniia Filipenko, duta besar Ukraina untuk Jenewa, mengatakan kepada orang banyak di Bern: “Apa yang terjadi di Ukraina adalah serangan tidak hanya terhadap Ukraina, terhadap orang-orang Ukraina, ini adalah serangan terhadap kita semua.

“Kita harus bekerja sama untuk memastikan bahwa kekejaman ini berhenti dan tidak akan pernah terjadi lagi.

“Terima kasih, Swiss atas bantuan Anda ke Ukraina dan Ukraina. Bersama-sama kita akan menang.”

READ  Amerika Serikat mencabut mandat masker internalnya bagi orang-orang yang telah divaksinasi

Baca semua Berita Terbaru , Berita Terkini dan Pembaruan Langsung Perang Ukraina-Rusia di sini.