Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rusia ‘mengejek’ AS dengan menginjak drone Reaper yang ‘jatuh’; Orang Ukraina menyebutnya meme versi murah

Setelah Su-27 Flanker ‘menjatuhkan’ drone MQ-9 Reaper AS dalam drama bertegangan tinggi yang terungkap awal pekan ini, Rusia datang dengan stempel untuk merayakan insiden tersebut.

Apapun itu keduanya. Tak lama setelah Rusia mengeluarkan stempel tersebut, media lokal Ukraina melaporkan bahwa negara tersebut telah menyalin meme yang dibuat oleh Ukraina setelah mereka menenggelamkan kapal induk Rusia Moskva pada musim panas 2022.

Ukraina Pravda mengatakan dalam laporannya bahwa Rusia sangat terkejut bagaimana Ukraina mengubah tenggelamnya kapal Rusia Moskva menjadi meme yang disalin untuk dukungan di rumah.

Menurut laporan itu, sketsa terkenal oleh seniman Ukraina Boris Khrokh menunjukkan seorang tentara Ukraina di depan Moskva kapal Laut Hitam Rusia dan meneriakkan frasa yang sekarang terkenal “kapal perang Rusia, pergi sendiri.”

Berbeda dengan versi Ukraina, perangko Rusia menunjukkan seorang tentara Rusia berdiri di tanah dengan gerakan yang sama dengan tentara Ukraina. Satu-satunya perbedaan antara kedua versi tersebut adalah bahwa Rusia telah mengganti Moskva andalannya dengan drone MQ-9 Reaper.

Segel Rusia menjatuhkan drone MQ-9 Reaper AS (melalui Twitter)

Seorang pilot pesawat tempur Rusia yang menerbangkan Su-27 Flanker menyemprotkan bahan bakar ke drone AS dan kemungkinan bertabrakan dengannya, memaksanya jatuh.

Netizens dan media Ukraina mengejek pembuat perangko Rusia untuk apa yang mereka gambarkan sebagai “membuat salinan murahan” dari seni Ukraina.

Media domestik mengejek Rusia dengan mengatakan bahwa perancang perangko Rusia menegaskan bahwa menghancurkan drone tak bersenjata dengan dua jet dari darat sebanding dengan menenggelamkan kapal di Laut Hitam dengan ratusan tentara musuh dan peralatan militer yang diperlukan di dalamnya.

Sangat mudah untuk melupakan bagaimana ungkapan pada perangko Ukraina dikenal di seluruh dunia, tambah laporan itu. Khususnya, pernyataan itu juga menjadi seruan perang perlawanan pada saat itu, yang datang sebagai tanggapan atas perintah Mayor di Moskva untuk melucuti pertahanan Ukraina dan menyerah.

READ  Hari Libur Bank di Januari 2022: Berikut daftar lengkapnya

Moskva, kapal penjelajah Kelas SLAVA era Soviet seberat 11.490 ton, tenggelam pada 13 April 2022, hanya beberapa saat setelah mengalami kerusakan serius akibat dua rudal jelajah anti-kapal pesisir kelas Neptunus yang dibuat di Ukraina. Peristiwa tersebut menandai terobosan signifikan bagi pasukan Ukraina yang terkepung.

Sebaliknya, pada 14 Maret, Angkatan Udara AS mengumumkan bahwa jet tempur Su-27 Rusia telah menghantam baling-baling belakang MQ-9 Reaper, memaksa AS untuk menembak jatuh drone di Laut Hitam.

Sementara itu, Kementerian Pertahanan Rusia menerbitkan pernyataan bahwa tidak ada benturan antara kedua pesawat dan bahwa MQ-9 Angkatan Udara AS melakukan manuver tiba-tiba sebelum dikatakan mengalami penerbangan yang tidak terkendali dan jatuh ke Laut Hitam.

Sementara itu, Ukraina belum menerima atau mengoperasikan drone MQ-9 Reaper. Akibatnya, ini bukanlah kemenangan Rusia dalam perang melawan Ukraina dalam Perang Berkelanjutan dibandingkan dengan tenggelamnya Moskva.

China menyalahkan AS karena memata-matai drone

Sepotong opini yang diterbitkan di media milik negara China, Global Times, menyarankan bahwa Amerika Serikat menggunakan perangkat keras militernya dan menyebabkan kecelakaan memperburuk situasi di negara-negara tetangga yang dianggapnya musuh.

Penulis artikel mengutip jatuhnya pesawat tak berawak MQ-9 Reaper Amerika di atas Laut Hitam sebagai contoh provokasi ini.

Posisi pihak AS tidak terlalu tangguh. Perlu dicatat bahwa drone Reaper telah berulang kali melakukan misi pengintaian dan serangan presisi dalam operasi militer AS. Mengenai drone yang jatuh di wilayah udara Laut Hitam kali ini, pejabat AS tidak mau mengungkapkan apakah itu bersenjata,” tulis artikel itu.

Ia juga menyesali insiden serupa tabrakan pesawat militer, kecelakaan udara sporadis, dan bahkan kecelakaan pesawat telah terjadi terlalu sering sejak akhir Perang Dingin.

READ  Presiden Kongres Manish Tiwari Menyeru Perdana Menteri Modi Paus Fransiskus untuk 'Aliansi Peradaban setelah Bangkitnya Taliban'

Beberapa dari insiden ini sangat memperburuk ketegangan regional, dan sebagian besar terkait dengan militer AS. Sasarannya seringkali adalah negara-negara yang dipandang Washington sebagai musuh imajiner.

Retorika China muncul ketika permusuhan antara Beijing dan Washington semakin intensif. Ketegangan memuncak bulan lalu setelah Angkatan Udara AS menembak jatuh balon mata-mata China yang diduga terbang di atas AS, yang diduga memata-matai fasilitas militer Washington.

Saat Amerika Serikat dan sekutunya terus menerbangkan penerbangan pengintaian di atas Laut China Selatan yang disengketakan, China tampaknya termotivasi untuk menyudutkan Amerika Serikat dalam dugaan upaya mata-matanya.