Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rusia mengklaim mengembangkan drone pulsa elektromagnetik ‘revolusioner’ yang dapat menembak jatuh kawanan drone

Rusia telah meningkatkan permainan perang elektroniknya dengan mengembangkan drone baru yang dilengkapi dengan generator pulsa elektromagnetik (EMP) yang mampu mengganggu kawanan drone, menurut sebuah laporan dalam publikasi teknologi Rusia.

Sistem baru dapat dianggap sebagai bagian dari Negara terdepan dalam peperangan elektronik yang telah ditampilkan di bulan-bulan awal perang dan wajah khusyuk untuk terus maju di lapangan.

Meskipun tidak ada laporan lain dalam publikasi Rusia lainnya dan mekanisme propaganda resmi mereka, dorongan tiba-tiba untuk merevitalisasi sektor ilmiah dan industri negara itu selama beberapa bulan terakhir untuk mengembangkan kendaraan udara tak berawak, komputer, Internet, dan teknologi perang elektronik tidak menyisakan ruang untuk keraguan. tentang ini. klaim pos.

Presiden Vladimir Putin mendorong kemandirian di bidang yang disebutkan di atas setelah sanksi Barat berusaha menghentikan akses Rusia ke komponen elektronik dan penerbangan penting.

Sementara sanksi memiliki dampak terbatas, dan Rusia masih memiliki akses ke elektronik karena celah perdagangan dan perdagangan, sektor teknologi independen masih penting.

Pulsa elektromagnetik tak berawak

melaporkan Teknologi Colt Dia memuji Institut Perbatasan Moskow dengan mengembangkan dan mematenkan drone, yang memiliki “generator elektromagnetik di dalamnya, yang memungkinkannya menyerang drone lain, serta sistem elektronik musuh”.

Selain itu, dikatakan bahwa kebaruan dapat menangani detasemen drone, tambah laporan itu. “Detasemen” dapat berarti satu skuadron kendaraan udara tak berawak (UAV).

Seorang insinyur elektronik dan komunikasi yang berbicara dengan Organisasi Pengembangan Penelitian Pertahanan (DRDO) EurAsian Times mengatakan bahwa pulsa elektromagnetik tidak diragukan lagi dapat menonaktifkan perangkat elektronik dan listrik dalam radius tertentu, termasuk kawanan drone.

“Sistem Rusia, jika ada dan dapat membawa muatan elektromagnetik dalam penerbangan, dengan demikian dengan mudah menembak jatuh segerombolan besar drone,” katanya.

READ  Vladimir Putin mengatakan bahwa Rusia dan Ukraina telah menandatangani perjanjian damai. Kemudian Dokumen | muncul berita Dunia

Perangkat tersebut adalah perangkat pemulihan dan peluncuran berbantuan rudal tak berawak yang diluncurkan dari tabung silinder. Konfigurasinya pasti sengaja dipilih agar memiliki lebih banyak ruang untuk perangkat EMP dan catu dayanya. Dapat diasumsikan bahwa keberadaan roda pendaratan, kontrol penerbangan lanjutan, dan sistem telemetri akan memakan banyak ruang.

“Perangkat, ditempatkan di wadah pengangkut dan peluncuran, dibuat dalam badan silinder, di mana kemudi dan sayap lipat dilepas. Pada saat yang sama, itu terdiri langsung dari drone itu sendiri dan proyektil khusus, termasuk pulsa elektromagnetik generator dengan sistem peledakan jarak jauh yang terintegrasi, kata laporan itu, menjelaskan bagaimana sistem itu bekerja.

Selain itu, drone tersebut dilengkapi dengan kamera konvensional dan kamera infra merah (IR) di bagian atas dan bawah. Panel surya terletak di sayap lipat, dan di dalamnya terdapat sistem komunikasi dan kontrol, unit navigasi GLONASS, baterai, parasut, dan motor listrik dengan baling-baling bilah lipat. Di bagian belakang, disediakan blok akselerator bahan bakar padat.

Panel surya membantu mengisi ulang baterai untuk memberi daya pada sistem vital, tetapi juga berpotensi menunjukkan bahwa mereka mungkin memiliki daya tahan rendah secara umum. Profil misi dapat mencakup peluncuran, deteksi UAV, sistem komunikasi dan radar, siaran gelombang EMP, dan kembali.

Kemungkinan memiliki sangat sedikit kemampuan intelijen, pengawasan, dan pengintaian (ISR) yang memakan waktu.

Seorang tentara Rusia membawa drone Orlan-10

Ungkapan “massa akselerasi bahan bakar padat”, mengacu pada pendorong rudal — sistem peluncuran tambahan yang tidak biasa untuk drone — menunjukkan potensi UAV yang besar dan berat.

Drone target tak berawak seperti Lakshya India, Panshe Inggris, dan Shahed-136 Iran juga diluncurkan dengan penguat rudal yang dipasang di sabuk yang jatuh saat drone lepas landas.

READ  Penumpang lompat dari kapal feri yang terbakar di Filipina, 7. mati

“Drone akan dikirim ke tempat aplikasi dalam posisi terlipat dalam wadah pengangkut dan peluncuran. Setelah diluncurkan, setelah mencapai ketinggian yang telah ditentukan, unit akselerator dimatikan, drone membuka sayapnya dan terus bergerak karena digunakan energi yang diterima dari baterai, serta dihasilkan sekitar panel surya.

Apakah baling-baling utama ada di depan atau konfigurasi baling-baling dorong di belakang, dan radius tumbukan elektromagnetiknya tidak jelas. Generator pulsa elektromagnetik yang menyebabkan “radiasi” elektromagnetik yang kuat dan “menonaktifkan peralatan elektronik” telah digambarkan sebagai “dapat dipakai”.

Apakah ini berarti EMP adalah muatan yang dapat dilepas, dan UAV lengkap adalah pesawat modular dengan arsitektur sistem terbuka yang dapat menukar modul yang berbeda berdasarkan persyaratan misi tidak diketahui.

Seorang pakar terkemuka teknologi militer Rusia yang berbasis di Amerika Serikat, yang tidak ingin disebutkan namanya, percaya bahwa sistem seperti itu bisa ada, setidaknya sebagai “konsep”. “Pertanyaannya adalah apakah ini dapat ditingkatkan di medan perang,” katanya kepada EurAsian Times.

Dia juga menjawab dengan tegas ketika ditanya apakah secara teknis layak untuk memasang generator EMP yang membutuhkan daya pada drone.

tidak percaya

itu Waktu Eropa Saya sebelumnya melaporkan tentang drone kecil yang menembakkan ketapel yang disebut Moskit. Dia bertanggung jawab untuk mengganggu komunikasi radio militer Ukraina.

Artikel di Forbes Rusia telah digambarkan sebagai “sangat sukses” di bidang peperangan elektronik. Mereka “membantai” drone Ukraina seperti TB-2 Bayraktar Turki yang jatuh seperti “lalat” karena mereka kehilangan tautan kontrol frekuensi radio atau sinyal GPS. Ini membuat baterai artileri Ukraina kurang akurat.

Belajar di Institut Layanan Royal United (RUSI) Dia mencatat bahwa pilot Angkatan Udara Ukraina tercengang dengan “melepas peralatan komunikasi, navigasi dan radar mereka”. Bahaya Ukraina yang akan segera terjadi ada di tangan pasukan perang dan artileri superior Rusia dan berharap Tepat sebelum perang.

READ  Duta Besar Afghanistan untuk China Javed Ahmed Qaim mengundurkan diri

Awal bulan ini, Rostec, perusahaan induk untuk semua produsen pertahanan milik negara Rusia, mengumumkan “Produksi massal generasi baru peperangan elektronik udara dan darat dan UAV tempur” setelah menyelesaikan tes dalam satu hingga dua bulan.