Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rusia menyambut baik keputusan India untuk tidak mendukung batas harga minyak Rusia G7 |  berita Dunia

Rusia menyambut baik keputusan India untuk tidak mendukung batas harga minyak Rusia G7 | berita Dunia

Rusia Dia mengatakan dia menyambut baik keputusan India untuk tidak mendukung batas atas harga minyak Rusia yang diumumkan oleh Kelompok Tujuh dan sekutunya. Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak membuat pernyataan tersebut saat bertemu dengan Duta Besar India untuk Rusia, Pavan Kapoor, pada 9 Desember.

Baca juga | Ejekan Vladimir Putin terhadap Amerika Serikat atas serangan nuklir “pencegahan”: “Kami berpikir …”

“Wakil Perdana Menteri menyambut baik keputusan India untuk tidak mendukung batas harga minyak Rusia yang diberlakukan pada 5 Desember oleh negara-negara G7 dan sekutunya,” kata Kementerian Luar Negeri Rusia dalam sebuah pernyataan.

Novak menekankan bahwa Rusia secara bertanggung jawab memenuhi kewajiban kontraknya untuk memasok sumber daya energi, mendiversifikasi ekspor energi ke negara-negara timur dan selatan di tengah krisis energi. Sebelumnya pada bulan September, negara-negara G7 sepakat untuk memberlakukan batasan harga impor minyak dari Rusia.

Baca juga | Peluang besar bagi Putin untuk berpartisipasi dalam KTT G20 2023: Sherpa Rusia

Menurut pernyataan yang dikeluarkan Kementerian Luar Negeri Rusia, impor minyak Rusia ke India naik menjadi 16,35 juta ton dalam delapan bulan pertama tahun 2022. Perlu dicatat bahwa India terus mengimpor minyak dari Rusia meskipun terjadi perang antara Moskow dan Kiev. Departemen Luar Negeri membela keputusan untuk membeli minyak Rusia.

Selama musim panas, Rusia menduduki peringkat kedua dalam hal pengiriman minyak ke India. Selain itu, pengapalan produk BBM dan batubara juga meningkat. Dalam pertemuan dengan Pavan Kapoor, Novak mengundang Menteri Perminyakan dan Gas Bumi Hardeep Singh Puri untuk berpartisipasi dalam forum internasional, Pekan Energi Rusia 2023, yang dijadwalkan berlangsung di Moskow pada 11 hingga 13 Oktober 2023. Dalam pertemuan tersebut, keduanya pihak mencatat rekor pertumbuhan perdagangan antara Rusia dan India. Kapoor dan Novak menyampaikan keinginannya untuk melanjutkan interaksi dan meningkatkan kerjasama di bidang perdagangan sumber daya energi seperti minyak bumi, produk minyak bumi, gas alam cair, batu bara dan pupuk.

READ  Update kesehatan Biden setelah ibu negara dinyatakan positif COVID jelang KTT G20 | berita Dunia

Pernyataan tersebut mengatakan bahwa Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak menawarkan kerja sama India dalam penyewaan dan pembangunan kapal berkapasitas besar agar tidak bergantung pada larangan layanan asuransi dan penyewaan kapal tanker di Uni Eropa dan Inggris.

Novak menggambarkan pembatasan harga minyak Rusia sebagai “tindakan anti-pasar” dan menekankan bahwa hal itu memengaruhi rantai pasokan. “Pemberlakuan pembatasan harga minyak Rusia adalah tindakan anti-pasar. Ini mengganggu rantai pasokan dan secara signifikan dapat memperumit situasi di pasar energi dunia. Mekanisme non-pasar seperti itu mengganggu sistem perdagangan internasional secara keseluruhan dan menetapkan preseden berbahaya di pasar energi.”

“Akibatnya, masalah kemiskinan energi semakin parah tidak hanya di negara berkembang, tetapi juga di negara maju di Eropa,” tambahnya.