Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rusia telah meluncurkan misi “Luna-25” dalam perlombaan ke kutub selatan bulan

Rusia meluncurkan pesawat ruang angkasa pada hari Jumat menuju bulan – upaya pertama sejak 1976, ketika Uni Soviet dan Amerika Serikat bersaing ketat untuk mendominasi ruang angkasa selama Perang Dingin.

Moskow sekarang berharap untuk membuat sejarah, dalam perlombaan untuk menjadi negara pertama yang melakukan pendaratan lunak di kutub selatan bulan yang sedingin es.

Pesawat ruang angkasa tak berawak, yang dikenal sebagai Luna-25, lepas landas di tenggara negara itu pada pukul 02:11 waktu setempat, menurut badan antariksa Rusia Roscosmos.

Roscosmos mengatakan akan membutuhkan kapal lebih dari lima hari untuk melakukan perjalanan ke lingkar bulan. Itu akan menghabiskan beberapa hari berputar-putar sebelum mencoba pendaratan lunak di permukaan bulan di utara Kawah Bogoslavsky pada 21 Agustus, kata badan itu.

Jadwal menempatkan Rusia dalam perlombaan melawan Indiayang meluncurkan misi serupa — pendarat bulan Chandrayaan-3 — bulan lalu dan menargetkan pendaratan lunak pada 23 Agustus. Itu berkata saat peluncuran.

Langkah tersebut mendorong Moskow ke ruang geopolitik yang langka dan dibutuhkan untuk eksplorasi bulan tingkat lanjut, karena bertujuan untuk bergabung dengan Amerika Serikat dan China dalam ekspresi kekuatan global ini. (Upaya oleh Jepang dan Israel dalam beberapa tahun terakhir telah gagal.)

Peluncuran satelit, yang telah direncanakan Rusia selama beberapa dekade, terjadi pada saat Kremlin menghadapi sanksi ekonomi internasional dan status paria di antara sebagian besar dunia Barat atas invasi ke negara tetangga Ukraina. Rusia tetap menjadi mitra utama Stasiun ruang angkasa Internasional, sebuah pesawat ruang angkasa besar di orbit Bumi yang berfungsi sebagai rumah bagi awak astronot dari beberapa negara. Namun, sektor kedirgantaraan dirugikan oleh sanksi dan pembatasan penggunaan teknologi, pendanaan, dan hubungan penelitian buatan Barat.

READ  AI mengurangi masalah fisika kuantum 100.000 persamaan menjadi hanya empat

“Mempelajari Bulan bukanlah tujuannya,” kata Vitaly Egorov, seorang analis dan blogger luar angkasa populer Rusia. Memberi tahu Associated Press tentang peluncuran. “Tujuannya adalah persaingan politik antara dua negara adidaya – China dan Amerika Serikat – dan sejumlah negara lain yang juga ingin mengklaim gelar adidaya di luar angkasa.”

Bulan memberi isyarat lagi, dan kali ini NASA ingin tetap tinggal

Pada tahun 1957, Rusia menjadi negara pertama yang meluncurkan satelit ke luar angkasa menggunakan Sputnik 1, memulai perlombaan luar angkasa dengan Amerika Serikat. Pada tahun 1961, Uni Soviet telah mengirim manusia pertama ke luar angkasa, Yuri Gagarin, dengan Vostok 1, membuat satu orbit mengelilingi Bumi. Tetapi ketika ketegangan geopolitik meningkat di Bumi, Amerika Serikat adalah negara pertama yang menempatkan manusia di bulan ketika Neil Armstrong dan Buzz Aldrin mendarat pada tahun 1969. Ini dipuji sebagai kemenangan yang menentukan dalam perlombaan antariksa antara dua negara adidaya. Itu adalah konsekuensi dari Perang Dingin, dan pendaratan televisi sedang menonton 723 juta orang secara global.

Borisov, direktur jenderal badan Roscosmos, memuji peluncuran pada hari Jumat sebagai “halaman baru” untuk eksplorasi ruang angkasa Rusia. “Semua hasil penelitian akan dikirimkan ke Bumi,” katanya di televisi pemerintah. “Kami tertarik dengan keberadaan air, serta banyak eksperimen lain yang berkaitan dengan studi tanah di lokasi tersebut.” Dia mencatat bahwa misi tersebut pasti akan menghadapi beberapa “rintangan” di sepanjang jalan.

Pendarat Luna-25 memiliki alas empat kali lipat yang berisi roket pendarat dan tangki bahan bakar, serta kompartemen atas yang menampung panel surya, peralatan komunikasi, komputer terpasang, dan sebagian besar instrumen ilmiah. menurut ke NASA.

READ  Penyebaran virus corona telah menurun. Sekarang kemajuan telah berhenti: tembakan

Ini memiliki massa kering sekitar 800 kilogram (1.760 lb) – hampir sama dengan trailer mobil – dan memiliki lengan robot bulan 1,6 meter (5 kaki 3 inci) yang dilengkapi dengan sekop untuk mengangkat dan mengumpulkan batu, tanah, dan debu karena bertujuan untuk “mempelajari komposisi” kutub Selatan. Jika berhasil, kata Roscosmos, wahana itu diperkirakan akan beroperasi di permukaan bulan selama satu tahun.

NASA mendanai proyek bulan untuk membantu misi ‘hidup dari Bumi’

Pada hari Jumat, Roscosmos mengatakan dalam sebuah posting di Telegram, “Roket telah beroperasi secara normal, tahap atas telah terpisah dari tahap ketiga dan sekarang menempatkan stasiun otomatis pada jalur penerbangan ke bulan!”

Dia. Dia ditambahkan bahwa peluncuran tersebut dilakukan setelah “persiapan panjang” dan “harapan yang menyiksa”.

Organisasi Riset Antariksa India kicauan, “Selamat” kepada Roscosmos dalam semalam, dan memuji keberhasilan peluncuran Luna-25. “Sangat menyenangkan memiliki titik pertemuan lain di penerbangan luar angkasa kami,” katanya.

Tahun ini, China juga mengumumkan rencananya untuk mendaratkan astronot di bulan sebelum tahun 2030, membuka arena persaingan baru dengan Amerika Serikat. Borisov, kepala ruang angkasa Rusia, mengatakan pada hari Jumat bahwa negara itu merencanakan tiga peluncuran bulan lagi dari tahun 2027 hingga 2030.

“Setelah itu, kami dan rekan-rekan kami dari China akan bergerak ke tahap berikutnya – kemungkinan penerbangan berawak ke Bulan dan pembangunan pangkalan di Bulan,” tambahnya.

China mengirim tiga ke luar angkasa, dan mengatakan ingin astronot di bulan pada tahun 2030

NASA telah berbicara tentang ambisinya sendiri untuk membangun kehadiran berkelanjutan yang berfokus pada kutub selatan bulan. Bulan lalu, mereka memberikan kontrak kepada perusahaan untuk mengembangkan teknologi yang memungkinkan manusia hidup untuk waktu yang lama di Bulan.

READ  NASA membuka palka pesawat ruang angkasa Artemis 1 Orion (foto)

Tetapi orang Amerika mungkin tidak terlalu antusias dengan hal itu. Pada bulan Juli, Pew Research Pilih Ditemukan bahwa hanya 12 persen orang dewasa di Amerika Serikat yang berpikir mengembalikan astronot ke bulan harus menjadi prioritas utama NASA. Sebaliknya, banyak yang mengatakan, badan antariksa harus fokus memantau perubahan iklim dan memantau asteroid yang bisa menyerang Bumi.

Banyak negara tertarik untuk mencari air beku, terutama di kawah yang teduh secara permanen di kutub selatan Bulan. Air tidak hanya penting untuk menopang kehidupan, tetapi ketika dipecah menjadi komponennya — hidrogen dan oksigen — air juga dapat digunakan untuk membuat udara yang dapat bernapas dan elemen untuk bahan bakar roket, di antara upaya komersial lainnya.

Christian Davenport berkontribusi pada laporan ini.