Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rute ilegal untuk melarikan diri dari Afghanistan diaktifkan saat para pedagang menghasilkan uang: lapor | berita Dunia

Tahap pertama dari rute ini melibatkan melarikan diri ke Pakistan atau Iran. Keduanya melibatkan berjalan kaki dan naik kendaraan yang diatur penyelundup sesuai rencana mereka.

The Daily Mail melaporkan bahwa rute penerbangan lima tahap ilegal dari Afghanistan ke Inggris telah menjadi sangat aktif dengan para penyelundup memungut beberapa ribu pound untuk memfasilitasi rute pelarian ini. Mantan penerjemah militer Inggris mengambil rute pelarian ini di tengah ancaman dan ketakutan dari pencarian Taliban yang sedang berlangsung. Laporan tersebut menyatakan bahwa bisnis perdagangan manusia telah meningkat 150 persen sejak pengambilalihan Kabul oleh Taliban. Laporan tersebut mewawancarai beberapa dari mereka yang sedang dalam perjalanan menuju penyeberangan dan sedang menunggu langkah selanjutnya.

Raket terorganisir dengan baik karena penyelundup merencanakan rute mereka menggunakan WhatsApp. Laporan itu mengatakan kelompok penyelundup terpisah menjalankan tahapan perjalanan yang terpisah.

Tahap pertama dari rute pelarian adalah dari Pakistan atau dari Afghanistan sendiri. Jika seseorang melarikan diri dari Afghanistan, tahap ini melibatkan berjalan melalui pegunungan. Jika jalan Pakistan jelas, seseorang harus melintasi gurun.

Pada tahap kedua, seseorang dapat terbang dari Pakistan ke Turki, tetapi itu melibatkan biaya visa. Pilihan lain dari Afghanistan adalah mencapai Iran dan kemudian Turki dari Iran melalui jalan darat.

Pada tahap selanjutnya, orang dikirim ke Eropa dari Turki. Bosnia adalah perhentian pertama dan kemudian dalam dua tahap berikutnya, “tamu”, begitu para penyelundup disebut, diarahkan ke salah satu negara seperti Jerman, Prancis, Belgia atau Belanda. Perhentian terakhir adalah Inggris Raya.

Setiap tahap akan memakan banyak waktu dan uang dan penyelundup adalah satu-satunya pilihan bagi banyak orang karena mereka telah diusir untuk pemukiman kembali karena alasan tertentu. “Saya tidak punya pilihan selain melarikan diri karena saya adalah target Taliban. Ini sangat berbahaya tetapi tidak lebih berbahaya daripada hidup dalam persembunyian,” kata seorang mantan penerjemah militer Inggris kepada Daily Mail. Mereka mengatakan para pedagang sangat profesional dan beroperasi seperti militer.

READ  Center membela kebijakan vaksin, mengatakan laporan ketidaksetaraan 'tidak berdasar'

Di dekat