Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

RUU yang diusulkan akan membutuhkan vaksin COVID, dan tes negatif untuk perjalanan udara domestik sebelum liburan

SAN FRANCISCO – Wisatawan mungkin mencari pembatasan virus corona baru saat musim liburan dimulai. Ini adalah salah satu dari banyak pembaruan terkait COVID untuk industri penerbangan.

Menjelang liburan Thanksgiving dan salah satu waktu tersibuknya untuk terbang, Senator California Dianne Feinstein mentweet, “Kami tidak dapat membiarkan perjalanan udara liburan mendatang berkontribusi pada lonjakan lain dalam kasus COVID. Hari ini, saya memperkenalkan undang-undang yang mengharuskan penumpang domestik divaksinasi atau diuji untuk penerbangan.” negatif atau sepenuhnya pulih dari penyakit COVID sebelumnya.”

Willis Orlando adalah ahli penerbangan di Penerbangan Murah Scott.

“Jika itu menjadi undang-undang, itu benar-benar hanya akan menambahkan pembatasan di Amerika Serikat yang sudah ada di bagian lain dunia yang telah bekerja dengan baik untuk menahan COVID,” kata Orlando.

“Saya tidak melihat itu bisa menjadi masalah besar meskipun penumpang mungkin sedikit kecewa berdasarkan apa yang telah kita lihat di masa lalu di AS,” lanjutnya.

Bukan hanya wisatawan yang terkena dampaknya. United Airlines mengumumkan bahwa Ayo dekati 600 karyawan yang memilih untuk tidak mematuhi persyaratan vaksin perusahaan. Maskapai ini mengatakan mewakili kurang dari 1% karyawannya yang berbasis di AS. Dia menyebut keputusan itu sebagai sangat sulit tetapi perlu untuk keselamatan.

Terkait: Fauci mengatakan dia akan ‘mendukung’ mandat vaksin COVID untuk perjalanan udara

“Maskapai penerbangan tidak hanya melakukan apa yang mereka bisa untuk melindungi diri mereka sendiri dan penumpang mereka, tetapi juga reputasi mereka,” kata Orlando.

READ  Seorang bocah lelaki berusia tujuh tahun meninggal setelah terinfeksi parasit pemakan otak yang langka di Danau California

Albert Hsieh adalah pendiri dan CEO Foxtrot Dash, sebuah perusahaan perjalanan yang mendorong pengeluaran poin yang cerdas.

“Saya sebenarnya merasa aman terbang secara internasional,” kata Hsieh.

Hsieh, seorang pengembara yang rajin, baru-baru ini kembali ke San Francisco Bay Area.

“Saya bersimpati dengan pramugari di pesawat. Dia harus mengenakan masker setidaknya belasan kali dia belajar berjalan mondar-mandir di lorong,” kata Hsieh.

Terkait: Penumpang mencoba menyerbu kokpit, mencekik, dan menendang pramugari di JetBlue

Hsieh dan Orlando sama-sama mengharapkan beberapa penumpang untuk terus menolak pembatasan perjalanan COVID-19 termasuk mengenakan masker, yang paling ekstrem berkelahi dengan pramugari.

“Anda memilih untuk melakukan sesuatu yang opsional, Anda tidak harus naik pesawat itu, jika Anda akan naik pesawat itu, ikuti aturan maskapai dan ingat untuk memberi pramugari sedikit kebaikan, mereka, “ucap orlando.

“Apa pun yang bisa kita lakukan untuk terus mendorong perjalanan dengan cara yang paling nyaman dan aman menurut saya sangat penting bagi semua orang,” kata Hsieh.

Saran perjalanan potensial baru menjelang apa yang biasanya menjadi musim perjalanan tersibuk tahun ini.

Hak Cipta © 2021 KGO-TV. Seluruh hak cipta.