Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saat dunia kaya berkembang, orang Afrika sering menghadapi gelombang viral

Ketika perhatian di sebagian besar negara maju beralih ke masalah pascapandemi berupa pelonggaran pembatasan, liburan, dan kembali normal, Afrika berada dalam cengkeraman infeksi gelombang ketiga yang melumpuhkan dan bersiap untuk gelombang keempat – dan bahkan mungkin seperlima.

Ketika varian delta yang lebih menular mulai menyebar ke seluruh benua yang kurang divaksinasi, kasus meningkat, rawat inap dibanjiri dan kematian meningkat. Dengan sebagian kecil orang Afrika yang kemungkinan akan divaksinasi dalam beberapa bulan mendatang karena negara-negara kaya terus menyediakan vaksin, para ahli epidemiologi memperkirakan gelombang penyakit lain sebelum akhir tahun. Ini berisiko mengembangkan lebih banyak varian yang resistan terhadap vaksin, membahayakan tidak hanya orang Afrika tetapi juga seluruh dunia.

“Gelombang ketiga ini akan menghancurkan karena di Afrika dan Afrika Selatan kami tidak bisa mendapatkan vaksin saat kami sangat membutuhkannya,” kata Tulio de Oliveira, direktur Krisp, institut pengurutan genetik Afrika Selatan. “Jika kita tidak mendapatkan vaksin dalam dua bulan ke depan, kita menghadapi risiko gelombang dahsyat lainnya, tidak hanya dalam jumlah tetapi juga dalam kehidupan.”

Afrika masih kurang divaksinasi, dengan hanya 1,1% dari 1,2 miliar orang di benua itu yang terinfeksi dibandingkan dengan hampir 50% populasi AS dan Inggris yang divaksinasi penuh. Hanya 50 juta dari lebih dari 3 miliar dosis vaksin yang diberikan secara global telah berada di Afrika, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika, dan efeknya menjadi jelas.

Kasus berlipat ganda setiap tiga minggu, dan benua itu berada di puncak minggu terburuk pandemi. Pada hari Jumat, jumlah infeksi virus corona harian di Afrika Selatan naik ke rekor tertinggi. Kota-kota dari Johannesburg hingga Kampala terpaksa dikunci dan unit perawatan intensif penuh. Di negara-negara termiskin di benua itu, pasien sekarat karena kekurangan oksigen, dan petugas kesehatan kewalahan, dengan perawat merawat hingga 40 pasien masing-masing.

READ  Selandia Baru melebihi 200 kasus Covid setiap hari untuk pertama kalinya dalam epidemi

Rentang yang belum pernah terjadi sebelumnya
Di Gauteng, pusat ekonomi Afrika Selatan dan wilayah terkaya di benua itu, jumlah kematian meningkat ke rekor era pandemi dalam pekan yang berakhir 20 Juni, dan rumah sakit swasta mengangkut pasien ke provinsi lain. Dengan 4.795 kasus per juta orang, Namibia memiliki epidemi terburuk di dunia selama tujuh hari terakhir. Sementara itu, fasilitas medis dan kamar mayat di banyak negara berjuang untuk menghadapi situasi tersebut.

Pembuat peti mati dan toko bunga di Lusaka, ibu kota Zambia, mengatakan mereka berjuang untuk memenuhi permintaan. Laura Mitty, aktivis sosial negara itu, mengatakan kepada Bloomberg bahwa salah satu rekannya meninggal karena Covid-19 setelah menghabiskan waktu di rumah sakit, di mana pasien meninggal karena pemadaman listrik yang mengganggu pasokan oksigen. Dia mengatakan kekurangan pekerja garis depan juga memakan korban.

“Para perawat merasa kewalahan dan frustrasi,” kata Mette. “Mereka tidak cukup.”

Menurut CDC Afrika, benua itu telah mencatat hanya di bawah 5,4 juta kasus Covid-19 yang dikonfirmasi dan hampir 141.000 kematian sejak pandemi dimulai. Tetapi jumlahnya terlihat kurang dilaporkan, dengan jumlah kematian berlebih di Afrika Selatan saja di 176.000.

“Kecepatan dan skala gelombang ketiga di Afrika tidak tertandingi sebelumnya,” Matchidiso Moeti, direktur Afrika di Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan dalam panggilan konferensi pada hari Kamis.

Gelombang terbaru telah membawa epidemi ke tingkat yang sama sekali baru, dan dengan akses terbatas ke vaksin, ada sedikit harapan bahwa situasi yang sama tidak akan terjadi lagi.

Sepak bola vs jam malam
Negara-negara kaya berada di puncak, setelah membeli lebih dari yang mereka butuhkan, dan Kovacs, inisiatif berbagi vaksin yang didukung WHO, telah mengirimkan hanya 91 juta dosis dari tujuannya mengirim 1,8 miliar dosis ke 90 negara miskin pada awal 2022. India menghentikannya , di mana itu Sebagian besar pasokan Covax, ekspor, datang untuk menangani wabah yang menghancurkan.

READ  Kasus Coronavirus hari ini diperbarui secara langsung: infeksi jamur kuning dan hitam dan kematian di India, pendaftaran online vaksin virus Corona, tip pencegahan virus Corona, penguncian virus Corona, Maharashtra, pembaruan Jam Malam Covid baru-baru ini, kasus Corona di Karnataka, Delhi, Kerala, distrik Awtar Pradesh

Afrika tidak mencari bantuan, Richard Mihigo, direktur area untuk program pengembangan imunisasi dan vaksin di kantor Organisasi Kesehatan Dunia Afrika, mengatakan dalam sebuah wawancara. “Ini untuk memberi masyarakat internasional kesempatan untuk tidak melihat munculnya variabel yang lebih menular yang akan membuat semua upaya negara-negara berpenghasilan tinggi menjadi nol.”

Setelah dikritik, negara-negara kaya termasuk Amerika Serikat dan Inggris telah berjanji untuk menyumbangkan jutaan dosis. Strive Masiwa, miliarder komunikasi yang bertugas membantu Uni Afrika mengamankan tembakan, mengatakan pengiriman vaksin Pfizer Inc. Dan Johnson & Johnson, yang disumbangkan oleh Amerika Serikat, akan tiba minggu depan.

Sementara itu, ketika varian delta menyebar dengan cepat ke seluruh dunia, nasib negara berbenteng dan tidak berbenteng mulai berbeda. Pada 1 Juli, Inggris mencatat hampir 28.000 kasus tetapi hanya 22 kematian. Sebaliknya, Afrika Selatan telah melaporkan 21.500 kasus dan 382 kematian.

Di Eropa, turnamen sepak bola di seluruh benua diadakan di mana penonton bersorak untuk tim nasional di stadion. Di Afrika Selatan, jam malam berarti orang harus pulang pada jam 9 malam, dan parlemen di Uganda telah ditutup untuk memperlambat penyebaran virus.

“Jika kita tidak segera divaksinasi, ekonomi kita akan terus terpukul,” kata John Nkengasong, direktur CDC di Afrika, Kamis. “Anda akan melihat gelombang keempat, kelima, keenam dan akan sangat sulit bagi kita untuk bertahan hidup sebagai rakyat. Mari kita perjelas apa yang dipertaruhkan.”