Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saat epidemi melambat di Amerika Serikat, pertempuran melawan sindrom pasca-Covid berlanjut

Dalam kasus Saag, Covid-19 tidak pernah begitu buruk sehingga dia harus dirawat di rumah sakit, tetapi dia menghabiskan 15 hari terisolasi di kamarnya, dan kondisinya membaik – sebagian besar.

Kabut otaknya terus berlanjut. Dia mudah habis. Jantungnya berpacu. Gejala-gejala ini bertahan selama enam minggu setelah infeksi.

Sag mengatakan dia telah bertemu pasien lain dengan gejala terus-menerus yang juga merasa frustrasi.

“Mereka pergi ke penyedia mereka yang berkata, ‘Ini ada di kepala Anda, atau ini tidak perlu dikhawatirkan, tapi itu sangat dalam,'” kata Sage.

Orang terkadang menyebut pengalaman itu sebagai “transportasi jarak jauh” covid panjangDan setelah covid Keadaan, sindrom pasca covid – Tidak ada nama yang stabil. Juga tidak ada tes diagnostik, tidak ada pengobatan khusus, dan tidak ada pil yang harus diminum. Dan sementara penelitian berlanjut, masih belum ada uji klinis besar yang ditinjau sejawat yang merupakan emas.

Beberapa orang menjadi lebih baik dengan sendirinya dari waktu ke waktu, atau gejalanya dapat diobati, tetapi bagi yang lain, pemulihan tetap sulit dipahami.

minggu ini , Asosiasi Medis Amerika Mengadopsi kebijakan untuk mendidik dokter dan siswa tentang sindrom pasca-viral setelah Covid-19.
Juga minggu ini, CDC juga menerbitkan rute sementara Ini bertujuan untuk membantu dokter menilai pasien dengan kondisi pasca-Covid dengan lebih baik, bahkan dengan banyak ketidakpastian di sekitar mereka.

100 gejala dan sedikit konsistensi

Pasca-Covid adalah istilah umum yang menggambarkan berbagai masalah fisik dan mental yang dapat mengikuti empat minggu atau lebih setelah tertular Covid-19, Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.
ada mungkin ratusan Gejalanya antara lain sesak napas, kelelahan, sakit kepala, demam, gelisah, depresi, nyeri, kehilangan rasa dan penciuman, sulit berpikir, detak jantung cepat, dan masih banyak lagi.

Gejala tidak konsisten. Dokter tidak dapat memprediksi gejala apa yang akan dialami seseorang atau siapa yang akan mengalaminya, dan gejalanya dapat berubah seiring waktu, hilang dan kemudian kembali lagi.

Wanita mungkin lebih rentan terhadap Covid-19 yang tidak dibicarakan orang
Terkadang perbaikannya tampak relatif sederhana. Mitchell Miglis, spesialis gangguan otonom yang menangani pasien pasca-Covid di Layanan Kesehatan Stanford Dia mengatakan ada kasus di mana dia mengingatkan orang untuk menjaga garam mereka, menambah cairan mereka, atau meresepkan beta-blocker, dan akhirnya menjadi lebih baik.

“Kami pertama-tama mencoba mengendalikan gejalanya dan kemudian menggunakannya sebagai jembatan untuk membuat mereka lebih aktif secara fisik dan kemudian mengobati semua bahan yang kami bisa,” kata Miglis.

READ  Helikopter Mars NASA terbang dalam perjalanan yang "melelahkan" setelah mengalami kerusakan Mars

Tetapi tidak semua gejala mudah diobati. “Kami tidak benar-benar memiliki pengobatan tunggal yang mengobati penyakit yang mendasarinya, karena kami masih belum tahu apa yang menyebabkan penyakit yang mendasarinya,” kata Miglis.

Jutaan orang mungkin terpengaruh

Tidak sepenuhnya jelas berapa banyak orang yang memilikinya juga. Pada bulan April, Direktur Institut Kesehatan Nasional Dr. Francis Collins Dia mengatakan kepada Kongres bahwa penelitian awal menemukan bahwa sekitar 10 hingga 30% orang yang tertular Covid-19 dapat mengembangkan masalah kesehatan jangka panjang.
Pelajari satu kertas putih dari kesehatan yang adil Itu diterbitkan pada hari Selasa bahwa ia melihat catatan asuransi swasta dari hampir dua juta pasien Covid-19 dan menyimpulkan bahwa hampir seperempat dari mereka, 23,2%, memiliki setidaknya satu kasus pasca-Covid 30 hari atau lebih setelah diagnosis awal. Dengan lebih dari 33 juta kasus Covid-19 di Amerika Serikat sejak awal pandemi, mungkin ada jutaan orang yang menghadapi gejala persisten.
Infeksi Covid-19 meninggalkan tagihan medis yang besar bagi beberapa orang yang selamat
“Ini mungkin pernyataan yang meremehkan,” katanya. Leonard Jason, seorang profesor psikologi yang sedang mengerjakan sebuah kasus kabut otak Dengan pasien pasca-Covid di DePaul University di Chicago. Dia ingin para dokter memperhatikan pasien-pasien ini agar mereka bisa mendapatkan perawatan yang tepat.

“Kemungkinan ada banyak orang yang mengalami ini dan tidak teridentifikasi. Itu satu masalah, bagaimana kita bisa menemukan parameter tentang apa artinya menjadi seorang musafir jarak jauh?” kata Jason. “Tidak ada banyak konsensus pada saat ini, yang merupakan masalah.”

Siapa yang tersandung jarak jauh?

Studi FAIR Health yang melihat catatan asuransi antara Februari dan Desember 2020 menemukan bahwa kasus pasca-Covid lebih umum di antara pasien dengan Covid-19 yang lebih parah, tetapi proporsi “signifikan” dari kasus tanpa gejala juga memiliki gejala jangka panjang. Dia mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan.

READ  Ikan aneh "fosil hidup" hidup 100 tahun, hamil selama 5 tahun

Sebagian besar kasus pasca-Covid yang diteliti lebih sering terjadi pada wanita, namun ada 12 gejala yang lebih umum pada pria.

“Saya dikejutkan dengan banyaknya orang yang tidak memiliki kondisi yang mendasarinya, bahkan pelari maraton muda berusia dua puluhan dan tiga puluhan. Mereka kembali dengan kondisi pasca-Covid di mana mereka terkadang kesulitan hanya berdiri di kamar mandi,” kata Sag tentang beberapa dari mereka. pasien yang dirawatnya. .

apa yang dilakukan

Pada bulan Februari, National Institutes of Health meluncurkan inisiatif untuk mengidentifikasi penyebab, pencegahan, dan pengobatan kondisi pasca-Covid. di bulan Desember, Kongres diperkenalkan $1,15 miliar dalam pendanaan selama empat tahun untuk mendukung penelitian National Institutes of Health.

Kebijakan American Medical Association yang diadopsi minggu ini juga menyerukan lebih banyak dana untuk penelitian, pencegahan, pengendalian, dan pengobatan.

Saat ini, seseorang dengan gejala Covid yang berkepanjangan mungkin dapat menerima perawatan dari dokter reguler mereka, atau salah satu klinik perawatan pasca-Covid yang telah dibuka di seluruh negeri. selama hubungi dokter Minggu ini, CDC mengatakan sebagian besar kasus dapat diidentifikasi dan dikelola oleh dokter perawatan primer seseorang, berkoordinasi dengan spesialis dan klinik semacam itu.

Klinik pasca-Covid melihat tanda-tanda harapan

Gunung Sinai Pusat Perawatan Pasca-Covid di New York, Salah satu klinik pertama yang diluncurkan, sedang ramai. Pada Februari, dokter telah melihat 1.600 pasien. Hari-hari ini, David Porteno, Sebuah Terapis fisik Siapa pun yang membantu pasien dalam menjalankan klinik, merasakan harapan baru.

“Ketika saya berbicara kepada media tiga bulan lalu, saya mengatakan bahwa semua orang menjadi lebih baik, dan kami didorong oleh bagaimana mereka meningkat, tetapi tidak ada satu orang pun di luar Covid,” kata Portino. “Sekarang, setelah berbulan-bulan bekerja dan menyempurnakan ini, kami memiliki lusinan orang yang kami bebaskan sekarang memberi tahu kami bahwa mereka merasakan hal yang sama seperti sebelum Covid. Ini adalah perkembangan baru.”

READ  China ingin meluncurkan teleskop kelas Hubble sendiri sebagai bagian dari stasiun luar angkasa

Bagi banyak pasien, itu tidak mudah. Dia mengatakan dia rata-rata 100 hari perawatan. “Ini adalah proses yang panjang, perawatan yang sangat lambat, sangat bertahap, dua kali seminggu, dan orang perlu melakukan banyak penyesuaian perilaku dan gaya hidup untuk menghindari pemicu dan eksaserbasi gejala,” kata Portino. “Tapi Anda tahu, kami didorong bahwa kami akhirnya mendapatkan beberapa momentum.”

Tidak semua orang butuh waktu lama untuk sembuh. dr. Panagis Galyatsatos, seorang ahli paru dan dokter perawatan kritis yang merawat pasien di patients Pusat Perawatan Posko Johns Hopkins untuk Covid-19 Klinik mengatakan beberapa orang menjadi lebih baik dalam waktu sekitar tiga bulan.

“Katakan kepada mereka itu seperti ketika Anda mematahkan tulang. Jika kita melepas gips, itu tidak akan siap untuk lari dari kelelawar. Anda harus merehabilitasi, dan itu akan tidak nyaman, tetapi itu akan terjadi, “kata Galyatsatos .

Kategori pasien lain datang dengan gejala yang dapat diobati yang lebih spesifik pada paru-paru, seperti asma.

“Semuanya dari otak hingga kaki bisa terpengaruh,” kata Galyatsatos. Beberapa orang juga membutuhkan perawatan kesehatan mental.

“Kategori terakhir pasien yang kami lihat menunjukkan gejala yang tidak sesuai dengan proses penyakit sebenarnya yang kami sadari,” kata Galyatsatos. Dia mengatakan kepada mereka bahwa mereka akan mencari tahu bersama.

Seorang pasien yang ia tangani membandingkannya dengan cara dokter mengobati AIDS pada 1980-an.

“Terkadang kami harus melakukan beberapa hal di luar kebiasaan dan memikirkan cara terbaik untuk membantu,” kata Galyatsatos. “Tapi saya yakin kami bisa.”