Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saat Imran Khan menunggu panggilan telepon Joe Biden, Pakistan mengingatkan Amerika Serikat tentang opsi lain

New Delhi: Perdana Menteri Pakistan Imran Khan masih menunggu telepon dari Presiden AS Joe Biden. Sejak pelantikannya sebagai Presiden Amerika Serikat pada 20 Januari 2021, Biden telah memanggil sejumlah pemimpin dunia termasuk Perdana Menteri Narendra Modi. Namun, dia belum menghubungi Perdana Menteri Pakistan.
Tampaknya keputusan Biden untuk tidak melakukan panggilan telepon dengan Imran Khan, bahkan hampir 7 bulan kepresidenannya di AS, mungkin memiliki “dampak” pada hubungan AS-Pakistan. Setidaknya, itulah yang dikatakan Penasihat Keamanan Nasional Pakistan, pendukung Youssef disarankan dalam sebuah wawancara.
“Presiden Amerika Serikat belum berbicara dengan perdana menteri dari negara yang begitu penting sehingga Amerika Serikat sendiri mengatakan berhasil atau runtuh dalam beberapa kasus, dalam beberapa hal, di Afghanistan – kita berjuang untuk memahami sinyalnya, bukan?” kata Yusuf. waktu keuangan dalam sebuah wawancara.
“Jika panggilan telepon adalah konsesi, jika hubungan keamanan adalah konsesi, maka Pakistan memiliki pilihan,” Pakistan Badan Keamanan Nasional ditambahkan.
Namun, dia tidak menjelaskan apa opsi ini untuk Pakistan, dan kapan Pakistan akan menggunakan “pilihannya” untuk tidak menerima telepon kehormatan dari Presiden AS.

Mengenai kegagalan presiden AS untuk menghubungi perdana menteri Pakistan, seorang pejabat pemerintahan Biden mengatakan kepada Financial Times: “Masih ada sejumlah pemimpin dunia yang belum dapat diajak bicara langsung oleh Presiden Biden. Dia berharap dapat berbicara dengannya. Perdana Menteri Khan ketika saatnya tiba. waktunya”.
Biden melakukan serangkaian panggilan telepon dengan sekutu utama AS setelah menjabat Kepresidenan Amerika Serikat. Dia berbicara dengan Perdana Menteri Modi pada 8 Februari 2021 ketika kedua pemimpin sepakat untuk melanjutkan kerja sama yang erat untuk mempromosikan kebebasan dan keterbukaan Samudera Hindia dan Pasifik dan membangun kembali ekonomi global.

READ  Mahmoud Ahmadinejad mendaftar untuk kursi kepresidenan lagi | Berita Pemilu